Didukung Wamen BUMN I, Bagaimana Kinerja 4 Anak Usaha yang Tergabung Dalam Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel?

Oleh : Hariyanto | Senin, 17 Mei 2021 - 10:31 WIB

Gedung Krakatau Steel (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)
Gedung Krakatau Steel (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel telah diperkenalkan kepada calon investor yakni Indonesia Investment Authority (INA) dan PT Taspen (Persero) beberapa waktu lalu oleh Wakil Menteri BUMN I Pahala N. Mansury pada kunjungannya ke PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Cilegon. 

Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel terdiri dari dari anak-anak perusahaan Krakatau Steel yaitu PT Krakatau Industrial Estate Cilegon (PT KIEC) dengan aset kawasan industri seluas 625 hektar, PT Krakatau Bandar Samudera (PT KBS) dengan fasilitas pelabuhan dan logistik yang terdiri dari 17 jetty dengan total kapasitas 25 juta ton per tahun, PT Krakatau Tirta Industri (PT KTI) penyedia air industri sebesar 4.000 liter per detik, serta PT Krakatau Daya Listrik (PT KDL) yang memiliki pembangkit listrik dengan kapasitas 120 MW.

Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim mengatakan bahwa kinerja dari keempat anak perusahaan yang tergabung dalam Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel ini mencatatkan penjualan sebesar Rp2,4 triliun dengan laba bersih sebesar Rp420 miliar di tahun 2020.

Selain itu, EBITDA margin Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel mencapai sekitar 30% di tahun 2020, di mana EBITDA margin tersebut lebih tinggi 2 kali lipat dibandingkan rata-rata industri yaitu sebesar 15%.

Selanjutnya, Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel hingga April 2021 membukukan laba bersih dan EBITDA masing-masing sebesar Rp153,3 miliar dan  Rp 344,6 miliar. Pencapaian tersebut melebihi target laba bersih dan EBITDA hingga April 2021 yaitu masing-masing sebesar Rp103,6 miliar dan Rp305,1 miliar. Hingga akhir tahun ini, Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel menargetkan laba bersih dan EBITDA sebesar Rp467,2 miliar dan Rp1,1 triliun.

“Dengan catatatan kinerja yang baik selama ini, kami meyakini di tahun 2021 Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel akan mampu mencapai pertumbuhan pendapatan dan EBITDA per tahun rata-rata sebesar 21% CAGR (Compound Annual Growth Rate). Pendapatan Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel pun diperkirakan tumbuh dari Rp2,5 triliun di tahun 2020 menjadi Rp6,6 triliun di tahun 2025, sedangkan EBITDA diprediksi tumbuh dari Rp798 miliar menjadi Rp2,0 triliun di tahun 2025,” kata Silmy yang dikutip INDUSTRY.co.id, Senin (17/5/2021).

Jumlah total aset Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel per Desember 2020 mencapai sekitar Rp6,6 triliun, yang diperkirakan tumbuh secara CAGR sebesar 20% menjadi Rp16,5 triliun hingga tahun 2025. Sementara, nilai ekuitas mencapai Rp4,7 triliun yang diperkirakan tumbuh rata-rata per tahun sebesar 23% CAGR menjadi Rp13,1 triliun pada periode yang sama.

Silmy menambahkan, Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel ini juga disiapkan untuk fokus kepada pembangunan jangka panjang yang berkelanjutan diantaranya dengan mengembangkan beberapa proyek strategis yaitu Floating Sollar Cell (Pembangkit Listrik Tenaga Surya/PLTS Terapung) maupun proyek Sea Water Reverse Osmosis yang dapat menghasilkan kapasitas air bersih sebesar 1.000 liter per detik.

“Dengan pengalaman kami yang lebih dari 40 tahun melayani berbagai perusahaan manufaktur di kawasan industri serta dengan potensi yang kami miliki, kami yakin Subholding Sarana Infrastruktur Krakatau Steel ini ke depan akan mampu menjadi pemimpin di Asia Tenggara dalam memberikan pelayanan infrastruktur
industri yang terintegrasi,” pungkas Silmy.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Bermain Media Sosial (Ist)

Jumat, 18 Juni 2021 - 19:15 WIB

Selama Pandemi, Pengguna Internet di Indonesia Tumbuh 15,5 Persen

Budaya digital diartikan sebuah konsep yang menggambarkan bagaimana teknologi dan internet membentuk cara kita berinteraksi sebagai manusia. Yakni mulai dari berperilaku, berpikir, dan berkomunikasi…

Ilustrasi UMKM Go Digital (Ist)

Jumat, 18 Juni 2021 - 18:45 WIB

Untuk Bisa Bertahan di Masa Pandemi, UMKM Harus Punya Digital Skills

Di masa pandemi ini, banyak sekali perubahan yang tanpa disadari semua orang harus mengikutinya. Namun apapun yang terjadi saat ini masyarakat harus membuka diri dan berpikiran terbuka karena…

11 Bank Dukung Pembiayaan Jalan Tol Serang Panimbang

Jumat, 18 Juni 2021 - 18:17 WIB

Ekonomi Kawasan Banten Bakal Tumbuh Pesat, 11 Bank Dukung Pembiayaan Jalan Tol Serang Panimbang

Jakarta– PT Wijaya Karya Serang Panimbang (WSP) sebagai entitas anak PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) menandatangani perjanjian kredit sindikasi dan line fasilitas pembiayaan sindikasi…

Ilustrasi Kekerasan Berbasis Gender Online (KBGO) (Ist)

Jumat, 18 Juni 2021 - 18:15 WIB

Perlunya Sosilasi Tuk Cegah Meningkatnya Kasus Kekerasan Gender Berbasis Online

Meningkatnya jumlah pengguna internet di Indonesia sebanyak 8,9 persen atau menjadi 171 juta jiwa pengguna membuat kewaspadaan terhadap ancaman kejahatan cyber semakin tinggi. Diketahui selama…

Sambal tabur BonCabe Level 50 Max End yang merupakan produk teranyar PT Kobe Boga Utama. (Foto: Humas PT Kobe Boga Utama)

Jumat, 18 Juni 2021 - 18:11 WIB

BonCabe level 50 Max End, Maximize to The End

Jakarta - Para penggemar mie instan dan berbagai makanan gorengan tentunya tidak asing lagi dengan yang namanya sambal, apalagi sambal botol alias sambal yang dikemas dalam botol dan penggunaannya…