Kementan Manfaatkan Bonus Demografi Melalui Modernisasi Pertanian

Oleh : Wiyanto | Sabtu, 13 Juli 2019 - 14:16 WIB

Alsintan Tekan Biaya Olah Tanah Cabai Hingga 90 Persen (Foto Dok Industry.co.id)
Alsintan Tekan Biaya Olah Tanah Cabai Hingga 90 Persen (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id

Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) terus menyiapkan sarana dan prasarana menghadapi bonus demografi yang diperkirakan mencapai 64 persen. Pasalnya, bonus ini akan menghadirkan besarnya komposisi usia produktif ketimbang usia non produktif.

"Karena itu, kami terus membuat kebijakan dan program terobosan seperti mentransformasi pertanian tradisional menjadi modern serta meningkatkan kualitas SDM," ujar Kepala Pusat Data dan Informasi Kementan, Ketut Kariyasa, Jumat (12/7).

Kariyasa mengatakan, melalui modernisasi sektor pertanian menjadi menarik karena serba teknologi dan digital. Terobosan ini juga diharapkan membuka mata anak muda untuk terjun langsung ke sektor pertanian.

"Apalagi sejak tahun 2014, Kementan telah mendistribusikan bantuan alat mesin pertanian dalam jumlah besar, yakni lebih dari 400 ribu unit," katanya.

Kariyasa mengatakan, seluruh bantuan terbukti telah memberi manfaat besar, terlebih untuk menghadapi era revolusi industri 4.0. Namun disisi lain, bantuan dan bonus itu dapat memberi ancaman jika tidak dikelola dengan baik.

"Terutama dari aspek penyediaan lapangan pekerjaan yang sesuai dengan SDM," katanya.

Melalui modernisasi, kata Kariyasa, generasi muda akan merasa bangga karena sektor pertanian mampu memberikan pendapatan yang tidak kalah besar dengan upah seorang pegawai lain. Pertanian juga tidak melulu bergelut dengan lumpur dan terpaan sinar matahari.

"Cara bekerja pertanian tidak lagi mengandalkan otot yang sangat meletihkan. Tapi, di era ini, pertanian sudah menggunakan alsintan," katanya.

Di samping itu, pemanfaatan alsintan berdampak besar pada nilai ekonomi petani hingga 80 persen, kemudian menghemat biaya produksi hingga 31 persen dan meningkatkan produktivitas hingga 33 persen.

Pada saat yang sama, Kementan juga terus berupaya meningkatkan kualitas dan keterampilan SDM, khususnya para petani milenial dengan membangun 10 Polbangtan sebagai wahana pencetakan pengusaha muda.

"Untuk mewujudkan Polbangtan yang berkelas dunia, kualitas materi dan metode pengajarannya pun terus diperbaiki dan disesuaikan dengan tuntutan dan perkembangan jaman," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Satgas Yonif 411 Kostrad dan KKP Merauke Lakukan Fogging di Kampung Sota Perbatasan RI-PNG

Senin, 09 Desember 2019 - 03:00 WIB

Satgas Yonif 411 Kostrad dan KKP Merauke Lakukan Fogging di Kampung Sota Perbatasan RI-PNG

Untuk menghindari dan mencegah berkembangnya nyamuk yang dapat menyebabkan Malaria, anggota Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) RI-PNG Batalyon Infanteri Mekanis Raider 411/Pandawa…

Panglima TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto

Senin, 09 Desember 2019 - 03:00 WIB

Panglima TNI Ikuti Jalan Sehat Keluarga Indonesia 2019

Panglima TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto, S.I.P. bersama Ketua Umum Dharma Pertiwi Ny. Nanny Hadi Tjahjanto mengikuti kegiatan Jalan Sehat Keluarga Indonesia 2019 di Plaza Parkir…

Rudyhandjaja Elawitachya, Chairman Fanuc Indonesia, menyebut serapan robot di Indonesia mulai meningkat

Minggu, 08 Desember 2019 - 23:29 WIB

Industri Indonesia Mulai Transisi ke Era Robotik

Jakarta-Robotik merupakan kunci memasuki era Revolusi Industri 4.0. Mengikuti kemajuan teknologi, tenaga robotik menjadi pilihan pengusaha untuk mengejar efisiensi dan meningkatkan daya saing…

Pemerintah melalui Kementerian Perindustrian RI juga menggandeng GCR Indonesia untuk mempromosikan perkembangan teknologi IoT Indonesia di ajang konferensi IoT di Taiwan.

Minggu, 08 Desember 2019 - 22:29 WIB

Jurus GCR Membesut Teknologi IoT sebagai Solusi Pengembangan Industri Masa Depan

Jakarta-Pasar Indonesia memiliki potensi besar di Asia. Hal tersebut mendorong Global Channel Resources (GCR), perusahaan IT berbasis e-Commerce dengan fokus B2B (Business to Bussines) yang…

Maskapai Garuda Indonesia

Minggu, 08 Desember 2019 - 19:19 WIB

Kemenhub Pastikan Operasional Penerbangan Maskapai Garuda Memenuhi Aspek Keselamatan

Jakarta (8/12/2019)- Kementerian Perhubungan cq Direktorat Jenderal Perhubungan Udara memastikan bahwa maskapai Garuda Indonesia tetap beroperasional dengan baik pasca pergantian Direksi di…