Daya Saing Perusahaan Pengendalian Hama Perlu Digenjot

Oleh : Ridwan | Rabu, 24 Oktober 2018 - 15:17 WIB

Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pengendalian Hama Indonesia (ASPPHAMI), Boyke Arie Pahlevi bersama Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan, Anung Sugihantono saat membuka Rakernas ASPPHAMI 2018
Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pengendalian Hama Indonesia (ASPPHAMI), Boyke Arie Pahlevi bersama Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan, Anung Sugihantono saat membuka Rakernas ASPPHAMI 2018

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Asosiasi Perusahaan Pengendalian Hama Indonesia (ASPPHAMI) mendorong anggotanya untuk dapat meningkatkan profesionalisme dan daya saing menyusul digalakkannya tren industri 4.0 di semua sektor usaha, tanpa terkecuali dalam industri jasa pengendalian hama.

“Kami harus mengikuti perkembangan-perkembangan yang ada dalam siklus bisnis, bukan hanya dilihat dari sisi Industri secara konvensional dimana kami menyediakan jasa, tetapi juga harus diperhatikan kualitas SDM di tengah-tengah tren automisasi,” ungkap Ketua Umum ASPPHAMI, Boyke Arie Pahlevi di Jakarta, Rabu (24/10/2018).

Ditambahkan Boyke, saat ini penerapan teknologi baru begitu gencar dan berlangsung cepat. Pihaknya berharap SDM industri pengendalian hama dapat melakukan penyesuaian, dengan cepat melakukan adaptasi dan memiliki kemampuan untuk penerapan teknologi baru.  

Boyke mengatakan, di era digital industri pengendalian hama diharapkan dapat mengadopsi teknologi yang berkembang.

“Sistem operasional bisnis akan berubah, dari yang tadinya konvensional menjadi modern, dari yang tadinya dengan aktivitas promosi atau marketing biasa menjadi daring dan digital, hingga pada pelayanan konsumennya. Kami mulai menjajaki keterlibatan ICT untuk sektor industri ini” ungkap Boyke.

Tidak hanya itu, tambah dia, SDM pengendalian hama harus memahami benar material kimia dan pengoperasian alat-alat tertentu dalam proses pemberantasan hama di lapangan.

“Kualitas SDM harus lebih ditingkatkan. Perusahaan jasa pengendalian hama juga harus meningkatkan daya saing dan lebih profesional lagi,” kata Boyke.

Saat ini, lanjut dia, tidak hanya perusahaan lokal yang menggarap industri jasa pengendalian hama, tetapi juga mulai banyak perusahaan asing yang membuka kantor operasional di Indonesia karena besarnya pasar dan peluang bisnis yang ada. Namun, disamping itu perusahaan perlu juga memahami benar mengenai regulasi-regulasi yang berlaku dalam operasional pengendalian hama. 
 
Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan RI Anung Sugihantono mengatakan, praktisi dan perusahaan yang bergerak di bidang pengendalian vektor dan binatang pembawa penyakit diharapkan dapat memahami Permenkes No. 50 Tahun 2017 Tentang Standar Baku Mutu Kesehatan Lingkungan dan Persyaratan Kesehatan untuk Vektor dan Binatang Pembawa Penyakit Serta Pengendaliannya. 

Dalam regulasi itu disebutkan, praktik pengendalian vektor dan binatang pembawa penyakit dilakukan oleh tenaga Entomolog Kesehatan atau tenaga kesehatan lainnya yang mempunyai kompetensi atau terlatih di bidang pengendalian vektor dan binatang pembawa penyakit.

Anung mengatakan, pengendalian vektor bertujuan menurunkan populasi vektor serendah mungkin sehingga transmisi penyakit dapat dihindari.

Upaya pengendalian vektor secara terpadu (integrated vector management/ IVM), dengan memadukan dua metode atau lebih, akan dapat memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan hanya satu metode saja.

Selain itu, lanjut dia, pengendalian vektor merupakan suatu rangkaian kegiatan yang meliputi pengamatan atau penyelidikan bioekologi, penentuan status kevektoran, uji resistensi vektor, uji efikasi, serta upaya pengendalian vektor yang mengutaman metode pengendalian secara terpadu.

“Permenkes itu juga mengatur bahan dan peralatan pengendalian vektor, yang mana bahan (insektisida) pengendalian vektor harus mendapat ijin dari Kementerian Pertanian. Sedangkan peralatan pengendalian vektor yang harus memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI) atau apabila tidak ada peralatan yang ber-SNI maka harus mendapat rekomendasi dari Kementerian Kesehatan,” Pungkas Anung.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Aldila Warganda SH (kiri) dan Rheno Halomoan Setjo SH yang menjadi penjamin kepulangan Ratih (kerudung). TKW yang dua tahun terlantar di Dubai.

Selasa, 21 Mei 2019 - 09:27 WIB

Alasan Kemanusiaan, Aldila Warganda SH Jadi Penjamin Kepulangan TKW Ratih Dari Dubai

Aldila Warganda SH dari Kantor Pengacara Satria Tarigan & Aldila Warganda Legal Consultan menjadi penjamin kepulangan seorang Tenaga Kerja Wanita (TKW) bernama Ratih yang sudah dua tahun terlunta…

Kegiatan transaksi di kantor BRI Syariah

Selasa, 21 Mei 2019 - 08:51 WIB

BRI Syariah dan Paytren Kembangkan Sistem Skema Onboarding Account

Jakarta --- Menindaklanjuti nota kesepahaman antara BRIsyariah dan Paytren perihal Pemanfaatan Jasa Perbankan Syariah yang telah ditandatangani pada tanggal 26 April 2019 dalam acara Indonesia…

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi (twitter.com/budikaryas)

Selasa, 21 Mei 2019 - 08:33 WIB

Menhub Prediksi Jumlah Pemudik Tahun Ini Naik Jadi 23 Juta Orang

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memprediksi jumlah pemudik pada tahun 2019 akan meningkat mencapai 23 juta orang pemudik. Tren kenaikan sebanyak 6 persen dari tahun 2018 ini mengikuti…

Direktur Utama BNI Syariah saat memberikan santunan ke anak Yatim

Selasa, 21 Mei 2019 - 08:13 WIB

BNI Syariah Salurkan Bantuan Rp 1,4 Miliar

Jakarta - Serentak di 76 titik di Indonesia, BNI Syariah menggelar kegiatan sosial bertajuk 'Kisah Cinta Hasanah' bekerjasama dengan Yayasan Hasanah Titik (YHT). Acara ini dalam rangka Milad…

Pedagang bawang putih di salah satu pasar tradisional

Selasa, 21 Mei 2019 - 08:04 WIB

Uniknya Strategi Menuju Swasembada Bawang Putih

Jakarta - Di tengah pro kontra langkah Indonesia yang masih impor dalam memenuhi kebutuhan konsumsi bawang putih, Ditjen Hortikultura memastikan pertanaman bawang putih lokal terus on the track…