Menjembatani Kesenjangan Industri dan Digital: Peluang bagi Mitra Saluran

Oleh : Kerry Grimes, Head Of Partners, AVEVA. | Kamis, 29 Juli 2021 - 23:45 WIB

Oil refinery build with use of technology
Oil refinery build with use of technology

INDUSTRY.co.id, Pabrik manufaktur dan industri serta proses-prosesnya saat ini telah memasuki tingkatan yang lebih tinggi dalam hal kecerdasan. Sebelumnya transformasi digital telah mendorong perubahan, namun pandemi mempercepat tren ini. Gangguan rantai pasokan, lockdown tingkat lokal dan regional, dan pemahaman yang berkembang tentang manfaat tenaga kerja jarak jauh telah memicu peningkatan apresiasi terhadap nilai sebuah teknologi digital. Bagi mitra saluran (channel partner), ini merupakan peluang untuk menyikapi potensi peningkatan imbal hasil dari adopsi teknologi digital dalam bisnis industri yang disebut sebagai potensi Industri 4.0.

Digitalisasi proses industri memerlukan lapisan perangkat lunak perantara yang mengelola aliran data dari sistem kontrol industri ke sistem aplikasi perusahaan. Sementara Industrial Internet of Things (IIoT) adalah siklus adopsi yang baru muncul dari sisi digital, sistem eksekusi manufaktur telah menjadi tulang punggung bagi manajemen data di dalam sistem kontrol industri. Ketika keduanya bergabung, dan mitra saluran dari sisi industri dan sisi digital memiliki peluang untuk menjembatani kesenjangan, maka mendorong nilai yang luar biasa bagi pelanggan mereka.

Perusahaan yang bergantung pada pabrik skala besar dan mesin industri kini memiliki peluang untuk mengelola investasi modal besar mereka dengan lebih baik dengan menambahkan kelincahan pada manajemen kinerja aset dan dengan membangun digital twins dari pabrik mereka. Dengan menghadirkan alat digital seperti data besar, analitik, kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, dan cloud, pabrik industri dapat dikelola dengan lebih baik secara real-time. Metrik kinerja mereka di masa lalu, saat ini, dan masa depan dapat disajikan di dasbor yang mudah digunakan baik di ponsel atau gawai.

Namun, pada awalnya, solusi ini tidak akan dapat dioperasikan. Mitra saluran memiliki kesempatan untuk memetakan harapan manajer pabrik, CIO, CDO, dan CFO yang secara tradisional tidak memiliki visibilitas ke tingkat detail ini dalam operasi mereka. Diskusi proaktif seperti itu oleh mitra saluran dengan pelanggan industri mereka dapat membangun keterlibatan jangka panjang yang lebih baik, hubungan yang mendalam dan strategis, menguntungkan garis bawah, dan arus kas jangka menengah dan panjang pelanggan mereka.

Mitra saluran, oleh karena itu, perlu melatih diri mereka sendiri dan membangun solusi untuk poin-poin kesulitan berikut dari pelanggan mereka:

• Mengaktifkan kerja jarak jauh: Ahli bidang teknik harus diaktifkan untuk bekerja dari jarak jauh dan harus memiliki alat visualisasi data untuk memantau operasi pabrik secara virtual.

• Sistem peringatan dini: Analitik prediktif sebagai bagian integral dari strategi manajemen kinerja aset otomatis akan sangat penting untuk menghindari penghentian operasional (downtime) yang tidak direncanakan.

• Tenaga kerja yang lebih muda: Generasi baru pekerja digital-native akan memiliki rentang perhatian yang lebih pendek, garis dasar pengalaman yang lebih pendek, dan mengharapkan pengalaman pengguna yang sangat interaktif melalui praktik terbaik industri bawaan menggunakan AI dan ML.

• Efisiensi produksi: Karena gangguan rantai pasokan menciptakan kekacauan, mengintegrasikan perencanaan permintaan secara digital dengan operasi lantai pabrik dapat membantu membangun ketangkasan.

Mitra penyalur yang bersedia menerima tantangan dan peluang menjembatani sisi industri dan digital dari operasi pabrik harus disertifikasi oleh vendor mereka. Dan itu berarti pelatihan, pelatihan, dan pelatihan lagi.

Akhirnya, keuntungan bagi mitra saluran adalah tentang solusi inovatif dan juga tentang menjadi penasihat strategis berwawasan ke depan bagi pelanggan perusahaan industri mereka.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

KemenkopUKM jalin kerja sama dengan Kementerian UKM dan Startup Korea

Rabu, 22 September 2021 - 15:30 WIB

Dorong Startup Naik Kelas, KemenkopUKM Gandeng Kementerian UKM dan Startup Korea

Kementerian Koperasi dan UKM Indonesia bersama dengan Ministry of SMEs and Start-up Korea dan ASEM SMEs Eco-Innovation Center (ASEIC) bekerjasama dalam Ecothon Indonesia 2021.

Menparekraf Sandiaga Uno

Rabu, 22 September 2021 - 15:15 WIB

Luar Biasa! Bangun Pariwisata Indonesia, Sandiaga Uno Sukses Datangkan Investasi Capai Rp6,9 Triliun

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno, memastikan investasi masih tetap mengalir ke sektor pariwisata.

Kejahatan Siber (Foto Dok Jatim Times)

Rabu, 22 September 2021 - 15:05 WIB

Ancaman Kejahatan Siber dan Perlindungan Korbannya di UU ITE

Kejahatan siber yang menargetkan komputer, internet, jaringan, dan teknologi merupakan segala kejahatan yang dilakukan dengan menggunakan sarana, sistem dan jaringan komputer seperti perdagangan…

Tanaman jagung

Rabu, 22 September 2021 - 15:01 WIB

Stok Jagung Ada, Segera Perbaiki Tata Kelola Perdagangan dan Jalur Distribusi

Direktur Rumah Ekonomi Rakyat Taufik Amrullah mendukung penuh upaya pemerintah dalam melakukan pemulihan ekonomi nasional termasuk yang dilakukan oleh Kementerian Pertanian dalam menjaga produksi…

PT Uni-Charm Indonesia raih Sertifikat PEFC-CoC

Rabu, 22 September 2021 - 15:00 WIB

Uni-Charm Indonesia Raih Sertifikat PEFC-CoC

PT Uni-Charm Indonesia Tbk berhasil mendapatkan sertifikasi Chain of Custody (CoC) - Programme for the Endorsement of Forest Certification (PEFC) untuk produk ekspor popok bayi di 2 pabrik pada…