Kadin: Negosiasi AS-Tiongkok Redakan Tensi Perang Dagang

Oleh : Ridwan | Senin, 01 Juli 2019 - 14:05 WIB

Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Hubungan Internasional Shinta W. Kamdani
Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Hubungan Internasional Shinta W. Kamdani

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Hubungan Internasional Shinta Widjaja Kamdani mengatakan kesepakatan negosiasi perdagangan antara Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Presiden Tiongkok Xi Jinping di sela-sela pertemuan KTT G20 di Jepang bisa meredakan tensi perang dagang yang selama ini terjadi.

Hanya saja, menurut dia, masih perlu dilihat bagaimana perkembangan negosisasi kedua negara tersebut nantinya.

"Saya rasa membantu menurunkan tensi tapi kita perlu melihat perkembangan selanjutnya," katanya di Jakarta, kemarin.

Komitmen politik tersebut, sambungnya, penting untuk memastikan perang dagang tidak semakin meruncing atau meluas dalam waktu dekat.

Namun, lanjut Shinta, perlu diperhatikan Donald Trump dan Xi Jinping hanya memberikan komitmen politik untuk melanjutkan negosiasi penyelesaian perang dagang, bukan perang dagang itu sendiri.

"Komitmen untuk terus negosiasi dan komitmen untuk menyelesaikan perang dagang adalah dua hal yang berbeda. Jadi penyelesaian perang dagang itu sendiri tetap akan tergantung pada mandat negosiasi dan negosiator kedua negara," tuturnya.

Untuk itu, Indonesia perlu me-manage ekspektasi penyelesaian perang dagang tersebut dengan bijak.

"Tidak bisa terlalu hopeful, tapi juga tidak bisa terlalu pesimis, terlebih karena hal yang sama pernah terjadi sebelumnya di tahun 2018 yang melahirkan negosiasi penyelesaian perang dagang itu sendiri namun berakhir dengan stagnasi negosiasi AS-Tiongkok pada Maret-April lalu," ungkapnya.

Secara terpisah, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (GAPMMI) Adhi Lukman menilai positif atas kesepakatan negosiasi antara AS dan Tiongkok.

"Ini sinyal positif. Saya kira akan kondusif juga untuk (industri) mamin (makanan dan minuman). Karena sejak perang dagang dimulai, negara-negara mulai mencari celah proteksi," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

 dr. Eva Martina Luisa, Master Head Leader MeMiles (Tengah)

Minggu, 15 Desember 2019 - 15:18 WIB

MeMiles Gelar Pesta Bonus ke Empat

Untuk ke 4 kalinya aplikasi iklan MeMiles menggelar Pesta Bonus untuk leader yang digelar di Klub Kelapa Gading Jakarta Utara Sabtu (14/12/2019)

Paddle Board Yoga di Tanjung Lesung

Minggu, 15 Desember 2019 - 12:02 WIB

BWJ Hadirkan Road to Bodur Fest 2020, Suguhkan Aktivitas Olahraga Outdoor Hingga Makanan Sehat

PT Banten West Java (BWJ) selaku pengelola Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung terus melakukan berbagai upaya untuk menarik wisatawan baik domestik maupun mancanegara, salah satunya…

Managing Director PT BWJ, Rully Lasahido (Hariyanto/Hariyanto)

Minggu, 15 Desember 2019 - 10:01 WIB

Experience Tanjung Lesung, Gebrak Sektor Pariwisata Banten

PT Banten West Java (BWJ) selaku pengelola Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung kembali membuat gebrakan di akhir tahun ini dengan meluncurkan produk layanan digital bernama Experience…

Anab Afifi, Penulis Buku dan CEO Boston Price Asia

Minggu, 15 Desember 2019 - 08:46 WIB

Bung Nadiem, Ketahuilah Tanpa Penghafal Dunia Kiamat!

Bung Nadiem, Anda perlu menengok kembali sejarah peradaban leluhur Anda. Anda telah mewarisi DNA leluhur Anda para penghafal hebat itu. Karena itulah, Anda bisa jadi sehebat sekarang ini.

Ketua MPR Bsmbang Soesatyo

Minggu, 15 Desember 2019 - 06:00 WIB

Generasi Milenial Merupakan Generator serta Kreator Kemajuan Bangsa

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (bamsoet) menegaskan generasi milenial merupakan generator sekaligus kreator kemajuan bangsa. Karenanya harus menjadi subjek dan tujuan pembangunan dalam kerangka…