Tanpa Royalty Fee, KOPI 98 Tawarkan Konsep Kemitraan

Oleh : Hariyanto | Jumat, 20 September 2019 - 18:16 WIB

Kedai Kopi 98
Kedai Kopi 98

INDUSTRY.co.id - Tangerang - Bisnis minuman berbahan dasar kopi terus tumbuh bagaikan jamur di musim hujan. Saat ini kita dapat dengan mudah menemui kedai kopi atau bahasa gaulnya 'coffee shop' atau hanya gerobakan (booth) kecil disetiap jalan yang kita lalui, mall serta gedung perkantoran (office tower).

Bicara konsep pun sangat bervariatif, mulai dari minum di tempat (dine in) hingga dapat dibawa pulang (take away) alias 'coffee to go'.

"Banyak kedai kopi bermunculan, tapi banyak pula yang mati di tengah jalan karena salah membaca pasar, lokasi dan sekedar punya-punyaan saja," kata Heriyono Nayottama, pemilik dari kedai KOPI 98 di Tangerang Selatan, Jumat (20/9/2019).

Menurut Heriyono, perlu perhitungan yang matang sebelum membuka sebuah kedai kopi. "Besar kecilnya modal harus dihitung dengan detail, karena ini menyangkut investasi (uang) yang kita keluarkan," jelas Heriyono.

Kata Heriyono, KOPI 98 membidik segmentasi semua kalangan, mulai dari anak-anak, remaja, orang dewasa, hingga keluarga. "Kami siap melebarkan sayap melalui konsep kemitraan (waralaba). Kami optimistis konsep yang kami tawarkan akan diterima pasar," terang Heriyono.

Penjelasan dia, KOPI 98 menawarkan dua konsep kerjasama bagi calon mitra yang ingin bergabung, yakni konsep KOPI 98 dan konsep TANDA CINTA. “Semua itu tidak dikenakan biaya royalty fee,” ucap Heriyono.

Konsep KOPI 98 ditawarkan dengan kisaran investasi sebesar Rp 600 juta – Rp 1 miliar tergantung luas area yang tersedia. Sementara konsep TANDA CINTA, ditawarkan dengan kisaran investasi sebesar Rp 40 juta – Rp 70 jutaan. “Nilai investasi itu d iluar dari harga sewa lokasi,” paparnya.

Heriyono menjelaskan, konsep KOPI 98 harus menempati lokasi dengan luas minimal 60 m2 hingga 200 m2. “Kalau TANDA CINTA, lokasi tidak perlu besar. Karena berkonsep booth saja,” terangnya.

"Kami coba menawarkan sesuatu yang unik. Ibarat kata, kami ingin menawarkan konsep yang berkelas tanpa si calon mitra menguras isi kantong hanya untuk membuka sebuah kedai kopi," ungkap Heriyono.

Heriyono mengatakan, cukup bersahabat untuk harga jual per gelasnya, karena untuk dapat menikmati segelas kopi di coffee shop saat ini tidak harus mahal. “Murah bukan berarti kami tidak mengutamakan kualitas dari bahan dasar minuman di KOPI 98,” tegasnya.

Kedai kopi dengan tagline ‘BILA RASA YANG UTAMA’ ini pertama kali membuka kedainya di area yang cukup strategis dan tergolong ramai yaitu di wilayah Graha Raya, Bintaro, Tangerang Selatan.

Dijual dengan harga per gelasnya dikisaran Rp 15.000-an, KOPI 98 di Graha Raya ini menampilkan desain interior ruangan dan nama menu minuman bernuansa nasionalisme dengan menyuguhkan beragam menu kopi yang menyegarkan dan menjadi andalannya seperti Es Kopi 98, Es Kopi Aktivis, Es Kopi Reformasi, Es Kopi Demonstran, Es Kopi Ibu Pertiwi, dan masih banyak lagi.

Sedangkan untuk minuman non kopi, KOPI 98 menyuguhkan menu Bubble Pearl Milk Tea, Lychee Tea, Gree Tea, Strawberry Latte, Red Velvet Latte, dan lainnya. Bagi pecinta kooi yang beniat untuk bergabung dibisnisnya, Heriyono mempersilahkan bergabung dengan menghubungi melalui pesan whats app di nomor 0811186844.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono

Jumat, 05 Juni 2020 - 12:43 WIB

Menteri PUPR Ajak REI dan Perbankan Tingkatkan Transaksi Digital Bidang Perumahan

Kementerian PUPR sendiri melalui Badan Layanan Umum Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP), Ditjen Pembiayaan Infrastruktur Pekerjaan Umum dan Perumahan telah meluncurkan Aplikasi…

Peternakan sapi perah

Jumat, 05 Juni 2020 - 12:36 WIB

Sentra Susu Cipageran, Bukti Sukses Wirausaha Muda

Belakangan ini pengembangan usaha peternakan yang berorientasi bisnis sekaligus meningkatkan pendapatan peternak banyak ditemui. Hal tersebut pun menjadi nyata ditangan seorang Rina Rosdianawati,…

Let Jen Doni Monardo, Ketua Gugus Tugas Penanganan Cofid 19

Jumat, 05 Juni 2020 - 12:08 WIB

Ketua Gugas Cofid 19 Sampaikan Akan Buka 9 Sektor Ekonomi di 102 Kab/Kota

Pemerintah telah memulai tahapan rencana pembukaan sembilan sektor ekonomi dan penetapan 102 Kabupaten/Kota untuk pelaksanaan program masyarakat produktif dan aman Covid-19. Kesembilan sektor…

Blibli Dukung Industri Pariwisata Memasuki New Normal Melalui Teknologi

Jumat, 05 Juni 2020 - 12:05 WIB

Blibli Dukung Industri Pariwisata Memasuki New Normal Melalui Teknologi

Sejak COVID-19 merebak di Indonesia, Blibli telah menjalankan berbagai inisiatif untuk menopang beragam industri di tanah air agar pelaku usaha dapat mempertahankan laju bisnis mereka. Memasuki…

Musisi Ote Abadi ( kiri), Profesor Djoko gunawan (akademisi), Gus Nuh (Pelukis), Al Hakim Al Hadhy, SSR,ME (akademisi) dan Koko (GSUI)

Jumat, 05 Juni 2020 - 12:03 WIB

Lewat GSUI, Pelukis, Musisi dan Akademisi Sumbang Karya Demi Atasi Dampak Pandemi Cofid19

Semakin hari dampak pandemi Cofid19 semakin dirasakan oleh masyarakat. Banyak yang kehilangan penghasilan karena harus mengalami PHK, banyak juga yang penghasilannya berkurang jauh karena bekerja…