Bikin Defisit USD 1,1 Miliar, Ketum Asaki Lapor Menperin Agus Desak Pemerintah Segera Lakukan Langkah Serius Berantas Keramik Impor

Oleh : Ridwan | Sabtu, 23 Januari 2021 - 11:10 WIB

Ketua Umum Asaki Edy Suyanto saat melakukan pertemuan dengan Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita
Ketua Umum Asaki Edy Suyanto saat melakukan pertemuan dengan Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Asosiasi Aneka Industri Keramik Indonesia (Asaki) mendesak pemerintah agar lebih serius dan segera melakukan langkah konkret untuk mengatasi melonjaknya produk-produk keramik impor yang terus menggerus daya saing industri keramik nasional.

Hal tersebut disampaikan Ketua Umum Asaki Edy Suyanto saat melakukan pertemuan dengan Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita.

"Kita mengharapkan atensi serius dan langkah konkret dari pemerintah sesuai misi Kementerian Perindustrian untuk program substitusi impor," kata Edy dalam keterangan resminya yang diterima redaksi Industry.co.id di Jakarta, Sabtu (23/1/2021).

Berdasarkan data dan statistik yang dihimpun Asaki, angka produk impor keramik dari China, India dan Vietnam semakin meningkat dengan defisit perdagangan ekspor impor keramik dari tahun ke tahun semakin besar.

Mengutip data Badan Pusat Statistik (BPS), defisit ekspor impor sudah mencapai USD 1,1 miliar dalam kurun waktu 2015 - 2020.

Dijelaskan Edy, Asaki menilai penerapan Bea Masuk Tindakan Pengamanan (BMTP) atau safeguard sejak tahun 2018 dan akan berakhir pada Oktober 2021 tidak cukup efektif menahan laju impor karena terbukti besarnya defisit perdagangan ekspor impor sejak tahun 2019 - 2020 sebesar USD 655 juta.

"Angka tersebut jauh lebih tinggi jika dibandingkan defisit tahun 2015 - 2018 yang hanya sebesar USD 453 juta," jelasnya.

Menurut Edy, kurang efektifnya penerapan safeguard ditenggarai beberapa faktor antara lain adanya unfair trade seperti pemberian tax refund export keramik oleh pemerintah China, penipisan ketebalan keramik yang secara tidak langsung menurunkan kualitas produk untuk mengejar efisiensi biaya pengiriman, indikasi praktek dumping dimana harga jual keramik pasca safeguard sedikit lebih rendah dibanding sebelum safeguard, serta indikasi transhipment dari Malaysia untuk produk-produk dari China dan Vietnam.

Oleh karena itu, lanjut Edy, Asaki sedang mengajukan perpanjangan safeguard dengan besaran bea masuk harus lebih besar minimal 35-40% dibanding sebelumnya 19-23%.

"Terlebih serbuan produk impor keramik jenis Homogeneus Tiles (HT) ini menyebabkan idle capacity sebesar 56% untuk industri keramik sejenis domestik," ungkap Edy.

Disisi lain, untuk mempertahankan momentum pemulihan dan kebaangkitan industri keramik nasional pasca penurunan harga gas menjadi USD 6 per MMBTU, Asaki juga berharap langkah-langkah konkret perlindungan dan penguatan industri keramik nasional seperti pembatasan pelabuhan impor tertentu dan penetapan minimum import price untuk segera dilaksanakan.

"Industri keramik nasional harus mendapatkan atensi khusus terlebih sebagai industri strategis yang menyerap jumlah tenaga kerja cukup besar lebih dari 150 ribu orang dengan TKDN yang tinggi rata-rata diatas 75%," tuturnya.

Asaki optimis industri keramik dalam negeri akan mampu bangkit kembali ke masa kejayaan di tahun 2013 sebagai Big Five Top Ceramic Manufacturing Countries jika mendapatkan dukungan dan atensi dari pemerintah.

Adapun tahun 2021, Asaki memproyeksikan utilitas kapasitas produksi industri keramik dalam negeri berkisar di level 74-75%.

"Angka tersebut meningkat cukup baik dibanding tahun 2020 yang hanya sebesar 56% dan tahun 2019 sebesar 65%," tutup Edy.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Danrem 174 ATW Brigjen TNI Reza Pahlevi

Kamis, 19 Mei 2022 - 04:45 WIB

Danrem 174 ATW Brigjen TNI Reza Pahlevi Pimpin Serah Terima Komandan Kodim 1710/Mimika

Acara serah terima Komandan Kodim 1710/Mimika dari pejabat lama Letkol Infanteri Yoga Cahya Prasetya kepada pejabat baru Letkol Infanteri Dedy Dwi Cahyadi dipimpin langsung oleh Danrem 174/ATW…

KASAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman

Kamis, 19 Mei 2022 - 04:00 WIB

KASAD Jend TNI Dudung Abdurachman Tinjau TNI AD Manunggal Air di Pemukiman Eks Timor Timur

Program TNI AD Manunggal Air terus mendapat perhatian Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad), terutama di wilayah yang warganya kesulitan mendapatkan air. Itulah mengapa, Jenderal TNI Dudung Abdurachman…

Dirjen PKH Nasrullah mendampingi Mentan SYL saat penyerahan bantuan hadapi PMK

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:58 WIB

Kendalikan PMK, Kementan Kirim Obat-Obatan dan APD ke Beberapa Wilayah

Dalam upaya melakukan pengendalian Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak, Kementerian Pertanian (Kementan) gerak cepat mengirimkan logistik kesehatan berupa Vitamin, Antibiotik, Antipiretik,…

Exabytes Indonesia

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:33 WIB

47% Sudah Go Digital, Exabytes Indonesia Ajak Pelaku UMKM Transisi Bisnis ke Online

Perkembangan industri 4.0 dan transformasi digital saat ini menjadi kunci utama bergeraknya UMKM. Seiring dengan tantangan yang semakin berat dan pasca masa pandemi kemarin, tiga persoalan UMKM…

Petugas antisipasi penyebaran PMK

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:21 WIB

Mentan SYL Optimis PMK Dapat Diatasi Segera

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengaku optimis penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK) dapat dikendalikan secara cepat.