Tekan Impor, Pertamina Diwajibkan Beli Minyak Mentah Seluruh Indonesia

Oleh : Ahmad Fadli | Rabu, 15 Agustus 2018 - 19:00 WIB

Pertamina (Foto: Ist)
Pertamina (Foto: Ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mewajibkan PT Pertamina (Persero) untuk membeli minyak mentah yang menjadi jatah Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) yang beroperasi di Indonesia sesuai harga pasar.

Saat ini implementasi kewajiban pembelian minyak mentah tersebut sedang disiapkan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Migas (SKK Migas).

“Pertamina wajib untuk beli. Pasti market price, tidak mungkin tidak,” kata Menteri ESDM Ignasius Jonan Rabu (15/8/2018).

Selain jatah bagian negara, Pertamina akan bisa memiliki jatah minyak bagian KKKS dengan membeli sesuai harga pasar.Seiring kebijakan tersebut impor minyak dipastikan akan berkurang. Bahkan dalam kalkulasi awal, pemerintah memprediksi impor minyak bakal berkurang signifikan.

Menurut Jonan saat ini rata-rata kebutuhan minyak mentah sekitar 1,6 juta barel per hari (bph). Apabila Pertamina membeli jatah minyak KKKS yang diproduksi di Indonesia, Pertamina ditargetkan bisa memenuhi paling tidak setengah dari kebutuhan minyak.“Produksi nasional itu 800.000 bph, diekspor mungkin 200 ribu-300 ribu bph. Kalau impornya juga kira-kira segitu,” terangnya.

Vice Presiden Corporate Communication Pertamina Adiatman Sardjito mengatakan Pertamina siap menjalankan penugasan untuk membeli minyak dari KKKS. Kebijakan tersebut positif dalam rangka menyeimbangkan devisa dan nilai tukar rupiah. Pertamina memastikan kemampuan kilang Pertamina masih mumpuni untuk mengelola minyak yang diborong dari KKKS.

“Kemampuan kilang, ini spesifikasi minyaknya sesuai dengan crude. Lifting KKKS kan crude. Ini lebih bagus. Jadi enggak usah dikapalkan kemana mana, langsung ke kilang,” tandas Adiatma.

Sebagai catatan, saat ini Pertamina mendapat jatah produksi minyak mentah dari porsi pemerintah sekitar 500 ribu bph dari total lifting domestik yang berkisar 800.000  bph . Adapun rata-rata impor minyak mentah Pertamina sekitar 300 ribu hingga 400.000 bph.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Semen Indonesia berangkatkan haji

Rabu, 24 Juli 2019 - 08:07 WIB

Semen Indonesia Memberangkatkan 192 Jemaah Calon Haji

Gresik – Panitia Persiapan Pemberangkatan Haji (P3H) Semen Indonesia memberangkatkan 192 jemaah calon haji yang tergabung dalam kloter 56 Kabupaten Gresik menuju asrama haji Sukolilo Surabaya.

TP-Link Indonesia Edukasi Kemudahan Teknologi

Rabu, 24 Juli 2019 - 08:00 WIB

TP-Link Indonesia Edukasi Kemudahan Teknologi Lewat Roadshow

Awal 2019 TP-Link meluncurkan beberapa produk cerdas, mulai dari perangkat pendukung internet hingga pengisi daya portable. Sebagai upaya untuk mendekatkan diri dan mengedukasi masyarakat tentang…

SouthCity Penuhi Janji Serah Terima Ruko Tepat Waktu

Rabu, 24 Juli 2019 - 08:00 WIB

SouthCity Penuhi Janji Serah Terima Ruko Tepat Waktu

Pengembang SouthCity Square, PT Setiawan Dwi Tunggal memenuhi janjinya dalam pembangunan rukonya dengan dilaksanakannya serah terima unit ruko SouthCity Square pada hari ini, Selasa (23/7/2019).

Pengunjung mengamati papan elektronik yang memperlihatkan pergerakan IHSG di gedung BEI (Foto Rizki Meirino)

Rabu, 24 Juli 2019 - 07:47 WIB

Hari Ini IHSG Diwarnai Aksi Jual

Jakarta -Pergerakan IHSG secara teknikal mengkonfirmasi pola dark cloud cover dengan melemah menguji support moving Average 20 hari dan lower bollinger bands. Indikator Stochastic dan RSI pun…

Rabu, 24 Juli 2019 - 07:38 WIB

Dorong Pelestarian Ekosistem Laut, Pertamina Dukung WASI Pecahkan Rekor Dunia Selam

Pemecahan tiga rekor dunia yaitu penyelaman massal bertarget 3000 penyelam, rantai manusia terpanjang di bawah air dan pembentangan bendera terbesar di bawah air.