Kementan Mampu Membuat Ekspor Melesat

Oleh : Wiyanto | Sabtu, 24 Agustus 2019 - 14:34 WIB

Ilustrasi Sawah (Dok. Kementan)
Ilustrasi Sawah (Dok. Kementan)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) telah membuktikan capaian swasembada pangan melalui kemajuan ekspor selama periode Mentan Amran Sulaiman.

Pemerhati masalah pertanian sekaligus Rektor Universitas Bosowa, M Saleh Pallu, mengatakan, kebijakan yang dilakukan Amran Sulaiman menentukan melesatnya ekspor produk pertanian.

Saleh menyebutkan, penataan kualitas kelembagaan, bantuan benih unggulan, dukungan infrastruktur pertanian serta koordinasi intensif dengan petani adalah syarat yang dapat dipenuhi Kementan sehingga ekspor meningkat.

"Amran dan Kementan buktikan pemanfaatan bibit berkualitas, penerapan kemajuan teknologi dengan memodernisasi alsintan, juga ditunjang infrastruktur. Itu akan mencapai swasembada melalui peningkatan ekspor," ujar Saleh di Jakarta, Sabtu (24/8/2019).

Sisi lainnya, Saleh mengungkapkan, adalah dukungan pribadi Amran Sulaiman yang terkenal pekerja keras dan fokus terhadap kinerjanya. Hal itu dirasa juga jadi dukungan pada kemajuan ekspor.

Diketahui, Mentan Amran Sulaiman pada beberapa waktu terakhir banyak melepas ekspor komoditas pertanian ke berbagai negara lainnya.

Komoditas pertanian yang di ekspor tersebut antara lain, mangga Bali, bunga anggrek putih, bawang merah, kopi, kakao dan lainnya.

Mengacu pada data yang ada, nilai ekspor produk pertanian Indonesia selama 4,5 tahun terakhir tercatat mampu terus meningkat.

Berdasarkan data tahun 2013, besaran jumlahnya adalah sekitar 33,5 juta ton. Kemudian pada tahun 2016 mengalami dua kali kenaikan mencapai 36,1 juta ton dan 40,4 juta ton.

Begitu juga tahun 2017, ekspor produk pertanian bertambah lagi jumlahnya yakni 41,3 juta ton. Di tahun 2018, ekspor produk pertanian mampu mengukuhkan jumlah sebesar 42,5 juta ton.

Selama periode 2014-2018, jumlah seluruh nilai ekspor produk pertanian Indonesia berhasil mencapai Rp1.957,5 trilliun dengan akumulasi tambahan Rp352,58 triliun.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah (kiri) saat menerima penghargaan Bintang Jasa Nararya yang diserahkan langsung oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (kanan)

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:35 WIB

Komitmen TelkomGroup Melalui Telekomunikasi Berbuah Anugerah Bintang Jasa Nararya

Berlokasi di Istana Negara (13/8), Direktur Utama PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom), Ririek Adriansyah menerima penganugerahan Bintang Jasa Nararya yang diserahkan langsung oleh Presiden…

Presiden Joko Widodo

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:25 WIB

Jokowi: Pelebaran Defisit Diperlukan Saat Pandemi Covid-19

Presiden Joko Widodo mengungkapkan bahwa Pemerintah telah serius melakukan penanganan pandemi Covid-19.

Ketua MKD DPR RI, Habib Aboe Bakar Alhabsy

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:15 WIB

DPR Ini Sebut Penegakan Hukum dan Pemberantasan Korupsi Terlewatkan oleh Presiden Jokowi

Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR RI, Habib Aboe Bakar Alhabsy menilai ada yang terlewat dari Pidato Presiden hari ini, yakni tentang penegakan hukum dan pemberantasan korupsi.

Ketua DPR RI Dr. (H.C.) Puan Maharani

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:05 WIB

Puan Maharani Ingatkan Pemerintah: APBN Harus Ciptakan Kemakmuran Bagi Rakyat

Wakil Ketua DPR RI Puan Maharani mengagakan Kondisi Ruang Fiskal APBN semakin tertekan, maka diperlukan upaya reformasi untuk mewujudkan APBN yang efisien dalam menciptakan kemakmuran bagi rakyat.

Anggota Komisi II DPR RI Mardani Ali Sera

Jumat, 14 Agustus 2020 - 20:50 WIB

Target Pertumbuhan Ekonomi 4,5%, Mardani: Bagus dan Ambisius, Tapi Jangan Maksakan Diri dengan Utang

Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi di tahun 2021 sebesar 4,5 persen hingga 5,5 persen.