Didukung Wamen BUMN I, Bagaimana Kinerja 4 Anak Usaha yang Tergabung Dalam Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel?

Oleh : Hariyanto | Senin, 17 Mei 2021 - 10:31 WIB

Gedung Krakatau Steel (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)
Gedung Krakatau Steel (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel telah diperkenalkan kepada calon investor yakni Indonesia Investment Authority (INA) dan PT Taspen (Persero) beberapa waktu lalu oleh Wakil Menteri BUMN I Pahala N. Mansury pada kunjungannya ke PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Cilegon. 

Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel terdiri dari dari anak-anak perusahaan Krakatau Steel yaitu PT Krakatau Industrial Estate Cilegon (PT KIEC) dengan aset kawasan industri seluas 625 hektar, PT Krakatau Bandar Samudera (PT KBS) dengan fasilitas pelabuhan dan logistik yang terdiri dari 17 jetty dengan total kapasitas 25 juta ton per tahun, PT Krakatau Tirta Industri (PT KTI) penyedia air industri sebesar 4.000 liter per detik, serta PT Krakatau Daya Listrik (PT KDL) yang memiliki pembangkit listrik dengan kapasitas 120 MW.

Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim mengatakan bahwa kinerja dari keempat anak perusahaan yang tergabung dalam Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel ini mencatatkan penjualan sebesar Rp2,4 triliun dengan laba bersih sebesar Rp420 miliar di tahun 2020.

Selain itu, EBITDA margin Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel mencapai sekitar 30% di tahun 2020, di mana EBITDA margin tersebut lebih tinggi 2 kali lipat dibandingkan rata-rata industri yaitu sebesar 15%.

Selanjutnya, Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel hingga April 2021 membukukan laba bersih dan EBITDA masing-masing sebesar Rp153,3 miliar dan  Rp 344,6 miliar. Pencapaian tersebut melebihi target laba bersih dan EBITDA hingga April 2021 yaitu masing-masing sebesar Rp103,6 miliar dan Rp305,1 miliar. Hingga akhir tahun ini, Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel menargetkan laba bersih dan EBITDA sebesar Rp467,2 miliar dan Rp1,1 triliun.

“Dengan catatatan kinerja yang baik selama ini, kami meyakini di tahun 2021 Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel akan mampu mencapai pertumbuhan pendapatan dan EBITDA per tahun rata-rata sebesar 21% CAGR (Compound Annual Growth Rate). Pendapatan Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel pun diperkirakan tumbuh dari Rp2,5 triliun di tahun 2020 menjadi Rp6,6 triliun di tahun 2025, sedangkan EBITDA diprediksi tumbuh dari Rp798 miliar menjadi Rp2,0 triliun di tahun 2025,” kata Silmy yang dikutip INDUSTRY.co.id, Senin (17/5/2021).

Jumlah total aset Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel per Desember 2020 mencapai sekitar Rp6,6 triliun, yang diperkirakan tumbuh secara CAGR sebesar 20% menjadi Rp16,5 triliun hingga tahun 2025. Sementara, nilai ekuitas mencapai Rp4,7 triliun yang diperkirakan tumbuh rata-rata per tahun sebesar 23% CAGR menjadi Rp13,1 triliun pada periode yang sama.

Silmy menambahkan, Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel ini juga disiapkan untuk fokus kepada pembangunan jangka panjang yang berkelanjutan diantaranya dengan mengembangkan beberapa proyek strategis yaitu Floating Sollar Cell (Pembangkit Listrik Tenaga Surya/PLTS Terapung) maupun proyek Sea Water Reverse Osmosis yang dapat menghasilkan kapasitas air bersih sebesar 1.000 liter per detik.

“Dengan pengalaman kami yang lebih dari 40 tahun melayani berbagai perusahaan manufaktur di kawasan industri serta dengan potensi yang kami miliki, kami yakin Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel ini ke depan akan mampu menjadi pemimpin di Asia Tenggara dalam memberikan pelayanan infrastruktur
industri yang terintegrasi,” pungkas Silmy.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dirjen PKH Nasrullah mendampingi Mentan SYL saat penyerahan bantuan hadapi PMK

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:58 WIB

Kendalikan PMK, Kementan Kirim Obat-Obatan dan APD ke Beberapa Wilayah

Dalam upaya melakukan pengendalian Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak, Kementerian Pertanian (Kementan) gerak cepat mengirimkan logistik kesehatan berupa Vitamin, Antibiotik, Antipiretik,…

Exabytes Indonesia

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:33 WIB

47% Sudah Go Digital, Exabytes Indonesia Ajak Pelaku UMKM Transisi Bisnis ke Online

Perkembangan industri 4.0 dan transformasi digital saat ini menjadi kunci utama bergeraknya UMKM. Seiring dengan tantangan yang semakin berat dan pasca masa pandemi kemarin, tiga persoalan UMKM…

Petugas antisipasi penyebaran PMK

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:21 WIB

Mentan SYL Optimis PMK Dapat Diatasi Segera

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengaku optimis penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK) dapat dikendalikan secara cepat.

Bank BTN meraih fasilitas pinjaman dari Japan International Cooperation atau JICA, Citi Bank, dan BCA. Adapun nilai pinjamannnya sebesar USD 100 juta. Dana segar tersebut rencananya akan disalurkan BTN ke masyarakat khususnya segmen milenial dalam bentuk KPR non subsidi.

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:12 WIB

Pembiayaan Rumah Rakyat, Bank BUMN Jawara KPR Ini Dapat Dukungan Pendanaan dari JICA, Citi Bank dan BCA

Jakarta-PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) mendapat dukungan dari Japan International Cooperation Agency (JICA) Citi Bank dan PT Bank Central Asia Tbk (BCA) senilai total USD 100 juta…

PT Pegadaian

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:01 WIB

Tanggapan Pegadaian Atas Pemberitaan Tentang Gugatan Hak Cipta Tabungan Emas

Jakarta- PT Pegadaian menanggapi pemberitaan media tentang adanya gugatan melalui Pengadilan Negeri Jakarta Pusat terhadap PT Pegadaian atas dugaan pelanggaran hak cipta layanan Tabungan Emas…