Manufaktur Sumbang 75 Persen pada Ekspor Nasional

Oleh : Ridwan | Rabu, 16 Oktober 2019 - 18:30 WIB

Ilustrasi Industri Manufaktur (Foto: Ridwan/Industry.co.id)
Ilustrasi Industri Manufaktur (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Industri pengolahan masih memberikan kontribusi paling besar terhadap nilai ekspor nasional. Tercatat, pada Januari-September 2019, nilai pengapalan produk sektor manufaktur menembus hingga USD93,7 miliar atau menyumbang 75,51 persen terhadap total ekspor nasional yang mencapai USD124,1 miliar.

"Jadi, kontribusi sektor industri manufaktur lebih dari 75 persen tersebut, mematahkan bahwa ekspor nasional kita tidak sepenuhnya komoditas. Artinya, peran hilirisasi industri dalam meningkatkan nilai tambah juga berjalan dan produk kita kompetitif di kancah global," kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di Jakarta, Rabu (16/10).

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, volume ekspor nasional secara kumulatif meningkat 7,57 persen dari Januari-September 2018 sebanyak 448,2 juta ton menjadi 482,1 juta ton pada periode yang sama di tahun ini. Lonjakan tersebut, ditopang oleh peningkatan volume ekspor nonmigas sebesar 9,9 persen atau 462 juta ton hingga kuartal III-2019.

Adapun 10 produk yang berperan besar terhadap capaian nilai ekspor nonmigas sampai triwulan III-2019, yaitu lemak dan minyak hewan/nabati; mesin/peralatan listrik; kendaraan dan bagiannya; besi dan baja; serta perhiasan/permata; 

Selanjutnya, karet dan barang dari karet; pakaian jadi bukan rajutan; bijih, kerak, dan abu logam; berbagai makanan olahan; serta kapal laut. Ke-10 golongan barang tersebut, memberikan kontribusi sebesar 40,51 persen terhadap total ekspor nonmigas.

Sementara itu, pada Januari-September 2019, neraca perdagangan yang surplus dari sektor industri manufaktur, di antaranya adalah industri makanan yang surplus senilai USD11,8 juta, industri pakaian jadi (USD5,6 juta), industri kertas dan barang dari kertas (USD3 juta),

Berikutnya, industri kulit, barang dari kulit dan alas kaki (USD2,4 juta), industri kayu, barang dari kayu dan gabus (tidak termasuk furnitur) dan barang anyaman dari bambu, rotan dan sejenisnya (USD2,3 juta), industri karet, barang dari karet dan plastik (USD2,2 juta), industri furnitur (USD970 ribu), industri pengolahan tembakau (USD424 ribu), serta industri pengolahan lainnya (USD1,5 juta).

Mengenai tujuan utama ekspor, Tiongkok tetap sebagai negara yang terbesar nilainya, yaitu mencapai USD18,4 miliar (15,99 persen), diikuti Amerika Serikat dengan nilai USD13 miliar (11,33 persen), dan Jepang sebesar USD10,2 miliar (8,92 persen).

Masih di periode yang sama tahun ini, neraca perdagangan nonmigas Indonesia yang surplus antara lain adalah Amerika Serikat senilai USD6,8 miliar, diikuti India (USD5,4 miliar), dan Belanda (USD1,6 miliar). 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gunawan Salim, Project Leader Astra Auto Fest 2019

Senin, 18 November 2019 - 17:34 WIB

Pameran Otomotif Segera Digelar Astra Auto 2019

Astra Auto Fest 2019 digelar 22-24 november 2019 di BSD City. Enam layanan jasa keuangan turut meramaikan event tersebut.

Prof .Dr. Emil Salim

Senin, 18 November 2019 - 17:00 WIB

Biro Oktroi Roosseno Berikan Penghargaan Rosseno Award ke X Kepada Prof. Dr. Emil Salim

Prof .Dr. Emil Salim mengaku bangga sekaligus terharu, di usia senjanya masih ada lembaga bergengsi yang menganugerahi Roosseno Award.

Penthouse mewah Skye by Crown Group

Senin, 18 November 2019 - 16:30 WIB

Crown Group Luncurkan Penthouse Mewah Seharga Rp 45 Miliar di Skye by Crown Group

Pengembang ternama di Australia, Crown Group resmi meluncurkan Penthouse mewah di Skye by Crown Group. Penthouse yang menakjubkan ini menawarkan gaya hidup resor perkotaan yang mewah dan nyaman,…

Indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (dok INDUSTRY.co.id)

Senin, 18 November 2019 - 16:00 WIB

Kinerja Emiten Selama 9 bulan Rendah, Bahana Pangkas Proyeksi Indeks 2019

Hampir keseluruhan emiten yang sudah melantai di bursa efek Indonesia (BEI) telah melaporkan kinerja keuangan selama sembilan bulan tahun ini, beberapa emiten masih memperlihatkan kinerja positif,…

Untouchables, Pameran Bersama Nunung WS-Natisa Jones

Senin, 18 November 2019 - 16:00 WIB

Untouchables, Pameran Bersama Nunung WS-Natisa Jones Ciptadana Art Program 2019

Memutarbalikkan yang tak tersentuh dalam jangkauan kita adalah inti dari kreativitas dan merupakan wilayah dari seniman yang ditampilkan dalam Pameran Program Seni 2019 dan Kalendar Seni 2020…