mBioCoV-19, Alat Uji PCR Omicron dengan Akurasi 100 Persen

Oleh : Chodijah Febriyani | Selasa, 07 Desember 2021 - 15:30 WIB

Omicron, Varian Covid-19 Terbaru (mejaredaksi.co.id)
Omicron, Varian Covid-19 Terbaru (mejaredaksi.co.id)

INDUSTRY.co.id - Untuk mengantisipasi terjadinya gelombang ketiga pandemi Covid-19 di Indonesia terkait dengan kemunculan varian baru Omicron telah mendorong pemerintah untuk mengambil langkah antisipatif menjelang libur akhir tahun.

Pada akhir November lalu, Organisasi Kesehatan Dunia WHO mendeklarasikan Omicron sebagai "variant of concern" setelah terdeteksi di Afrika Selatan. WHO masih terus melakukan penelitian mengenai mutasi varian Omicron ini dan mendorong terus dilakukannya pengambilan sampel dengan menggunakan metoda PCR yang merupakan gold standard dalam deteksi virus.

Sharlini Eriza Putri, CEO dan co-founder Nusantics, perusahaan bioteknologi nasional yang memproduksikan alat uji (test kit) berbasis PCR, menekankan pentingnya menggunakan alat uji yang dapat mendeteksi varian Omicron sebagai upaya testing and tracing. 

"Alat uji yang tepat dan akurat akan memberikan data yang diperlukan oleh masyarakat dan pemerintah sehingga dapat membantu dalam pengambilan keputusan yang efektif dan efisien untuk menekan penyebaran virus CoVid-19, khususnya varian Omicron ini," kata Sharlini melalui siaran pers yang diterima Industry.co.id.

Mutasi merupakan sifat alami dari virus, sehingga penting bagi masyarakat untuk mengetahui kondisi yang sebenarnya untuk mencegah penyebaran varian Omicron dan varian-varian lainnya. Testing and tracing atau pengujian dan pelacakan, merupakan hal yang sangat penting untuk mencegah penyebaran dan mutasi lebih lanjut.

Nusantics, bekerjasama dengan BUMN PT. Bio Farma mengeluarkan mBioCoV-19, alat uji PCR yang dapat yang dapat mendeteksi varian Omicron (B.1.1.529) dalam sampel swab maupun sampel kumur.

Teknologi yang dikembangkan oleh Nusantics dapat memprediksi arah mutasi CoVid-19 dengan menggunakan helicase dan RdRp sebagai target gene, sehingga memberikan akurasi yang sangat tinggi. 

"Helicase dan RdRp merupakan gen target inti dari virus SARS-CoV-2 yang membawa informasi tentang enzim penting dalam replikasi virus, sehingga meskipun virus tersebut bermutasi, dengan menguji gen target helicase dan RdRp, akan diperoleh data-data RT-PCR yang akurat terkait variant virus," kata Revata Utama, co-founder dan Chief Technology Officer (CTO) Nusantics. 

Penting untuk diketahui bahwa tidak semua alat uji Covid-19 yang berada di pasaran saat ini dapat mendeteksi seluruh varian virus CoVid-19. Hal ini disebabkan oleh banyaknya mutasi di daerah gen target seperti gen Nucleocapsid (N) dan gen Spike (S), yang dapat mengurangi sensitivitas dari alat uji Covid-19. 

"Kemampuan riset dan teknologi untuk memprediksi mutasi virus yang digunakan cukup advanced, sehingga tidak semua perusahaan R&D memiliki kemampuan untuk mendesain dan memproduksi alat uji yang dapat mendeteksi keseluruhan varian virus yang ada dan yang akan datang," jelas Revata.

Direktur Utama PT. Bio Farma, Honesty Basyir mengatakan bahwa mBiocov-19 memiliki keunggulan dalam mendeteksi varian-varian virus CoVid-19. 

"Tidak semua testing dapat mendeteksi mutasi secara spesifik," kata Honesty. Kerjasama antara PT. Bio Farma dan Nusantics sejak awal didasari atas komitmen penuh dalam berinovasi.

"mBioCov-19 sudah tervalidasi memiliki desain akurat yang mampu mendeteksi berbagai mutasi dan yang terakhir, 100 persen dapat mendeteksi varian Omicron," tegas Honesty.

Selanjutnya, Honesty menghimbau agar masyarakat Indonesia tidak lengah di ujung pandemi ini. 

"Di belahan Bumi bagian Utara yang mulai memasuki musim dingin, Omicron sudah mulai menjadi ancaman utama. Saat ini Indonesia berada dalam situasi yang jauh lebih baik. Tugas kita bersama adalah untuk terus menjaga situasi agar kondusif, dan bahkan membaik. Jangan sampai karena lengah testing, jerih payah kita yang sudah sukses mengatasi variant Delta kemarin sia-sia. Tidak semua testing dapat mendeteksi mutasi secara spesifik," tambahnya.

Pernyataan ini juga sekaligus untuk menjawab pertanyaan publik mengenai ketersediaan alat uji PCR di dalam negeri yang dapat mendeteksi varian Omicron. 

"Saya menegaskan bahwa Indonesia memiliki alat uji PCR yang dapat mendeteksi varian-varian mutasi virus CoVid-19, termasuk varian Omicron," bebernya. 

Kerjasama Nusantics dengan BUMN PT. Bio Farma dimulai sejak awal pandemi CoVid-19 di tahun 2020 lalu. Pada bulan Mei 2020, PT. Bio Farma dan Nusantics meluncurkan BioCoV-19 generasi pertama, disusul dengan mBio-Cov-19 generasi kedua pada September 2020. Alat uji PCR ini dapat mendeteksi varian CoVid-19, termasuk varian Delta (B.1.617.2) dan Omicron (B.1.1.529) dalam sampel swab. 

Pada bulan Juni 2021, PT. Bio Farma dan Nusantics meluncurkan BioSaliva yang menggunakan metoda kumur, sehingga nyaman dan aman bagi anak-anak dan lansia. Sama seperti alat uji PCR dengan metoda swab nasal dan nasofaring, BioSaliva juga dapat mendeteksi varian CoVid-19, termasuk varian Delta dan Omicron.

Kerjasama ini, menurut Honesty merupakan bagian dari agenda pemerintah dimana BUMN akan menjadi penggerak inovasi teknologi. Khususnya untuk BUMN Kesehatan, Menteri BUMN Erick Thohir memberikan arahan untuk terus melakukan inovasi alat kesehatan, obat-obatan dan vaksin untuk memenuhi dalam negeri. Hingga saat ini, PT. Bio Farma telah mendistribusikan lebih dari 5 juta kit mBioCov-19 dan BioSaliva.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PT Pertamina Trans Kontinental Raih Sertifikat ISO 37001:2016

Rabu, 19 Januari 2022 - 20:09 WIB

PT Pertamina Trans Kontinental Raih Sertifikat ISO 37001:2016

PT Pertamina Trans Kontinental (PTK), anak usaha dari PT Pertamina International Shipping (PIS) Subholding Integrated Marine and Logistics (IML), memperoleh Sertifikat ISO 37001:2016 dengan…

SUN Energy Teken Nota Kesepahaman Dengan Sojitz Indonesia

Rabu, 19 Januari 2022 - 19:59 WIB

Wujudkan Energi Hijau, SUN Energy dan Sojitz Indonesia Kembangkan Proyek PLTS di Kawasan Industri GIIC

Dalam mewujudkan target bauran Energi Baru dan Terbarukan (EBT) sebesar 23% di tahun 2025, kawasan industri mempunyai peran yang sangat penting. Mengingat kegiatan operasional di kawasan industri…

Menteri Pendidikan Nadiem Makarim

Rabu, 19 Januari 2022 - 19:38 WIB

Lapor Pak Nadiem, Ternyata Guru Honorer PPPK Tidak Semuanya Senang Lho!

Jakarta-Para guru honorer yang sudah resmi diterima sebagai Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja (PPPK), terutama yang berasal dari sekolah swasta masih menghadapi masalah.

PT Pegadaian menyalurkan bantuan kepada masyarakat korban bencana gempa Banten di Kecamatan Sumur, Pandeglang.

Rabu, 19 Januari 2022 - 19:23 WIB

Peduli Gempa Banten, Pegadaian Serahkan Bantuan untuk Warga Pandeglang

Pandeglang- PT Pegadaian menyalurkan bantuan kepada masyarakat korban bencana gempa Banten di Kecamatan Sumur, Pandeglang.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan di JIS

Rabu, 19 Januari 2022 - 18:17 WIB

Usai Nidji, Gubernur Anies Pamer Potret Afgan 'Check Sound' di JIS, Netizen: Luar Biasa Pak...

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan baru-baru ini kembali mengunggah sebuah penampilan dari musisi Indonesia yakni Afgan yang melakukan check sound dan check venue di lapangan Jakarta International…