Teken MoU dengan Tiga Menteri, Ketum Kadin Rosan Dorong UKM Penuhi Kebutuhan Haji dan Umroh Hingga Go-Internasional

Oleh : Ridwan | Rabu, 13 Januari 2021 - 18:15 WIB

Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P. Roeslani seusai menandatangani MoU dengan tiga Menteri Kabinet Indonesia Maju
Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P. Roeslani seusai menandatangani MoU dengan tiga Menteri Kabinet Indonesia Maju

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menyepakati Nota Kesepahaman (MoU) dengan Kementerian Perdagangan, Kementerian Agama, serta Kementerian Koperasi dan UKM. 

Nota Kesepahaman Bersama tersebut ditandatangani oleh Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P. Roeslani, Menteri Perdagangan M. Lutfi, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki yang dilakukan secara bersamaan secara virtual, pada Rabu (13/1/2021).

Dikatakan Rosan, Nota Kesepahaman Bersama ini dimaksudkan sebagai upaya bersama untuk memanfaatkan sumber daya yang tersedia pada para pihak untuk memfasilitasi usaha kecil dan menengah Indonesia memasuki pasar ekspor melalui pemenuhan kebutuhan haji dan umroh.

Adapun ruang lingkup Nota Kesepahaman Bersama tersebut meliputi peningkatan dan pertukaran informasi pasar produk-produk ekspor dalam rangka pemenuhan kebutuhan jamaah haji dan umroh, kegiatan promosi, penguatan database UKM yang potensial untuk ekspor hingga penyediaan infrastruktur bisnis yang meliputi aspek produksi, logistik, serta pembiayaan dan panjaminan.

"Saat ini yang diperlukan adalah peningkatan pemahaman pelaku UKM mengenai tata cara dan prosedur ekspor, pemahaman dan pemenuhan atas regulasi, dan pemenuhan sertifikasi," katanya.

Ia berharap kesepakatan bersama ink dapat mendorong peningkatan akses pasar dan kerja sama perdagangan antara Indonesia dan Arab Saudi, termasuk dalam perjanjian dagang antara Indonesia dengan Gulf Cooperation Council (GCC). 

Disisi lain, Rosan meminta pemerintah mempercepat penyederhanaan proses perizinan ekspor bagi UMKM, dan membantu UMKM untuk menjadi bagian dari jaringan rantai pasok perdagangan nasionak dan internasional, serta menciptakan kemitraan antara perusahaan kecil dan menengah dengan perusahaan eksportir besar untuk mendorong UMKM naik kelas dan go-internasional.

"Yang penting juga saat ini adalah membantu menggalakkan program pelatihan untuk literasi digital bagi UMKM agar mereka dapat menjadi bagian dari jaringan e-commerce nasional dan internasional dalam pemasarannya, serta dapat memanfaatkan fintech yang inklusif untuk permodalannya," pungkas Rosan.

Seperti diketahui, kontribusi UMKM sebesar 60% dari PDB dan berkontribusi sebesar 90% dari penyerapan tenaga kerja Indonesia, selain juga hadirnya UU Cipta Kerja sangat besar perhatian kepada UMKM dengan memberikan kemudahan dalam perizinan, perpajakan, permodalan, dan lainnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Hotel (Ilustrasi)

Senin, 18 Januari 2021 - 16:31 WIB

Innalilahi! Sejumlah Hotel dan Restoran di Jakarta Kritis, PHRI Desak Pemerintah Gercep Lakukan Hal Ini Sebelum Terlambat

Badan Pimpinan Daerah Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DKI Jakarta mengatakan industri hotel dan restoran di Jakarta semakin kritis, karena tingkat okupansi terus menurun.

Menteri Nadiem Makarim

Senin, 18 Januari 2021 - 16:05 WIB

Pak Nadiem Tolong Guru Sekolah Swasta Diperhatikan, Esti DPR: Mereka Kerap Dilupakan! Yang Dihitung Anggarannya Selalu Guru di Sekolah Negeri Termasuk Rekrutmen Jadi ASN

 Anggota Komisi X DPR RI MY Esti Wijayanti menegaskan para guru honorer yang mengajar di sekolah-sekolah swasta harus mendapat perhatian yang sama dengan para honorer yang mengajar di sekolah-sekolah…

Tanki BBM Pertamina

Senin, 18 Januari 2021 - 15:34 WIB

Ini Cara Pertamina Penuhi Kebutuhan LPG Masyarakat Terdampak Banjir di Banjarmasin

Banjir di Kalimantan Selatan telah membuat penyaluran beberapa fasilitas Stasiun Pengisian dan Pengangkutan Bulk Elpiji (SPPBE) di Kota Banjarmasin, Kabupaten Banjar, dan Kabupaten Banjarbaru…

Ilustrasi Subsidi Energi (dok Sindonews.com)

Senin, 18 Januari 2021 - 15:21 WIB

Subsidi Energi Komoditas Disoal! Tiga Pakar: Negatif Buat BUMN dan APBN, Tidak Protect The Poor Justru Orang Kaya yang Menikmati

Pakar ekonomi sekaligus Senior Ekonom The Indonesia Economic Intelligence (IEI), Sunarsip menegaskan bahwa kebijakan subsidi energi di Indonesia sebaiknya tidak lagi berbabis komoditas, namun…

Pegadaian beri bantuan korban banjir di sumedang

Senin, 18 Januari 2021 - 15:13 WIB

Pegadaian Berikan Bantuan Sembako dan Perlengkapan Ibadah Kepada Korban Banjir dan Tanah Longsor Sumedang

PT Pegadaian (Persero) memberikan bantuan kepada korban banjir dan tanah longsor di kecamatan Cimanggung, kabupaten Sumedang berupa sembako dan perlengkapan ibadah.