Perangi Pandemi, Mendag Agus Resmikan Produksi Extra Neutral Alcohol

Oleh : Krishna Anindyo | Sabtu, 01 Agustus 2020 - 22:15 WIB

Mendag Agus (foto Tempo.co)
Mendag Agus (foto Tempo.co)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Di tengah pandemi Covid-19 yang masih berlangsung, pemerintah terus mendukung pelaku usaha dalam negeri untuk menghasilkan produk-produk yang dapat digunakan dalam program penanggulangan pandemi. Salah satunya, produk Extra Neutral Alcohol (ENA).

Hal tersebut berdasarkan keterangan Menteri Perdagangan Agus Suparmanto saat meresmikan operasional produksi ENA PT Energi Agro Nusantara (PT Enero) secara virtual, beberapa waktu lalu.

PT Enero merupakan salah satu peserta export coaching program Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Ekspor Indonesia (BBPPEI) Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan.

“Produk ENA ini merupakan turunan produk alkohol dengan peringkat paling baik dengan kadar pengotor yang sangat kecil. Sehingga, dapat digunakan sebagai bahan baku industri kosmetik dan farmasi, industri hand sanitizer dan disinfektan, serta industri ekstraksi makanan,” jelas Mendag Agus Suparmanto melalui keterangan tertulis yang diterima redaksi Industry.co.id pada Sabtu (1/8/2020).

Kementerian Perdagangan sangat mengapresiasi PT Enero karena telah memasok produk-produknya untuk program penanggulangan Covid-19 di dalam negeri. Kementerian Perdagangan juga mendorong PT Enero untuk melakukan ekspansi pasar ekspor. Nantinya, ekspansi tersebut tentunya dengan memperhatikan kebutuhan etil alkohol di pasar ekspor yang cukup besar dalam situasi pandemi saat ini.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik yang diolah Kementerian Perdagangan, kinerja ekspor etil alkohol Indonesia selama periode Januari—Mei 2020 tercatat sebesar USD 12,14 juta. Sedangkan, impor etil alkohol Indonesia pada periode yang sama tercatat sebesar USD 4,8 juta yang berasal dari Pakistan, Vietnam, Jerman, dan Tiongkok.

“Potensi pasar ekspor ENA sangat luas. Di Asia Tenggara sendiri, pasar paling besar adalah Filipina, Thailand, dan Vietnam. Bahkan, masih terbuka luas pasar ekspor di negara Asia lainnya seperti Taiwan, Korea Selatan, Jepang, dan Sri Lanka,” ujar Mendag.

Dari sisi kebijakan, untuk barang kebutuhan selama pandemi, Kementerian Perdagangan juga telah mencabut larangan sementara ekspor antiseptik, bahan baku masker, alat pelindung diri, dan masker sejak 20 Juni 2020 lalu. Pencabutan larangan sementara ini dilakukan dengan mempertimbangkan ketersediaan barang-barang tersebut kini telah memadai dan sangat berlebih untuk penanganan pandemi di dalam negeri serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Dengan dikeluarkannya kebijakan tersebut, ekspansi pasar ekspor produk ENA sebagai salah satu bahan baku industri farmasi yang diproduksi PT Enero, kini sudah terbuka luas mengingat kebutuhan dalam negeri sudah terpenuhi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

IHSG Zona Merah (ist)

Kamis, 13 Agustus 2020 - 19:32 WIB

IHSG Ditutup Melemah ke Level 5.239 Hari Ini

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah pada akhir perdagangan Kamis (13/8/2020), pasar modal Indonesia ditutup turun 5,8 poin atau 0,11% ke 5.239,25 atau 5.239. 182 saham menguat,…

Dirut Bank BRI Sunarso (ist)

Kamis, 13 Agustus 2020 - 19:15 WIB

Horee...4,3 Juta Nasabah BRI Bakal Dapat BLT UMKM Senilai Rp2,4 Juta

Direktur Utama Bank Rakyat Indonesia Sunarso mengatakan¬†4,3 Juta nasabah BRI Akan menerima bantuan UMKM Sebesar Rp2,4 Juta. Menurut Sunarso, potensi menjadi penerima bantuan tersebut karena…

Dirjen PKH Nasrullah berkunjung ke Pusvetma (Doc: Kementan)

Kamis, 13 Agustus 2020 - 19:12 WIB

Ditjen PKH Kementan Berharap Pusvetma Jadi BLU Terbaik

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Dirjen PKH) Kementerian Pertanian (Kementan), Dr. Ir. Nasrullah, M.S melakukan kunjungan kerja ke Pusat Veteriner Farma (Pusvetma). Bagi Pusvetma…

Menteri Kesehatan RI dr. Terawan Agus Putranto Menerima Audiensi dari Direktur Poltekkes Jayapura Dr. Arwam Hermanus Markus Zeth beserta Jajaran dan Anggota Komisi IX DPR RI Mesak Mirin

Kamis, 13 Agustus 2020 - 18:15 WIB

Miliki Jumlah Dokter Dibawah Standar Hanya 0,25%, Menkes Genjot Perubahan Poltekkes Menjadi Institut

Menteri Kesehatan mendukung perubahan Politeknik Kesehatan menjadi Institut Teknologi Kesehatan. Hal tersebut dilakukan bertujuan untuk memenuhi rasio standar jumlah tenaga kesehatan dan dokter…

Pelatih Bali United, Stefano Cugurra atau akrab disapa Coach Teco

Kamis, 13 Agustus 2020 - 18:00 WIB

Coach Teco Optimis Bali United Lolos Grup Piala AFC 2020

Pelatih Bali United, Stefano Cugurra optimis bila skuad asuhannya bisa menyelesaikan tiga pertandingan lanjutan pada ajang Penyisihan Grup G di kompetisi Piala AFC 2020 tersebut. Meskipun dua…