Kejar Penjualan, Renuka Coalindo Targetkan Dapatkan Izin Tambang

Oleh : Hariyanto | Minggu, 02 Juli 2017 - 10:10 WIB

Tambang Batubara (ist)
Tambang Batubara (ist)

INDUSTRY.co.id , Jakarta - PT Renuka Coalindo Tbk (SQMI) menargetkan peroleh izin usaha pertambangan operasi produksi khusus (IUP OPK). Hal tersebut dilakukan untuk dapat mengejar penjualan batu bara mencapai 600.000 ton.

Tahun lalu perseroan mengatakan telah memperolah kontrak baru untuk mengekspor batu bara, namun sayangnya ekspor ini terkendala karena perseroan belum memperoleh ijin IUP OPK tersebut.

"Kami sudah mengurus perizinan tersebut. Setelah izin terbit, kami baru bisa ekspor," kata Direktur Utama PT Renuka Coalindo Tbk, Shantanu Lath di Gedung BEI, pada awal Juni lalu.

Untuk itu, tahun ini perseroan optimis dapat melakukan ekspor kepada pembeli utama dari batu bara yang diproduksi perseroan, yakni Grup Shree Renuka Sugars Limited, India.

Shantanu mengatakan, tahun ini perseroan akan fokus dalam bisnis perdagangan batu bara setelah melakukan penjualan terhadap dua asetnya di Jambi Prima Coal dan Surya Global Makmur.

SQMI pernah mencapai angka penjualan batu bara tertinggi di angka 1,2 juta ton pada tahun 2012. Namun sayangnya ketika harga komoditas batu bara mengalami penurunan, perseroan merugi dan memutuskan untuk menjual aset tambangnya.

Untuk tahun buku 2016-2017, perseroan mencatakan penjualan bersih senilai US$4,38 juta yang mengalami penurunan sebesar 40% dibandingkan dengan pendapatan di tahun buku 2015-2016 senilai US$7,30 juta.

Selain itu perseroan memperoleh laba bersih senilai US$527 ribu dari hasil penjualan asetnya, sementara untuk tahun 2015-2016 perseroan masih mengalami rugi senilai US$1,76 juta.

Saat ini total aset yang dimiliki perseroan adalah senilai US$479 ribu untuk tahun 2016-2017, mengalami penurunan dari US$10,94 juta di tahun 2015-2016.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ihsan Faisal

Senin, 06 April 2020 - 08:45 WIB

Memaknai Rumah

Sebuah hadits Rasul SAW riwayat Imam Muslim menyatakan, “Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin. Sungguh semua urusannya adalah baik dan yang demikian itu tidak dimiliki oleh siapapun kecuali…

Ventilator

Senin, 06 April 2020 - 08:35 WIB

Kemenperin Kebut Industri Otomotif Produksi Ventilator

Kementerian Perindustrian mendorong industri otomotif di dalam negeri untuk dapat memproduksi alat bantu pernapasan atau ventilator yang dibutuhkan dalam penanganan pandemi Covid-19 di Tanah…

Polisi akan bubarkan masa berkumpul cegah covid -19 (ft-mediaindonesia.com)

Senin, 06 April 2020 - 07:45 WIB

Polri Tegaskan Bakal Bubarkan Masyarakat Berkumpul Saat Pandemi Covid-19

Kepolisian Republik Indonesia sebagai bagian dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 akan memberikan tindakan tegas bagi masyarakat yang masih melakukan aktivitas bersama secara massal…

Petani Padi (Ilustrasi)

Senin, 06 April 2020 - 07:45 WIB

Petani Tetap Dapatkan Benih Berkualitas di tengah Pendemi Virus Corona

PT East West Seed Indonesia (Ewindo) selaku pemimpin pasar benih sayuran di Indonesia memastikan setiap petani tetap mendapatkan benih sayuran berkualitas ditengah pandemi COVID-19.

Setyono Juandi Darmono adalah pelopor bisnis Kawasan Industri di Indonesia (foto: Hankookilbo.com)

Senin, 06 April 2020 - 07:15 WIB

SD Darmono: Jababeka Ada 2.000 Pabrik, di Kawasan Industri Itulah Kampus Merdeka Sebenarnya

"Tapi kalau kita punya tempat prakteknya tetapi kurang mengerti teori, ya gapapa kita lempar saja ke kolam renang. Pasti dia akan belajar bernapas, habis itu bisa diajari teori, meluncur dulu,…