Ngeri! Satu dari 4.923 Kendaraan Bermotor Terancam Hilang

Oleh : Kormen Barus | Selasa, 28 Juli 2020 - 13:27 WIB

Kemacetan di Tol (Foto Dok BreakingNews)
Kemacetan di Tol (Foto Dok BreakingNews)

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Penurunan jumlah peristiwa pencurian kendaraan bermotor (Curanmor) memang menjadi sebuah kabar baik. Akan tetapi risiko seseorang menjadi korban tindak kejahatan ini, masih tetap ada.

Riset Lifepal.co.id menunjukkan bahwa, pada rentang waktu 2014 hingga 2018, jumlah kendaraan berupa mobil penumpang dan sepeda motor di seluruh Indonesia tumbuh 29,3%, yakni 105.575.278 unit pada 2014, menjadi 136.542.034 unit pada tahun 2018.

Kabar baiknya, aksi kejahatan curanmor di Indonesia menurun 34,2% dalam waktu lima tahun,  dari 42.165 kejadian pada tahun 2014, menjadi  27.731 kasus pada 2018.

Lantas, seberapa besar peluang seseorang menjadi korban tindak kejahatan curanmor di Indonesia?

Satu dari 4.923 kendaraan bermotor terancam hilang

Untuk mengukur tingginya risiko seseorang terdampak tindak kejahatan ini, Lifepal.co.id menggunakan perhitungan rasio curanmor berbanding jumlah kendaraan.

Sepanjang 2014 hingga 2018, rasio aksi curanmor berbanding jumlah kendaraan terlihat makin menurun. Dari yang awalnya 0,04% menjadi 0,02% di tahun 2018.

Dengan total jumlah kendaraan yang sebesar 136.542.034 dan jumlah kasus curanmor yang mencapai 27.731 di tahun 2018, maka satu dari 4.923 kendaraan yang ada di Indonesia berpotensi hilang dicuri.

Perbandingan tersebut sudah menurun apabila dibandingkan dengan tahun 2014, ketika jumlah mobil penumpang dan sepeda motor masih berjumlah 105.575.278, dan kasus curanmor sebanyak 42.165. Kala itu, rasio pencurian kendaraan bermotor adalah 1 berbanding 2.500 kendaraan.

Bisa dikatakan, risiko pencurian kian berkurang tahun demi tahun. Namun, bukan berarti risiko itu sama sekali tidak ada.

Curanmor di era pandemi cenderung naik

Data terkini mengenai kasus curanmor di Indonesia memang belum dirilis di Statistik Kriminal terbaru. Namun di era Pandemi Covid-19 sejumlah kepolisian tingkat provinsi maupun kabupaten/kota menginformasikan adanya tindak laku curanmor yang meningkat, sedangkan sebagian lainnya menurun.

Sebut saja keterangan Kapolda Metro Jaya pada 19 Juni 2020, yang menyebutkan bahwa kasus pencurian kendaraan khususnya untuk sepeda motor naik 6% diiringi dengan tindak laku kejahatan pencurian dengan kekerasan, dan pencurian dengan pemberatan.

Hal senada juga diutarakan oleh Polresta Manado pada April 2020. Informasi yang masuk ke kantor polisi seputar pencurian sepeda motor kabarnya ada setiap hari.

Sementara itu di Papua, cukup mengejutkan pula bahwa terjadi peningkatan kasus curanmor sebanyak 72,5% dari semester I 2019 ke semester I 2020.

 

Tidak dipungkiri bahwa pandemi COVID-19 memang memperburuk kehidupan sosial dan ekonomi warga. Meski menyimpang, para pelaku curanmor tetap memandang aksi kejahatan ini sebagai cara praktis menghasilkan uang.

Satu-satunya perlindungan untuk kendaraan adalah asuransi

Alarm maling dan perangkat keamanan kendaraan lainnya, fungsinya hanya sebatas menghambat para oknum melancarkan aksi pencurian kendaraan. Ketika kendaraan berhasil dicuri, maka pemilik kendaraan telah kehilangan aset yang nilainya belasan, puluhan, atau bahkan miliaran Rupiah.

Oleh karena itu, satu-satunya perlindungan untuk kendaraan pribadi adalah asuransi kendaraan. Terdapat dua jenis asuransi kendaraan yang berguna untuk mengurangi risiko finansial akibat curanmor.

Pertama adalah asuransi total lost only (TLO), yang memberikan jaminan atau biaya pertanggungan hanya jika mobil hilang akibat pencurian atau terjadi kerusakan dengan nilai perbaikan sama atau lebih dari 75 persen dari harga mobil pada saat itu. Yang kedua adalah all risk atau komprehensif, yang menerima apapun klaim kerusakan mobil, dari yang ringan seperti lecet 1cm sampai yang rusak parah maupun hilang.

Besaran premi dari all risk tentunya lebih besar ketimbang TLO, mengingat asuransi ini siap menanggung segala jenis risiko.

Lifepal pun menyarankan, demi kesehatan finansial, maka besaran premi yang dari asuransi yang seharusnya dibayarkan nasabah ke perusahaan asuransi secara per bulan, harus disesuaikan dengan penghasilan bulanan yaitu 3 hingga 5% dari pendapatan bulanan nasabah.

Catatan penulis

Untuk membuat laporan ini, Lifepal melakukan pengumpulan data di Statistik Transportasi Darat 2016 hingga 2018 dan Statistik Kriminal 2016 hingga 2019. Nilai rasio jumlah kendaraan berbanding curanmor didapat dari hasil bagi antara jumlah kendaraan dan curanmor.

Adapun alasan kami tidak bisa menyediakan data curanmor dan jumlah kendaraan terbaru, dikarenakan tidak adanya informasi Statistik Transportasi Darat dan Statistik Kriminal terbaru. 

Olah data dilakukan Lifepal.co.id menggunakan data organizational software.

Olah data dapat dipertanggungjawabkan oleh penulis. Ketika mengambil, menyadur, atau mengutip informasi dalam rilis ini diharapkan memberikan tautan ke artikel sumber agar memudahkan pembaca mendapatkan informasi selengkapnya.

Satu dari 4.923 kendaraan bermotor terancam hilang

 

Untuk mengukur tingginya risiko seseorang terdampak tindak kejahatan ini, Lifepal.co.id menggunakan perhitungan rasio curanmor berbanding jumlah kendaraan. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Senior Director & Country General Manager Herbalife Nutrition Indonesia Andam Dewi

Sabtu, 19 September 2020 - 21:05 WIB

Sudah 22 Tahun Menyehatkan Indonesia! Ini Pesan Bos Herbalife untuk Gaya Hidup Sehat

Jakarta–Pada hari ini, Herbalife Nutrition menggelar konser virtual dalam rangka merayakan Anniversary yang ke-22 di Indonesia. Kegiatan ini sebagai awal dari rangkaian kegiatan gaya hidup…

Bank DKI meraih 3 penghargaan sekaligus pada BUMD Marketeer Awards 2020 yang diselenggarakan oleh Mark Plus Inc

Sabtu, 19 September 2020 - 20:52 WIB

Pak Anies pun Bangga! Bank DKI Raih Penghargaan BUMD Marketeers Award

Jakarta-Bank DKI meraih 3 penghargaan sekaligus pada BUMD Marketeer Awards 2020 yang diselenggarakan oleh Mark Plus Inc.

Konferensi Pers Online Mesin Plastik & Karet Taiwan Excellence 2020

Sabtu, 19 September 2020 - 19:40 WIB

CEO TAITRA Walter Yeh: Mesin Plastik & Karet Cerdas Taiwan Mampu Hasilkan Produk Ramah Lingkungan Secara Efisien

Sebagai salah satu dari enam negara pengekspor mesin plastik dan karet terbesar di dunia, Taiwan dikenal karena menghasilkan produk-produk berkualitas tinggi dengan teknologi yang disempurnakan…

Zico Kemala Batin sebagai Country Manager akan memimpin ekspansi POPS

Sabtu, 19 September 2020 - 17:33 WIB

POPS Worldwide Ekspansi ke Indonesia

POPS siap hadir di Indonesia sebagai langkah terbaru dalam upaya ekspansi agresif ke seluruh Asia Tenggara. Mulai 19 September 2020, POPS akan mulai bergerak untuk menarik masyarakat Indonesia…

HRIS Berbasis Cloud Jadi Solusi yang Relevan Dukung Produktivitas Kerja

Sabtu, 19 September 2020 - 17:00 WIB

HRIS Berbasis Cloud Jadi Solusi yang Relevan Dukung Produktivitas Kerja

Untuk mendukung bisnis dan perusahaan tetap berjalan secara optimal di tengah pandemi ini, dibutuhkan tools yang dapat membantu perusahaan dalam mengakses data perusahaan dengan mudah serta…