Ini Alasan Multifinance Lirik Pendanaan dari Luar

Oleh : Ahmad Fadli | Rabu, 12 Juni 2019 - 08:50 WIB

BFI Finance Indonesia (ist)
BFI Finance Indonesia (ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta- Kalangan pelaku usaha multifinance memilih opsi pendanaan dari luar negeri. Salah satu alasannya, karena biaya bunga dari luar lebih murah ketimbang dalam negeri.

PT BFI Finance Indonesia Tbk salah satunya. Direktur Keuangan BFI Finance Sudjono mengatakan perusahaan membutuhkan total pendanaan sebesar Rp 9 triliun tahun ini. Dari jumlah itu, pihaknya akan memaksimalkan pinjaman dari luar negeri karena dinilai lebih potensial.

“Secara bunga, pinjaman dari luar negeri sangat kompetitif dan cenderung lebih murah dari pinjaman dalam negeri. Hal itu menjadi salah satu sumber pendanaan yang kami harapkan,” kata Sudjono di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Rencananya, BFI Finance akan menerbitkan sindikasi luar negeri pada semester II-2019. Sehingga tahun ini diperkirakan pinjaman luar negeri dilakukan sebanyak dua hingga tiga kali penerbitan. Dengan penerbitan itu maka porsi dana dari luar meningkat dari 20% bisa mencapai 40% dari total pendanaan perusahaan.

“Kami melakukan diversifikasi pendanaan dan tengah mengkajinya berdasarkan kesiapan pasar serta kebutuhan perusahaan supaya tidak bergantung dengan satu sumber dana,” ungkapnya.

Sepanjang tahun ini, BFI Finance telah memperoleh sumber pendanaan baru. Mulai dari penerbitan obligasi berkelanjutan IV BFI Finance Indonesia Tahap II Tahun 2019 sebesar Rp 1 triliun. Kemudian menyusul pinjaman sindikasi senilai US$ 200 juta pada April 2019.

Pemain lain PT Mitra Pinasthika Mustika Finance (MPM Finance) telah menandatangani perjanjian fasilitas pinjaman sindikasi luar negeri dengan 20 lembaga keuangan pada Mei lalu. Fasilitas bernilai total setara US$ 250 juta atau sekitar Rp 3,6 triliun ini dikeluarkan dalam dua mata uang yaitu dollar Amerika Serikat dan yen Jepang untuk jangka waktu empat tahun.

Fasilitas pinjaman tersebut menjadi langkah strategis MPM Finance dalam memperoleh biaya bunga yang kompetitif sekaligus sebagai bentuk diversifikasi sumber pendanaan di samping fasilitas pinjaman bank bilateral dari dalam dan luar negeri.

“Fasilitas pinjaman ini akan kami gunakan untuk memenuhi sebagian besar kebutuhan modal kerja perusahaan hingga kuartal kedua tahun depan,” ungkap CEO MPM Finance Johny Kandano.

Fasilitas pinjaman sindikasi luar negeri kali ini merupakan yang ke-5 kalinya diperoleh perusahaan dalam kurun waktu lima tahun terakhir. 

Pada bulan Mei tahun lalu, MPM Finance juga berhasil memperoleh fasilitas serupa dengan nilai mencapai US$ 333 juta atau setara dengan Rp 4,6 triliun dari 34 lembaga keuangan.

Namun fasilitas pinjaman tersebut telah habis digunakan sepenuhnya sampai dengan bulan April 2019 untuk kebutuhan modal kerja perusahaan. 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kembalinya The Winner (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 22:00 WIB

Kembalinya The Winner Band

Meski industri musik belum menunjukan gairahnya, ini ditandai belum maraknya para musisi dan penyanyi meluncurkan karya-karyannya. Namun hal itu tidak membuat para musisi muda yang tergabung…

Konferensi pers RedDoorz buka peluang jelajahi Indonesia melalui program 'Tenaga Kerja Impian' di Jakarta, Kamis (22/8).(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 21:12 WIB

Buka Peluang Jelajahi Indonesia Melalui Program 'Tenaga Kerja Impian'

Tiga orang terpilih akan berkesempatan menjelajahi Indonesia selama tiga bulan dan mewujudkan mimpi menjadi travel influencer.

First Media Luncurkan First Warriors (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 20:05 WIB

Siapkan Atlet eSport Handal, First Media Hadirkan First Warriors Berhadiah Total Rp1,3 Miliar

Dalam upayanya membangun ekosistem eSports, First Media bersama dengan para mitranya menyelenggarakan First Warriors melalui kompetisi di enam kota besar, yaitu Jakarta, Medan, Batam, Surabaya,…

Ilustrasi ekonomi.(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 20:01 WIB

Desas-desus Tentang Stimulus Fiskal Menguat

Kekhawatiran resesi dunia meningkat menyusul perpindahan dana dari ekuitas ke obligasi.

Narada melakukan literasi keuangan terhadap anggota PKK Kota Administrasi Jakarta Barat, yang terdiri dari anggota delapan TP PKK Kecamatan Se-Jakbar, dan 56 Ketua PKK Kelurahan Se-Jakbar.(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 19:47 WIB

Cetak Duta Investasi dan Ibu Cerdas Keuangan

Kelas tersebut dihadiri oleh 73 anggota PKK Kota Administrasi Jakarta Barat, yang terdiri dari anggota delapan TP PKK Kecamatan Se-Jakbar, dan 56 Ketua PKK Kelurahan Se-Jakbar.