Potensi Melimpah, MKI Dukung Pemanfaatan EBT Sebagai Sumber Energi Pembangkit

Oleh : Hariyanto | Rabu, 23 Agustus 2017 - 19:58 WIB

Press conference Pamerindo Electronic, Power & Renewable Energy 2017
Press conference Pamerindo Electronic, Power & Renewable Energy 2017

INDUSTRY co.id -Jakarta - Pemerintah terus berupaya dalam memanfaatkan sumber energi pembangkit dengan harga yang terjangkau serta dituntut terus peduli terhadap kebutuhan energi dan lingkungan. Hal ini mendorong pemerintah melakukan berbagai kebijakan konservasi energi dalam bentuk peningkatan efisiensi penggunaan energi baik di sisi penyediaan maupun di sisi kebutuhan, sektor industri, transportasi, rumah tangga dan komersial.

Saat ini pemerintah bersama PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) sedang membahas revisi Rencana Umum Penyelenggaraan Tenaga Listrik (RUPTL) 2017-2026. Dalam revisi tersebut, ada beberapa komponen bauran energi yang berubah. Salah satunya peningkatan penggunaan energi baru terbarukan untuk proyek pembangkit listrik.

Pemanfaatan Energi Baru Terbarukan (EBT) untuk digunakan sebagai sumber energi pembangkit, selain karena memiliki harga keekonomian yang tinggi, potensi EBT di Indonesia pun terbilang melimpah sehingga perlu dimaksimalkan pemanfaatannya.

Dukungan pengembangan EBT juga datang dari Masyarakat Ketenagalistrikan Indonesia (MKI). Sekretaris Executive MKI, Bambang Hermawanto mengatakan, peran swasta sangat ditunggu dalam pengembangan EBT. Pasalnya kebutuhan energi alternatif semakin mendesak demi tercapai target bauran EBT sekitar 23% pada tahun 2025.

"Jika kita posisikan MKI ini adanya ditengah antara players, operator dan regulator. Jika kita mau push tentunya disesuaikan dengan program pemerintah yaitu harga listrik yang terjangkau. Pengembangan EBT tentu kita dukung, termasuk aspek ketenagalistrikan terutama program penurunan emisi dengan konvensional resource minyak, batu bara dan gas disamping antara EBT dan konvensional dari sisi emisi, " ujar Bambang dalam Press conference Pamerindo Electronic, Power & Renewable Energy 2017 di Jakarta, Rabu (23/8/2017).

"MKI mendorong pemanfaatan EBT, tetapi apakah pemerintah dapat memberikan pembinaan dan dukungan bagi para investor. Misalnya para investor yang berinvestasi kemudian mendapatkan pengembalian yang memadai. Disamping pemerintah menyediakan harga listrik yang terjangkau ke konsumen, saya melihatnya ini dua hal yang berbeda. Kompetitif tapi investasinya tidak bisa memenuhi dari sisi konsumen, " ungkap Bambang.

Menurut Bambang,investasi untuk pemanfaatan EBT tidak sedikit, bahkan belakangan dari 53 perusahaan masih ada 11 perusahaan yang mundur untuk melakukan proyek kerjasama dengan PLN.

Bambang melihat bahwa adanya gap antara investasi dan harga kompetitif, MKI mendorong pembicaraan intensif antara pengembang mandiri dengan pemerintah dalam penyediaan energi listrik untuk masyarakat. "MKI terus mensosialisasikan Catur Cita Ketenagalistrikan yang mempunyai arti mewujudkan pasokan listrik yang cukup, merata di seluruh Indonesia dan berkelanjutan, " katanya.

"Ketentuan tarif yang ditetapkan pemerintah melalui Peraturan Menteri Nomor 12 Tahun 2017 tentang tarif listrik berbasis energi terbarukan mengusung tarif yang bisa diakses masyarakat. Kita dorong agar investasi EBT bisa kondusif karena kebutuhan energi alternatif semakin mendesak demi tercapai target bauran EBT sekitar 23 persen pada 2025, " tambah Bambang

Bambang berharap pameran Electric, Power & Renewable Indonesia 2017 dapat menjadi wadah dalam memperkenalkan teknologi baru yang bisa menjadi solusi bagi para industri terkait dalam pemanfaatan energi listrik. "Tahun ini kita memiliki conference selama dua hari akan kita fokuskan pada inovasi teknologi terbaru yang ramah lingkungan, " ungkapnya.

Pameran Electric, Power & Renewable Indonesia 2017 segera digelar tanggal 6 hingga 9 September 2017 di JIExpo Kemayoran, Jakarta. Pameran ini merupakan platform yang ideal sebagai penyedia sarana industri terbarukan, kebutuhan listrik dan pembangkit listrik bagi sektor industri.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi industri mamin. (Foto: IST)

Sabtu, 20 April 2019 - 14:05 WIB

Tahun 2019, Tiga Sektor Ini Akan Sumbang Investasi Capai Rp79 Triliun

Tahun ini, industri makanan dan minuman, tekstil dan produk tekstil (TPT), serta alas kaki siap untuk menamkan modalnya total sebesar Rp79 triliun.

Ilustrasi Pabrik Petrokimia

Sabtu, 20 April 2019 - 13:05 WIB

Arab Saudi Bakal Bangun Pabrik Petrokimia Senilai Rp84,31 Triliun di Indonesia

Pemerintah Arab Saudi siap menambah investasinya di Indonesia dengan mendirikan pabrik petrokimia senilai USD6 miliar atau setara Rp84,31 triliun.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto:Ridwan)

Sabtu, 20 April 2019 - 12:05 WIB

Usai Pemilu, Menperin Optimis Investasi Industri Kian Agresif

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengaku optimistis akan terjadi peningkatan investasi dan ekspansi di sekkor industri manufaktur seusai penyelenggaraan Pemilihan Umum (Pemilu) tahun…

Fintech (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 20 April 2019 - 11:17 WIB

Koku Raih Pendanaan Pra-Seri A Sebesar US$2 Juta Dari Co-Founder Tencent

Pendanaan Pra-Seri A ini dipimpin oleh Jason Zeng, Co-founder Tencent Holdings dan pendiri perusahaan angel investment asal China, Decent Capital.

Perkebunan kelapa

Sabtu, 20 April 2019 - 11:05 WIB

Kemenperin Pastikan Bisnis Industri Olahan Kelapa di Indonesia Masih Sangat Prospektif

Bisnis industri pengolahan kelapa di Indonesia masih prospektif dan terus berkembang di beberapa wilayah seperti Riau, Sulawesi Utara, Gorontalo, Jambi, Jawa Tengah, Jawa Timur, Lampung, dan…