26 Tahun Berdiri, Bisnis Ikimura Group Alami Pertumbuhan yang Cukup Signifikan

Oleh : Ridwan | Rabu, 07 Maret 2018 - 06:15 WIB

Direktur PT Ikimura Group, Hadrianto Abas (Foto: Herlambang/INDUSTRY.co.id)
Direktur PT Ikimura Group, Hadrianto Abas (Foto: Herlambang/INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id -Jakarta, Industri komponen otomotif di Indonesia mulai menunjukkan pertumbuhan yang cukup signifikan. Hal ini seiring dengan semakin tingginya permintaan di sektor otomotif.

Imbas dari pertumbuhan industri otomotif juga dirasakan oleh salah satu perusahaan anak bangsa PT Ikimura Group yang saat ini mendistribusikan dan memproduksi mettal cutting tolls.

Berawal dari membuka toko kecil berukuran 2x3 meter persegi di kawasan Jembatan Merah pada tahun 1991, PT Ikimura Group kini telah menjadi perusahaan metal cutting tools yang terus memberikan kontribusi signifikan untuk mensupport industri otomotif Indonesia.

Hadrianto Abas selaku Direktur PT Ikimura Group mengatakan, perkembangan bisnis kami dari tahun ke tahun mengalami pertumbuhan yang cukup signifikan. Kepercayaan pelanggan membuat kami semakin percaya diri untuk mengembangkan bisnis jauh lebih baik kedepannya.

"Berawal sebagai penjual, bisnis kami mengalami pertumbuhan yang cukup baik dari tahun ke tahun, dan hingga saat ini kami sudah mempunyai lima sister company," ujar Hadrianto Abas kepada INDUSTRY.co.id di Menara Batavia, Jakarta, Selasa (6/3/2018).

Ia menambahkan, sektor otomotif memang menjadi andalan bagi perkembangan bisnis kami. Hampir 80 persen konsumen kami di sektor otomotif. "80% klien kami di sektor otomotif, sisanya sektor elektronik, oil and gas dan lainnya," katanya.

Berdiri di atas lahan seluas 1800 meter persegi dan luas bangunan mencapai 800 meter persegi di kawasan industri Jababeka (hanya untuk Ikitech Precision Grinding), Ikimura Group saat ini menyerap tenaga kerja sampai dengan kurang lebih 400 pekerja yang memiliki keahlian di bidang teknik industri dan otomotif

Dikatakan Hadrianto, hampir 80 persen klien kami perusahaan asal Jepang dan berada di wilayah kawasan industri Jababeka. Hal itu yang menjadi alasan kami untuk berinvestasi di kawasan industri Jababeka. "Kita ingin lebih dekat lagi dengan konsumen, oleh karena itu kawasan industri Jababeka menjadi pilihan yang tepat untuk investasi kami agar dapat memberikan service yang lebih baik kepada konsumen produk Ikimura Group," imbuhnya.

Menurutnya, semakin membaiknya perekonomian Indonesia saat ini, membuat industri dalam negeri semakin berdaya saing. Namun, lanjutnya, penerapan digitalisasi di sektor industri menjadi tantangan yang harus kami hadapi.

"Digitalisasi di sektor industri mau tidak mau harus dihadapai, kalau tidak kita bisa tertinggal. Tantangan kita adalah bagaimana mengimplementasikan digitalisasi tersebut," ucap pria yang sering disapa Abas.

Terkait rencana ekspansi di tahun 2018, Abas mengungkapkan, tahun ini kita akan memperkuat kapasitas produksi serta mencoba untuk ekspor, serta mengembangkan bisnis dengan masuk ke pasar digital.

"Secara step by step kita arahnya ke digital, tahun ini kita fokus di digital," ungkapnya.

Lebih lanjut, ia menuturkan, pasar metal cutting tools di dalam negeri sangat luas. Ini menjadi peluang bagi kami untuk ambil bagian dalam pasar di dalam negeri. Hal ini sejalan dengan misi dari Hadrianto Abas yang ingin memberikan kontribusi sepenuhnya untuk bangsa Indonesia.

"Sebagai anak bangsa, kita harus jadi raja di negara sendiri. Mimpi saya berkontribusi sepenuhnya untuk bangsa dan negara Indonesia," imbuh Abas.

Abas optimis pertumbuhan bisnisnya menjelang tahun politik akan relatif stabil. Abas berharap situasi politik di Indonesia bisa dilewati dengan baik sehingga tidak berimbas besar pada perkembangan bisnisnya.

"Kami optimis pertumbuhan tahun ini akan mencapai 20% untuk Ikimura Group. Kami pun yakin perkembangan bisnis akan semakin membaik di tahun 2018," tuturnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direksi BNI (Foto Rizki Meirino)

Jumat, 19 Oktober 2018 - 07:20 WIB

BNI Perkirakan Kredit Tumbuh 13-15 Persen 2019

PT Bank Negara Indonesia Persero Tbk memperkirakan pertumbuhan kredit masih bertahan 13-15 persen (tahun ke tahun/yoy) pada 2019, meskipun pengetatan likuiditas di pasar global diperkirakan…

JAPFA Hadirkan Kampung Warna Kolaborasi

Jumat, 19 Oktober 2018 - 07:16 WIB

IHSG Bergerak Tertahan, Lirik Tujuh Saham

INDUSTRY.co.id

Diperkirakan IHSG masih akan bergerak tertahan cenderung melemah kembali menguji MA20 dan MA5 pada support 5800-5858. Saham-saham yang masih dapat…

foto hero

Jumat, 19 Oktober 2018 - 07:08 WIB

Terapkan Good Retail Practices, HERO Group Bangun Sinergi dengan Pemerintah

Sebagai bentuk komitmen untuk selalu menjaga keamanan produk dan patuh terhadap regulasi pemerintah yang berlaku, PT Hero Supermarket Tbk (HERO Group) bekerjasama dengan Badan Pengawas Obat…

Airlangga Hartarto Ketua Umum Partai Golkar (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 19 Oktober 2018 - 07:00 WIB

Golkar Istighatsah dan Peringatan Hari Santri Nasional

Dewan Pimpinan Pusat Partai Golongan Karya, Kamis (18/10/2018) di Jakarta menggelar acara istighatsah dan peringatan Hari Santri Nasional sebagai rangkaian HUT ke-54 Golkar.

Ilustrasi Banjir (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 19 Oktober 2018 - 06:40 WIB

1.700 Paket Sumbangan Dari Presiden untuk Korban Banjir Mandailing

Presiden Joko Widodo memberikan bantuan kepada warga korban banjir bandang di Desa Muara Saladi, Kecamatan Ulu Pungkut, Kabupaten Mandailing Natal, Provinsi Sumatera Utara.