Water Credit Jadi Solusi Pembiayaan Pembangunan Air Bersih

Oleh : Ahmad Fadli | Jumat, 23 November 2018 - 05:36 WIB

Peringati Hari Air Sedunia, SGU Sediakan Air Bersih di Desa Marga Mulya, Tangerang
Peringati Hari Air Sedunia, SGU Sediakan Air Bersih di Desa Marga Mulya, Tangerang

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Ketersediaan air bersih masih menjadi masalah di berbagai wilayah di Indonesia. Padahal akses terhadap air dipercaya sebagai cara memutus mata rantai kemiskinan serta menjaga rantai kehidupan. Meski dalam 20 tahun terakhir tingkat pendapatan dan ekonomi di Indonesia meningkat, namun dari 225 juta penduduk, lebih dari 33,4 juta penduduk kekurangan air bersih dan 99,7 juta kekurangan akses untuk fasilitas sanitasi yang baik.

Pedesaan merupakan wilayah yang banyak mengalami kesulitan akses terhadap air bersih. Selain itu, ketersediaan dana juga menjadi tantangan dalam mewujudkan 100 persen akses air bersih.

Salah satu upaya efektif mengatasi persoalan dana tersebut adalah dengan mengoptimalkan potensi perusahaan air baik di desa maupun kota. Upaya inilah yang diangkat oleh Water.org untuk mengembangkan program Water Credit.

Country Manager Water.org Rachmad Hidayad mengatakan, Water Credit merupakan solusi sekaligus peluang bagi lembaga keuangan mikro untuk mengembangkan dan meluncurkan produk keuangan untuk air dan sanitasi.

"Dengan Water Credit, program akses air bersih dan sanitasi dapat menjangkau dan memberdayakan lebih banyak orang," ujar Rachmad dalam acara Kopi Sore di kawasan Menteng, Jakarta, Kamis,(22/11/2018).

Rachmad melanjutkan, skema kredit mikro dapat lebih menjamin keberlanjutan program air bersih dan sanitasi dibandingkan bantuan langsung yang dapat terputus apabila donasi dihentikan.

Untuk mempercepat tercapainya program 100 persen air bersih pada 2019, Water.org juga membuka kesempatan pada berbagai pihak termasuk turut mengadopsi program Water Credit. Salah satunya adalah Danone-Aqua.

Water.org dan Danone-Aqua menargetkan dampak yang lebih besar melalui solusi keuangan yang berkelanjutan dengan memberdayakan kelompok Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi (SPAMS) Pedesaan.

Salah satu yang mendapat pembiayaan Water Credit dari Warer.org dan Danone-Aqua adalah Kelompok Pengelola SPAMS Jolotundo, Desa Juwangi, Kecamatan Juwangi, Kabupaten Boyolali. Sebumnya masyarakat desa ini mendapatkan air bersih dengan mengambil di mata air Jolotundo menggunakan ember.

Tahun 2012, Desa Juwangi mendapatkan dana dari pemerintah melalui porgram PAMSIMAS untuk membentuk KPSPAMS Jolotundo dan mengelola sistem penyediaan air minum untuk Desa Juwangi. Pada Desember 2017, melalui program Water Credit, KPSPAMS Jolotundo mendapatkan pembiayaan dari Bank Boyolali sebesar Rp50 juta.

Dana tersebut digunakan untuk membuat jaringan pipa distribusi kepada Sambungan Rumah baru. Jangka waktu pinjaman adalah 36 bulan dengan angsuran Rp1,86 juta per bulan

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Karna Brata Lesmana (Kedua dari kanan), pengusaha asal Jakarta yang Mengaku Jadi Korban Pembatalan Sertifikat Lahan Miliknya

Selasa, 23 Juli 2019 - 23:03 WIB

Pengusaha Ini Membantah Pernyataan Yusril

Jakarta - Salah satu penyebab terjadinya masalah pertanahan di Indonesia adalah tak adanya kepastian hukum. Kerap terjadi dalam kasus sengketa lahan, klaim atas bukti kepemilikan yang sah. Jika…

200 anak panti asuhan merayakan Hari Anak Nasional dengan melakukan berbagai hal menarik di Haluun by Haluu.(ist)

Selasa, 23 Juli 2019 - 22:03 WIB

Keceriaan 200 Anak Panti Rayakan HAN di Baluun By Haluu World

Berbagai aktivitas seru seperti ber-selfie ria di Baluun Exhibition hingga bermain sambil berkenalan dengan teman baru.

Pariwisata di Labuan Bajo Nusa Tenggara Timur (Foto Ist)

Selasa, 23 Juli 2019 - 22:00 WIB

Labuan Bajo NTT Diharapkan Jadi Destinasi Wisata Premium

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya berharap Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur (NTT) bisa menjadi destinasi ekowisata yang berkelas atau destinasi pariwisata premium.

Mewakili Indonesia Wowbid Hadir di Konfrensi Teknologi Digital Rise 2019 di Hongkong

Selasa, 23 Juli 2019 - 21:59 WIB

Mewakili Indonesia Wowbid Hadir di Konfrensi Teknologi Digital Rise 2019 di Hongkong

Sebuah konferensi besar di dunia yang didatangi para pelaku bisnis digital dan para startup, RISE 2019 diadakan selama tiga hari di Hong Kong Convention Centre pada tanggal 8 Juli 2019 hingga…

Rosdiana Setyaningrum MPsi, MHPEd, seorang Psikolog anak dan keluarga.(ist)

Selasa, 23 Juli 2019 - 21:50 WIB

Pentingnya Kembangkan Keterampilan Anak Saat SD

Keterampilan bersosialisasi, IQ, dan kreatifitas anak akan selesai di usia 12 tahun.