Sektor Industri Jadi Prioritas, DEN: Kami Jamin Suplai Energi

Oleh : Krishna Anindyo | Jumat, 17 Juli 2020 - 22:00 WIB

Ilustrasi Energi Indonesia (Photo by Minews ID)
Ilustrasi Energi Indonesia (Photo by Minews ID)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Empat sektor yang jadi target utama pasokan energi Pemerintah adalah transportasi, listrik, rumah tangga dan industri.

"Di masa pandemi, jaminan akses suplai energi harus tetap terjaga, misalnya tranpostasi, listrik, dan rumah tangga seperti kebutuhan energi untuk memasak. Masyarakat harus bisa mendapatkan itu," ujar Sekretaris Dewan Energi Nasional (DEN) Djoko Siswanto melalui keterangan tertulis yang diterima redaksi Industry.co.id pada Jumat (17/7/2020).

Selanjutnya, sektor industri juga menjadi perhatian utama pemerintah. Hal ini untuk menjamin keberlangsungan sektor yang mampu serap ribuan tenaga kerja.

"Saya juga berharap semua industri tetap beroprasi, kami jamin terutama dari segi suplai energi," lanjut Djoko.

Djoko menjelaskan, sejak adanya kasus Covid-19 sejak diumumkan oleh Presiden Joko Widodo, Indonesia memiliki kelebihan suplai.

"Dalam masa pandemi sejak Maret 2020 sudah hampir 6 bulan dari segi suplai kita berlimpah. Bahkan kita kelebihan solar misalnya. Karena orang semua di rumah tidak bekerja, kita (waktu itu) khawatir distribusinya," ungkap Djoko.

Untuk mengatasi hal tersebut, Pemerintah melalui Badan Usaha (BU) yang ditunjuk tetap membuka layanan SPBU dan LPG. Konsep pelayanan bahkan dilakukan melalui online.

"Saya pikir kebijakan ini dilakukan di seluruh di dunia, bahwa yang tetap buka adalah SPBU. Di Indonesia sendiri LPG juga tetap buka. Bahkan kita bisa masuk lewat layanan online, problem distribusi sudah bisa kita atasi," tutur Djoko.

Djoko mengakui adanya pandemi Covid-19 malah membuat ketahanan energi Indonesia semakin membaik.

"Kalau dilihat selama pandemi berlangsung, energi baik pasokan maupun distribusi bukan jadi masalah. Bahkan dari sisi ketahanan energi jadi lebih baik," ungkap Djoko.

Sementara itu, terkait penyediaan infrastruktur, Pemerintah masih tetap memperioritaskan pembangunan infrastruktur energi.

"Pengalihan anggaran untuk Covid-19 diperuntukan yang non fundamental. Sedangkan anggaran subsidi untuk energi tidak berubah. Yang kita fokus (dipotong) adalah rapat-rapat dan perjalanan dinas karena bisa diganti secara virtual," tutup Djoko.

Sebagai informasi, untuk menjamin ketersediaan energi, Pemerintah telah memberikan bantuan keringanan tagihan listrik kepada pelangan Rumah Tangga dan Bisnis 450 VA dan sebagian 900 VA selama enam bulan.

Sementara dari segi industri, Pemerintah telah memberikan stimulus dengan menetapkan harga gas industri di tujuh manufaktur berbasis gas maksimal sebesar USD 6 per MMBTU.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Newcomers Festival ke-20 di Frankfurt (Photo by Kemlu)

Selasa, 22 September 2020 - 12:15 WIB

Ramaikan Newcomers Festival, Acep Sumantri: Indonesia Exist di Frankfurt Jerman

Tarian Indonesia kembali meriahkan Newcomers Festival ke-20 di Frankfurt, Jerman. Pada festival tersebut, Pesona Indonesia and Friends tampilkan tarian Gitek Balen dari Betawi.

Metrodata (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 22 September 2020 - 12:14 WIB

SMI Kembangkan Kembangkan Aplikasi NAS

NAS merupakan perangkat penyimpanan yang tersambung ke jaringan dan memungkinkan pengguna dapat menyimpan maupun mengambil data dari media terpusat. NAS memiliki high-capacity storage yang menghubungkan…

Menkeu Sri Mulyani (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 22 September 2020 - 12:10 WIB

Wah Menkeu Sri Mulyani Lagi Gembira Nih, Ada Apa?

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengapresiasi atas meningkatnya jumlah kementerian/Lembaga (K/L) dan pemerintah daerah (pemda) yang mendapat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari…

Ilustrasi Pemilihan Pilkada (ist)

Selasa, 22 September 2020 - 12:07 WIB

Tok, Pilkada Serentak Tetap 9 Desember 2029

Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Doli Kurnia Tandjung

Menteri Luar Negeri, Retno L.P Marsudi - Memperingati 75 Tahun Berdirinya PBB (Photo by Kemlu)

Selasa, 22 September 2020 - 11:15 WIB

Hadapi Tantangan Global, Menlu RI: 75 Tahun Berdiri, PBB Harus Perkuat Relevansi dan Adaptasi

Menteri Luar Negeri, Retno L.P Marsudi, menghadiri secara virtual di salah satu Pertemuan Tingkat Tinggi untuk Memperingati 75 Tahun Berdirinya PBB.