Bank Syariah Indonesia Dukung Halal Lifestyle lewat Industri Fesyen

Oleh : Wiyanto | Kamis, 27 Januari 2022 - 21:38 WIB

(Dari ki-ka) Collaborative Partner Of Jenna&Kaia; Enno Lerian, Owner & Chief Creative Officer Jenna&Kaia; Lira Krisnalisa, CEO Jenna&Kaia; Muhammad Aditya Sumbahan dan Head Of Wealth Management Group BSI Vita Andrianty pada event Jenna&Kaia; 6th Anniversary
(Dari ki-ka) Collaborative Partner Of Jenna&Kaia; Enno Lerian, Owner & Chief Creative Officer Jenna&Kaia; Lira Krisnalisa, CEO Jenna&Kaia; Muhammad Aditya Sumbahan dan Head Of Wealth Management Group BSI Vita Andrianty pada event Jenna&Kaia; 6th Anniversary

INDUSTRY.co.id-Jakarta - PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) mendukung pengembangan Halal Lifestyle salah satunya industri fesyen di Tanah Air, seiring potensi pasar yang besar dan upaya mewujudkan Indonesia sebagai kiblat fesyen muslim dunia.

Direktur Sales & Distribution BSI, Anton Sukarna mengatakan bank syariah sebagai salah satu bagian penting sektor keuangan syariah juga memiliki peran signifikan dalam mendukung pertumbuhan ekonomi syariah dan industri halal di Indonesia. 

“Bank Syariah Indonesia hasil penggabungan tiga bank milik Himbara saat ini menjadi bank syariah terbesar di Indonesia. Kami sadar bahwa dengan status ini menjadikan tanggung jawab moral semakin besar untuk aktif mendukung pengembangan industri halal yang ada di Indonesia termasuk industri fesyen, kata Anton.

Menilik data Kementerian Perdagangan, industri fesyen muslim memiliki pasar yang besar yakni mencapai US$11 miliar. Adapun sejauh ini Indonesia hanya mengekspor sebesar US$500 juta.

Menyadari besarnya peluang untuk pertumbuhan di industri fesyen muslim ini, BSI sebagai bagian dari ekosistem ekonomi syariah di Indonesia, akan mendukung upaya pengembangan dan optimalisasi potensi tersebut, salah satunya memperkuat sinergi para pelaku di industri, termasuk para perancang busana.

BSI, lanjut Anton, akan terus menyesuaikan berbagai kebijakan dan strategi bisnisnya ke depan dengan melihat potensi pengembangan pada sektor fesyen muslim, selain sektor makanan & minuman halal, dan farmasi & kosmetik halal.

BSI memiliki variasi solusi untuk membantu pengembangan ekosistem industri halal di Indonesia, seperti untuk halal supply chain, intermediasi antara investor halal domestik dan global, dan layanan berbasis Super App Mobile Banking untuk kemudahan transaksi keuangan di industri halal, ujar Anton.

Dukungan sektor keuangan syariah, termasuk komitmen kuat BSI tersebut diharapkan dapat mewujudkan harapan menjadikan Indonesia sebagai pusat fesyen muslim bahkan pusat industri halal dunia. Pasalnya, sesuai data riset dari State of the Global Islamic Economy Report, industri halal menyimpan potensi besar hingga mencapai Rp4.000 triliun. Potensi industri halal tersebut terdiri dari halal food, media, tourism, pharmacy, fesyen, kosmetik dan umrah.

Secara umum, potensi nilai industri halal di Indonesia diproyeksikan tetap bertumbuh pada tahun 2022. Kondisi ini juga didukung dengan beberapa event di sektor industri halal yang akan digelar di tahun 2022.

Sinergi Perkuat Ekosistem

Sebagai salah satu bentuk dukungan pengembangan halal lifestyle, BSI bersinergi dengan Jenna& Kaia dalam gelaran fesyen event bertajuk Jenna&Kai; 6th Anniversary. Dengan sinergi ini, BSI berupaya meningkatkan ekosistem halal melalui transaksi dan layanan jasa keuangan syariah.

“BSI melalui produk BSI Hasanah Card juga berkomitmen memperkuat ekosistem halal di sektor fesyen dengan menyasar pertumbuhan aktivasi transaksi melalui kerja sama event dan merchant Jenna & Kaia. Melalui kegiatan ini, BSI berupaya mengemban amanah sebagai fasilitator pada aktivitas ekonomi di Indonesia dan siap melayani masyarakat dalam memenuhi kebutuhan bertransaksi sesuai prinsip syariah, papar Anton.

Lebih lanjut, Anton menilai peningkatan produksi produk/jasa halal di Indonesia dapat dilakukan dengan beberapa pendekatan strategi. Diantaranya dengan strategi pendampingan dan peningkatan kapasitas UMKM halal tersebut hingga berdaya saing ekspor. “Strategi berikutnya yaitu perlunya para pemangku kepentingan untuk berupaya menarik lebih banyak investasi baik dari dalam dan luar negeri untuk pengembangan industri halal nasional, khususnya yang berasal dari investor negara-negara Muslim seperti anggota OKI, tutup Anton.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

GP Ansor geruduk Holywings

Minggu, 26 Juni 2022 - 16:12 WIB

Ansor Minta Walkot Jakut Tutup Holywings di Kelapa Gading dan Penjaringan

GP Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kota Jakarta Utara meminta pemkot setempat mengevaluasi perizinan tempat hiburan Holywings di Wilayah Kelapa Gading, dan Penjaringan.

 Kantor Pusat Kementerian PUPR

Minggu, 26 Juni 2022 - 16:04 WIB

Terapkan Green Building, Kantor Pusat Kementerian PUPR Jadi Destinasi Wisata Sebumi Jakarta City Tour

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mendukung upaya pengurangan dampak emisi karbon akibat pencemaran lingkungan yang salah satunya diterapkan pada bangunan gedung kantor…

Menteri Basuki Kunjungi IPAL Krukut

Minggu, 26 Juni 2022 - 14:58 WIB

Kunjungi IPAL Krukut, Menteri Basuki : Kurangi Pencemaran, Berikan Nilai Tambah untuk Kota

Memanfaatkan waktu libur akhir pekan, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono melakukan kunjungan lapangan ke Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) Krukut, di…

Mahasiswa LPDP

Minggu, 26 Juni 2022 - 14:53 WIB

BPSDM Kementerian PUPR Dorong Generasi Muda PUPR Daftar Beasiswa LPDP

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus berkomitmen mendukung peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) yang merupakan visi Presiden Joko Widodo bersama Wakil Presiden…

Pegadaian dan PPATK Gelar Transplantasi Terumbu Karang

Minggu, 26 Juni 2022 - 14:44 WIB

Peringati 2 Dekade Gerakan APU PPT, Pegadaian dan PPATK Gelar Transplantasi Terumbu Karang

PT Pegadaian terus berkomitmen untuk mendukung pencegahan dan pemberantasan pencucian uang serta pendanaan terorisme di Indonesia. Sebagaimana Arahan Presiden RI di acara Peringatan Dua Dekade…