Seminggu Uji Coba Pembukaan Candi Borobudur, Aplikasi PeduliLindungi Masih Jadi Hambatan Wisatawan

Oleh : Hariyanto | Rabu, 29 September 2021 - 09:20 WIB

Candi Borobudur
Candi Borobudur

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Uji coba pembukaan destinasi Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah sudah berlangsung selama sepekan. Meski demikian, belum semua pengunjung familiar dengan aplikasi PeduliLindungi.

Wakil Sementara General Manager Taman Wisata Candi Borobudur, Jamaludin Mawardi, mengatakan belum semua pengunjung mengetahui aturan baru masuk kawasan wisata itu. Salah satu indikasinya, masih ada pengunjung yang membawa anak-anak di bawah 12 tahun dan ikut pengunjung belum mengunduh aplikasi PeduliLindungi.

Candi Borobudur mulai melakukan uji coba pembukaan sejak Sabtu (18/9/2011). Ketika hari pertama uji coba dijumpai banyak hambatan pengunjung yang belum download aplikasi PeduliLindungi. Untuk itu, terjadi antrean di lokasi qr barcode. Saat itu, di lokasi tersedia ada enam titik qr barcode.

"Sebenarnya bukan soal jumlahnya (qr barcode) karena disitu mayoritas mereka baru proses download aplikasi. Kedua, kadang-kadang faktor server kalau diakses bareng-bareng ada yang nggak bisa langsung jadi," kata Jamal dalam keteranganya yang dikutip INDUSTRY.co.id, Rabu (29/9/2021).

Jamal mengakui selama seminggu uji coba pembukaan ini rata-rata pengunjung Candi Borobudur masih di bawah angka 1.000 orang pengunjung. Untuk hari pertama uji coba ada sekitar 592 pengunjung, kemudian Sabtu (19/9/2021), sekitar 600 orang. Berikutnya, Senin (20/9/2021), mengalami penurunan dan sampai Jumat (24/9/2021), sekitar 320 pengunjung.

"Mudah-mudahan setelah seminggu dari masa uji coba pertama ini, harapannya ada peningkatan. Tapi, belum sampai pada angka 1.500, kayaknya belum," ujarnya.

"Saya kira itu hampir semua dialami destinasi yang uji coba (kendala). Anak-anak masih ada kedapatan bersama pengunjung (orangtua) sehingga mereka nggak jadi masuk, putar balik," katanya.

Terkait dengan temuan masih adanya anak-anak yang diajak dan belum download aplikasi PeduliLindungi, kata Jamal, perlunya campaign kepada calon pengunjung. Kemudian, perlunya mendownload aplikasi PeduliLindungi.

"Saya kira campaign untuk ke calon pengunjung sebelum kunjungan itu. Calon pengunjung teredukasi besok harus sudah vaksin, nggak boleh bawa anak-anak misalnya, itu kan nggak mungkin bisa menjangkau semuanya yang akan ke Borobudur. Ada juga yang masyarakat ingin ke Candi Borobudur, terus belum didapatkan informasi soal apa yang boleh, apa yang belum boleh," kata dia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita saat menerima Laporan Hasil Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) atas Laporan Keuangan Kementerian Perindustrian Tahun 2021

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:55 WIB

Luar Biasa! Kemenperin Sukses Raih Opini WTP 14 Kali Berturut, Ini Respon Menperin Agus

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) kembali memperoleh opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) untuk ke-14 kalinya pada Laporan Keuangan tahun 2021 dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Opini…

Direktur Pemasaran dan Pengembangan Produk Pegadaian Elvi Rofiqotul Hidayah dan Direktur Lelang (DJKN) Joko Prihanto

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:34 WIB

Pegadaian dan DJKN Tingkatkan Kerjasama Akurasi Data Bea Lelang

PT Pegadaian bersama Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) melakukan Penandatangan Perpanjangan Perjanjian Kerjasama Penatausahaan dan Pelaporan Bea Lelang Pegadaian.

Peresmian Pasar Banyumas

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:28 WIB

Bangkitkan Perekonomian Masyarakat Jawa Tengah, Pasar Banyumas Diresmikan

Ketua DPR RI Puan Maharani didampingi Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti meresmikan Pasar Banyumas di Kabupaten Banyumas, Provinsi Jawa Tengah yang telah selesai…

Presiden Jokowi Tinjau Proyek Peningkatan Struktur Jalan di Pulau Nias

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:23 WIB

Tinjau Konektivitas Jalan di Pulau Nias, Presiden Jokowi: InsyaAllah Tahun Depan Sudah Rampung Semuanya

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi…

Aksi Cepat Tanggap (ACT)

Rabu, 06 Juli 2022 - 15:55 WIB

Diduga Gelapkan Dana Umat, DPR Minta Polri Usut Tuntas ACT

Jakarta-Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad menanggapi tentang kasus dugaan penyelewengan dana donasi yang dilakukan lembaga filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT).