Ciptakan Nilai Tambah Industri Keramik, Kemenperin Inisiasi Terbentuknya MKI

Oleh : Ridwan | Sabtu, 26 Oktober 2019 - 17:05 WIB

Industri Keramik (Ist)
Industri Keramik (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) berupaya menginisiasi pendirian Masyarakat Keramik Indonesia (MKI). 

Dengan berdirinya MKI, diharapkan dapat memberikan kontribusi optimal terhadap peningkatan inovasi, hilirisasi industri dan penciptaan nilai tambah di industri keramik dalam negeri.

"Jadi, MKI akan berfungsi sebagai simpul kolaborasi antara para pemangku kepentingan, yang terdiri dari para akademisi, masyarakat bisnis dan instansi litbang pemerintah serta komunitas keramik," kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin Ngakan Timur Antara di Jakarta, Sabtu (26/10).

Menurut Ngakan, tercetusnya pembentukan MKI tersebut, sebagai salah satu hasil dari Seminar Nasional tentang pengembangan industri keramik di Indonesia yang diselenggarakan oleh Balai Besar Keramik (BBK) di Bandung, beberapa waktu lalu.

"Lebih jauh lagi, MKI ini diharapkan pula bisa menjembatani agar hasil litbang dari BBK dapat lebih teraplikasikan sesuai dengan kebutuhan industri. Karena memang harus diakui saat ini, sudah banyak hasil litbang dari BBK yang mempunyai Technological Readiness Level (TRL) 7, yang artinya telah siap untuk diaplikasikan," paparnya.

Ngakan menambahkan, pemerintah juga berharap kepada para industri keramik dalam negeri agar terus berkontribusi sebagai salah satu motor penggerak akselerasi pertumbuhan ekonomi nasional. 

"Jadi, selain dapat memenuhi kebutuhan pasar domestik, kami juga mendorong agar mereka bisa memperluas pasar ekspor terutama di tingkat regional," tandasnya.

Kepala BBK Gunawan menyatakan, sebagai salah satu unit litbang di bawah BPPI Kemenperin, dalam mendukung implementasi industri 4.0, fokus riset BBK saat ini lebih diarahkan pada advanced ceramic (keramik maju), selain keramik konvensional. 

"BBK telah mempunyai kemampuan mulai dari ekstraksi bahan alam hingga sintesis bahan berbasis teknologi nano, dan juga telah menghasilkan pemurnian bahan alumina, zirconia, titania, dan ferrite yang siap digunakan oleh industri keramik di Indonesia," sebutnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Singapore Airlines (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 04 April 2020 - 14:30 WIB

SIA Kurangi Kapasitas Operasional

Singapore Airlines menangguhkan layanan tambahan di semua jaringannya yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam industri penerbangan, yaitu saat negara-negara di seluruh dunia menerapkan kontrol…

Bagas Ran Rilis Single Cinta Begitu

Sabtu, 04 April 2020 - 14:25 WIB

Bagas Ran Rilis Single Cinta Begitu

Bagas Ran, adalah penyanyi muda berbakat yang kini sudah beranjak dewasa. Pernah menjadi juara Idola Cilik RCTI season 4 tahun 2013 dan merilis banyak single, membuat Bagas semakin dikenal banyak…

Booth Suzuki di IIMS 2018

Sabtu, 04 April 2020 - 14:05 WIB

Meski Berhenti Produksi, Industri Sepeda Motor Ini Tetap Layani Pelanggan Secara Optimal

Merespons kondisi terkini terkait wabah Covid-19 di Indonesia, terutama Jakarta, Suzuki Indonesia mendukung kebijakan pemerintah dalam mengurangi penyebaran virus ini agar tidak semakin meluas,…

Alipudin ketua Hipmi Jaya

Sabtu, 04 April 2020 - 13:35 WIB

Petinggi Hipmi Jaya Puji Cara Gubernur Anies Cepat Tanggap dan Terbuka Hadapi Covid-19

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberikan bantuan senilai Rp 1 juta per keluarga yang akan dikucurkan ke warga miskin dan rawan miskin di Jakarta yang perekonomiannya terdampak akibat pandemi…

Ketua Umum Himpunan Kawasan Industri (HKI) Sanny Iskandar (Foto: Herlambang/Industry.co.id)

Sabtu, 04 April 2020 - 13:00 WIB

Dampak Covid-19, Pelaku Kawasan Industri Berharap Ada Insentif Selama Penerapan PSBB

Ketua Umum Himpunan Kawasan Industri (HKI) Sanny Iskandar mengatakan, para pengembang atau pengelola kawasan industri ikut merespons baik status Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang…