Menkeu: BSF Aktif Bila Keadaan Ekonomi Waspada

Oleh : Herry Barus | Senin, 28 Mei 2018 - 14:30 WIB

Menkeu Sri Mulyani (Foto Dok Industry.c.id)
Menkeu Sri Mulyani (Foto Dok Industry.c.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan inisiatif "Bond Stabilization Framework" (BSF) akan aktif apabila berdasarkan penilaian Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) kondisi perekonomian dalam keadaan waspada.

"Itu dilakukan dalam kondisi status 'crisis management protocol' sudah meningkat dari normal menjadi waspada," kata Sri Mulyani di Jakarta, Senin (28/5/2018)

Bond Stabilization Framework merupakan salah satu dari mitigasi yang disiapkan pemerintah berupa kerangka kerja jangka pendek dan menengah untuk mengantisipasi dampak krisis di pasar Surat Berharga Negara (SBN) domestik.

Sri Mulyani menjelaskan indikator peringatan dini dari empat otoritas yang tergabung dalam KSSK di Kementerian Keuangan, Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan dan Lembaga Penjamin Simpanan memperlihatkan kondisi perekonomian saat ini masih dalam keadaan normal.

"Saat ini saya tekankan 'crisis management protocol' status tetap normal sesuai 'assesment' KSSK," jelasnya.

Meski demikian, tambah dia, seluruh komponen KSSK akan meningkatkan koordinasi terhadap kondisi perekonomian terkini dan siap melakukan tindakan maupun antisipasi terhadap gangguan yang bisa mengancam stabilitas sektor keuangan.

"Kami akan terus melakukan koordinasi dan kewaspadaan dalam melihat perubahan lingkungan dan tidak akan segan melakukan respon tepat waktu, tepat takaran, sehingga bisa menjaga stabilitas sistem keuangan," ujar Sri Mulyani.

Sebelumnya, pemerintah telah memiliki inisiatif "Bond Stabilization Framework" yang merupakan kerangka kerja jangka pendek dan menengah untuk mengantisipasi dampak krisis pasar Surat Berharga Negara (SBN) domestik.

Langkah jangka pendek dalam kerangka stabilisasi ini berupa pembelian SBN di pasar sekunder dan jangka menengah berupa pembentukan "bond stabilization fund". (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pelindo II dan anak usaha PT Pelabuhan Indonesia Investama

Senin, 10 Desember 2018 - 16:27 WIB

Peran PII Sebagai Mitra Pengembangan

Jakarta - PT Pelabuhan Indonesia Investama (PII) anak usaha PT Pelabuhan Indonesia II mengadakan acara stakeholder gathering pada hari ini untuk merayakan ulang tahun pertamanya pada 17 November…

Ilustrasi Foto Pembangunan Program Sejuta Unit Rumah

Senin, 10 Desember 2018 - 15:35 WIB

PUPR Klaim Program 1 Juta Rumah Sudah Capai 100 Persen

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengklaim hingga 26 November 2018 program sejuta rumah telah teralisasi 100%. Dirjen Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR, Khalawi Abdul…

 Kepala Bekraf, Triawan Munaf (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 15:26 WIB

Bekraf: 2020 Transaksi E-commerce Capai US$ 130 Milyar

Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) memproyeksikan nilai transaksi ekonomi digital di Indonesia tahun 2020 akan capai US$ 130 miliar, atau setara dengan Rp 1.924 Triliun. Hal tersebut diungkapkan…

Marketplace Lazada menjajaki kerja sama dengan penyedia jasa logistik JNE memberikan fasilitas pengiriman barang secara cashless bagi para seller Lazada. (Dok:INDUSTRY.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 15:05 WIB

2019, JNE Bidik 1 Juta Pengiriman Per Hari

PT Jalur Nugraha Ekakurir (JNE) menargetkan bisa menangani 1 juta paket kiriman per hari pada 2019 seiring dengan tren perdagangan digital di Indonesia.

Pelabuhan Peti Kemas (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 15:03 WIB

Kemenhub Kembangkan Konsep Integrasi Tol Laut

Dtjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan mengembangkan konsep tol laut yang terintregasi dan terkoneksi "end to end" yang menghubungkan antarwilayah di Indonesia serta dapat menjangkau…