Oktober, PLTU Terbesar di Indonesia Siap Beroperasi

Oleh : Ahmad Fadli | Senin, 08 Juli 2019 - 06:34 WIB

Ilustrasi PLTU. (Foto: IST)
Ilustrasi PLTU. (Foto: IST)

INDUSTRY.co.id, Jakarta-  Progres PLTU Jawa 7 Tahap I mencapai 95%, pembangkit listrik batu bara berkapasitas 1000 MW ini diproyeksi bakal beroperasi Oktober ini. Pembangkit ini bisa lebih cepat beroperasi dibanding target awal yang dipatok April 2020.

"Pengoperasian PLTU Jawa 7 ini akan menjadi kado untuk presiden yang akan dilantik pada Oktober juga," kata Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Barat Perusahaan Listrik Negara (PLN) Haryanto

Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Jawa 7 diproyeksi menghemat hingga Rp 1 triliun per tahun sejak beroperasi. Ia mengatakan penghematan berasal dari efisiensi dan teknologi terbaru yang digunakan, sehingga harga per kWh hanya 4,2 sen, dibanding harga biasanya 5-6 sen per kWh.

PLTU tahap I dengan kapasitas 1.000 megawatt  ini diharapkan bisa selesai pada Oktober 2019, sementara tahap dua dengan kapasitas 1.000 megawatt diharapkan bisa selesai lima bulan kemudian atau Februari 2020.

"Secara total progress PLTU ini telah mencapai 95%, dan masih ada beberapa pekerjaan rumah hingga akhirnya beroperasi. Yang harus diselesaikan antara lain konstruksi pembangkit, commissioning dan pengetesan perangkat pembangkit, dan memastikan pasokan batu bara terpenuhi terutama jika kedua tahap selesai.

Total kebutuhan batu bara untuk kapasitas 2.000 megawatt mencapai 7 juta ton per tahun dan akan dipenuhi oleh PLN Batu Bara.

"Agustus nanti seharusnya sudah masuk tahap percobaan dan selama tiga bulan, sehingga Oktober bisa beroperasi. Ini teknologi pertama di Indonesia sehingga lebih efisien dan meski dari batu bara dia ramah lingkungan," kata dia.

Presiden Direktur PJB Iwan Agung Firstantara mengatakan teknologi coal handling yang digunakan PLTU ini menjadi yang pertama di Indonesia, sehingga tidak ada batu bara yang terbuang dari jetty conveyor. Setiap harinya coal handling ini menangani 20.000 metrik ton batu bara dengan kalori 4.200.

Iwan menyebutkan investasi untuk dermaganya sendiri Rp 3 triliun. PLTU Jawa 7 juga diharapkan bisa meningkatkan beban listrik Jawa dan Bali, yang diperkirakan mencapai 28.000 megawatt pada akhir 2019, naik dari beban 2018 sebesar 27.000 megawatt.

"Kami berharap dengan COD ini selain PLN menerima produk murah, tetapi juga ramah lingkungan. Beban transfer listrik dari Timur ke Barat pun bisa berkurang," kata Iwan.

Pembangunan dilakukan oleh PT Shenhua Guohua Pembangkitan Jawa Bali (SGPJB), perusahaan patungan antara China Shenhua Energy Company Limited (CSECL) dan PT Pembangkit Jawa Bali Investasi (PJBI). Kepemilikan CSECL memiliki porsi saham 70%, sedangkan PJBI sebesar 30%.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sawah yang menguning siap panen

Selasa, 22 Juni 2021 - 08:46 WIB

Apresiasi Pakar Pangan UB Untuk Indonesia Sebagai Anggota Dewan FAO

Pakar ketahanan pangan dari Universitas Brawijaya (UB) Malang, Dr Sujarwo menyampaikan selamat sekaligus apresiasi setinggi-tingginya atas terpilihnya Indonesia sebagai Anggota Dewan FAO yang…

Ilustrasi Berinternet (Ist)

Selasa, 22 Juni 2021 - 08:15 WIB

Pengguna Internet Makin Meningkat, Ini Cara untuk Melindungi Data Pribadi

Menurut data yang dihimpun Social-Hootsuite pada Januari 2021 menunjukan pengguna internet di Indonesia tumbuh 15,5 persen atau sebesar 27 juta orang selama pandemi. Sementara pengguna media…

Desa Wisata Denai Lama, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara (Dok: Kemenparekraf)

Selasa, 22 Juni 2021 - 08:00 WIB

Sandiaga Berharap Desa Wisata jadi Lokomotif Perkembangan Ekonomi di Indonesia

Dalam Webinar Desa Wisata – Desa Kreatif Sumatera Selatan, yang diikuti oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan…

Ilustrasi Era Digitalisasi

Selasa, 22 Juni 2021 - 07:30 WIB

Sudah Menjadi Gaya Hidup, Kenali Dampak Dari Digitalisasi

Digitalisasi telah mengubah interaksi sosial di masyarakat. Dengan bantuan teknologi yang sebenarnya memudahkan kehidupan, di balik itu terdapat kehati-hatian gaya hidup yang membuat masyarakat…

Anggota Komisi VI DPR RI Elly Rachmat Yasin

Selasa, 22 Juni 2021 - 07:00 WIB

DPR: Pembentukan Holding Jadi Upaya Pemenuhan Kebutuhan Gula Nasional

Anggota Komisi VI DPR RI Elly Rachmat Yasin menilai upaya pembentukan holding gula Badan Usaha Milik Negara (BUMN) merupakan upaya yang strategis untuk memenuhi kebutuhan gula nasional.