Indocement Optimistis Permintaan Semen Diproyeksi Akan Melaju Pada Semester Dua 2019

Oleh : Kormen Barus | Rabu, 22 Mei 2019 - 00:55 WIB

Jajaran direksi PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk
Jajaran direksi PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Permintaan semen nasional sepanjang tahun 2019 diperkirakan akan naik 3-4 persen mencapai 70 juta - 72 juta ton. Adapun kapasitas terpasang nasional mencapai 115 juta ton. Dengan demikian, terjadi kelebihan permintaan (oversupply) sebesar 43 juta ton semen.

“Permintaan diproyeksi akan melaju pada semester dua 2019 pasca-Pemilu 2019. Pascapemilu kami optimistis pertumbuhan semen nasional bisa tumbuh 5 persen," kata Direktur & Corporate Secretary PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) Oey Marcos ditemui usai rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) perseroan di Jakarta, Selasa (21/5/2019).

Menurutnya, naiknya permintaan domestik menyusul program infrastruktur dan ekspektasi peningkatan sektor properti baik hunian maupun komersial yang lebih baik di berbagai daerah. "Kami perkirakan sampai dengan akhir tahun 2019, pertumbuhan konsumsi semen domestik akan mengalami peningkatan sebesar 3 persen-4 persen dibandingkan dengan tahun lalu," kata Oey Marcos.

Dengan lemahnya permintaan semen sampai April 2019 sebesar -2,9 persen, Indocement berharap setelah Lebaran dan pengumuman Pemilu 2019 ini, permintaan semen akan meningkat drastis untuk mengejar negatifnya pertumbuhan tersebut. Hal ini dimungkinkan dari peningkatan pembangunan infrastruktur dan pasar properti yang kembali akan menggeliat di semester dua tahun 2019.

Menyikapi kelebihan permintaan, Oey Marcos mengatakan, Indocement akan menggarap market yang lebih memberikan margin bagus. "Kami punya 13 pabrik, untuk hadapi oversupply tidak semua dijalankan," kata Oey Marcos.

Dari sisi cost efisiensi, kata Oey Marcos, perseroan akan memberdayakan logistic transportation dengan telah beroperasinya secara penuh dua terminal semen terbaru di Palembang dan Lampung.

Efisiensi juga dilakukan dengan menekan biaya produksi di antaranya mengoperasikan pabrik terbaru dan paling efisien (P14) dengan kapasitas sebesar 4,4 juta ton di Citeureup, Bogor secara penuh sehingga mampu menekan biaya US$ 7-8 per ton dibandingkan pabrik yang lebih tua memakai batu bara dengan kalori lebih rendah. "Pemakaian bahan bakar alternatif juga terus dilakukan untuk menekan biaya energi dari pemakaian batu bara," kata Oey Marcos.

Sementara dalam RUPST, pemegang saham menyetujui penggunaan laba bersih tahun buku 2018 sebesar Rp 1,145 triliun seluruhnya digunakan untuk dividen. Selain itu, perseroan mengambil sebesar Rp 878,740 atau sebesar 4,74 peersen dari saldo laba ditahan sebagai dividen tunai, sehingga besarnya dividen yang diterima oleh pemegang saham adalah Rp 550.

Pemegang saham juga menyetujui untuk mengangkat kembali anggota Direksi, David Clarke untuk masa jabatan terhitung sejak penutupan Rapat ini sampai dengan penutupan RUPS Tahunan Perseroan tahun buku 2021, yang akan diadakan pada 2022.

Masa jabatan anggota Dewan Komisaris dan anggota Direksi Perseroan ada|ah sampai dengan penutupan RUPST Perseroan tahun buku 2020 yang akan diselenggarakan pada 2021, kecuali untuk Kevin Gluskie yang akan berakhir pada penutupan RUPST Perseroan tahun buku 2019 yang akan diselenggarakan pada tahun 2020 dan David Clarke yang akan berakhir pada penutupan RUPST Perseroan tahun buku 2021 yang akan diselenggarakan pada tahun 2022.

Susunan Pengurus Perseroan menjadi sebagai berikut:

Dewan Komisaris

Komisaris Utama: Kevin Gluskie

Wakil Komisaris Utama/Komisaris Independen: Tedy Djuhar

Wakil Komisaris Utama/Komisaris Independen: Simon Subrata

Komisaris: Dr. Lorenz Naeger

Komisaris: Dr. Bernd Scheifele

Komisaris: Dr. Albert Scheuer

Dewan Direksi

Direktur Utama: Christian Kartawijaya

Wakil Direktur Utama: Franciscus Welirang

Direktur: Hasan lmer

Direktur: Ramakanta Bhattacharjee

Direktur Independen: Troy Danojo Soputro

Direktur: David Clarke

Direktur: Oey Marcos

Direktur: Benny S. Santoso

Direktur: Juan Francisco Defalque

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

 PT Bali Bintang Sejahtera Tbk (Foto Herlambang)

Senin, 17 Juni 2019 - 17:00 WIB

Bali United Resmi Menjadi Klub Sepakbola yang Go Public

PT Bali Bintang Sejahtera Tbk, perusahaan yang memiliki dan mengelola klub sepakbola profesional Liga 1 Indonesia “Bali United” resmi menjadi perusahaan publik ke-632 yang mencatatkan sahamnya…

Paul Frank

Senin, 17 Juni 2019 - 16:38 WIB

Lewat Layanan Do it Yourself, Paul Frank Ajak Pelanggan Berkreasi

Kehadiran layanan ‘Do It Yourself’ bisa menjadi jawaban bagi pelanggan yang ingin mengekspresikan kreativitas mereka.

Jababeka

Senin, 17 Juni 2019 - 15:45 WIB

Usai Pemilu, Kota Industri Jababeka Ketiban Untung

Pengembang kawasan industri PT Kota Industri Jababeka (KIJA) mengaku diuntungkan dengan membaiknya iklim sosial-politik pasca gelaran pemilihan umum 2019 lalu.

BRI Hadir di Tengah Bencana Banjir Sultra dan Kaltim (Foto Rino)

Senin, 17 Juni 2019 - 15:22 WIB

BRI Hadir di Tengah Bencana Banjir Sultra dan Kaltim

Bencana banjir menerpa beberapa kota di Indonesia pada awal bulan Juni ini. Hal ini menimbulkan dampak kerugian material hingga korban jiwa. Melihat kondisi tersebut, Bank BRI melalui program…

PT Buyung Poetra Sembada Tbk (HOKI) (Foto Dok Herlambang)

Senin, 17 Juni 2019 - 15:00 WIB

HOKI Bagi Dividen 29% dari Laba Bersih 2018

PT Buyung Poetra Sembada Tbk (HOKI) Emiten produsen beras merek “TOPI KOKI” dan “HOKI” memutuskan untuk membagikan dividen sebesar total Rp26,16 miliar atau sekitar 29 persen dari laba…