Petani Sawit Minta Dipermudah Proses Klaim Kawasan Hutan

Oleh : Wiyanto | Rabu, 13 Januari 2021 - 11:27 WIB

kelapa sawit (ilustrasi)
kelapa sawit (ilustrasi)

INDUSTRY.co.id-Jakarta-Dewan Pimpinan Pusat Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) berharap Presiden menegur semua perangkat yang terlibat dalam penyusunan Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) Cipta Kerja Sektor Kehutanan dan Perkebunan ini.

"Sebab dalam UU Cipta Kerja sudah bagus dan kami APKASINDO setuju dengan roh UUCK tersebut," ujar Ketua DPP Apkasindo, DR (c) Gulat Medali Emas Manurung dalam konferensi pers virtual, Selasa malam (12 Januari 2021).

Tapi dalam RPP tidak sesuai dengan harapan besar yang sudah disampaikan presiden di beberapa kali pidato. "Kami menduga ada niat jahat yang terstruktur, masif dan sistimatis dalam rencana besar Presiden Jokowi memperbaiki sistem regulasi kehutanan dan perkebunan di Indonesia ini yang sudah puluhan tahun sengaja dibiarkan berantakan," tegasnya.

Makanya sejak awal dibahas Rancangan UUCK ini, kata Gulat, petani sawit APKASINDO mendukung sepenuhnya dan setelah disahkan oleh DPR RI kami juga yang pertama menyatakan dukungan penuh melalui deklarasi di 134 Kabupaten Kota dari 22 Provinsi DPW APKASINDO seluruh Indonesia. "Untuk itu kami petani sawit jangan dikhianati Tim RPP UUCK ini, kami jangan dianaktirikan," pintanya.

Satu lagi yang dianggap petani sawit sangat tidak berpihak pada petani sawit, kata Gulat, kalau kebun perusahaan terindikasi dalam kawasan hutan lindung, diberi waktu berusaha di sana selama 15 tahun. "Tapi kalau petani sawit di kawasan hutan lindung, harus segera dikembalikan kepada Negara," kata Auditor Indonesian Sustainable Palm Oil (ISPO) ini.

Lantaran itulah, kata Gulat, di surat Apkasindo kepada Presiden meminta semua kebun sawit petani yang berada dalam kawasan hutan yang masih dalam tahap penunjukan, pemetaan dan penataan batas, berdasarkan tanda bukti hak berupa Surat Tanda Daftar Budidaya, Hak-Hak Adat, Tanda bukti Jual Beli lahan Pekebun dan Tanda Bukti Hak lainnya yang diakui masyarakat hukum adat setempat yang terbit sebelum berlakunya UUCK, dikeluarkan dari klaim kawasan hutan.

"Kami juga minta dimasukkan hak dan kepentingan rakyat yang terindikasi dalam kawasan hutan ke dalam penyusunan RPP dengan membuat pasal-pasal khusus tentang penyelesaian kepemilikan lahan pekebun sawit dan kami juga minta difasilitasi untuk mempermudah proses penyelesaian klaim kawasan hutan itu," ujarnya .

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PT Pertamina International Shipping (PIS)

Kamis, 09 Desember 2021 - 11:26 WIB

Utamakan Productive & Efficient, 2021 PIS Optimalisasikan Tranformasi Bisnis Integrated Marine Logistics

Di penghujung tahun 2021, Pertamina International Shipping (PIS) justru semakin gencar mengoptimalisasikan pencapaian bisnisnya. Pencapaian tersebut antara lain ditorehkan oleh Direktorat Niaga…

Jalasenastri Donasi Sembako kepada Korban Bencana Gunung Semeru Lumajang

Kamis, 09 Desember 2021 - 11:00 WIB

Jalasenastri Donasi Sembako kepada Korban Bencana Gunung Semeru Lumajang

Sejumlah 44 Koli diserahkan dengan disaksikan Danlanud Abd. Saleh Marsma TNI Zulfahmi S.Sos., M.Han., dan Kadisops Lanud Abd. Saleh Kolonel Pnb Subhan, S.T dengan harapan dapat membantu meringankan…

Kecap Sedaap Rayakan Semangat Inovasi dalam Dunia Kuliner Nelalui Gerakan Revolusi Sedaap

Kamis, 09 Desember 2021 - 10:59 WIB

Kecap Sedaap Rayakan Semangat Inovasi dalam Dunia Kuliner Nelalui Gerakan Revolusi Sedaap

Eksplorasi dan inovasi terjadi di mana-mana. Setiap harinya, kita mempelajari hal-hal baru yang menarik melalui inovasi sebagai bentuk dari eksplorasi, tak terkecuali dunia kuliner. Didukung…

Prasetiya Mulya Perkuat Persepsi Sains Positif

Kamis, 09 Desember 2021 - 10:38 WIB

Sambut Babak Baru Dunia Bisnis, Prasetiya Mulya Perkuat Persepsi Sains Positif

Universitas Prasetiya Mulya melepaskan 1.022 lulusan terbaiknya dengan menggemakan “Pemupukan Persepsi Sains yang Positif dan Pemajuan Bisnis Berbasis STEM di Indonesia”

POLWAN RI Salurkan Donasi untuk Korban Erupsi Semeru Lumajang

Kamis, 09 Desember 2021 - 10:30 WIB

POLWAN RI Salurkan Donasi untuk Korban Erupsi Semeru Lumajang

Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo menyampaikan, kegiatan Polwan peduli erupsi Gunung Semeru ini dipimpin oleh Kepala Pusat Sejarah (Kapusjarah) Polri Brigjen Apriastini Baktibugiansri selaku…