Implementasi Industri 4.0 Dongkrak Daya Saing Industri Manufaktur Padat Karya Berorientasi Ekspor

Oleh : Ridwan | Senin, 07 Mei 2018 - 21:15 WIB

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada saat memberikan Keynote Speech dalam acara Dialog Nasional yang diselenggarakan Centre for Strategic and International Studies (CSIS) dan Pacific Economic Cooperation Council (PECC)
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada saat memberikan Keynote Speech dalam acara Dialog Nasional yang diselenggarakan Centre for Strategic and International Studies (CSIS) dan Pacific Economic Cooperation Council (PECC)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Implementasi industri 4.0 diyakini akan mendorong peningkatan pada produktivitas dan daya saing bagi sektor manufaktur nasional yang tergolong padat karya dan berorientasi ekspor. 

Hal ini karena sesuai arah peta jalan Making Indonesia 4.0, salah satu langkah prioritas nasional yang perlu dijalankan adalah memacu kegiatan penelitian dan pengembangan untuk menghasilkan inovasi.

"Oleh karena itu, inovasi harus didukung dengan lembaga riset yang kuat," kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto seusai memberikan Keynote Speech pada acara Dialog Nasional yang diselenggarakan Centre for Strategic and International Studies (CSIS) dan Pacific Economic Cooperation Council (PECC) di Jakarta, Senin (7/5/2018).

Menperin menjelaskan, kunjungan kerjanya ke Jerman pekan lalu, antara lain guna mempelajari tentang penerapan teknologi dan riset yang dihasilkan oleh negara tersebut dalam mendukung revolusi industri generasi keempat. 

"Jerman kan merupakan salah satu negara yang dikenal sebagai sumber teknologi, dan mereka yang awalnya memperkenalkan industri 4.0," tuturnya.

Untuk itu, Kementerian Perindustrian berminat menjalin kerja sama dengan lembaga riset ternama di Jerman, yakni The Fraunhofer Institute for Production Systems and Design Technology IPK. 

"Ada empat poin yang telah disepakati untuk mengembangkan lima sektor industri di Indonesia, yang akan menjadi percontohan dalam implementasi industri 4.0," ungkap Airlangga.

Berdasarkan Making Indonesia 4.0, lima sektor manufaktur yang akan diprioritaskan pengembangannya pada tahap awal, yaitu industri makanan dan minuman, tekstil dan pakaian jadi, otomotif, elektronik, serta kimia. 
Sektor-sektor ini merupakan industri padat karya berorientasi ekspor. 

"Penerapan industri 4.0 di Jerman, ternyata tidak mengurangi lapangan pekerjaan, justru banyak menyerap tenaga kerja, serta mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi negara," paparnya.

Melalui Making Indonesia 4.0, salah satu aspirasi besar yang ditargetkan adalah menjadikan Indonesia masuk dalam jajaran 10 besar negara yang memiliki ekonomi terkuat di dunia pada tahun 2030, dengan mengembalikan kontribusi net export industri ke angka 10 persen dan peningkatan produktivitas tenaga kerja hingga dua kali lipat dibandingkan biaya tenaga kerja.

Kemenperin mencatat, dilihat dari kontribusinya terhadap total ekspor sepanjang tahun 2017, ekspor produk industri pengolahan merupakan yang terbesar mencapai 74,10 persen. 

Selain itu, sektor industri mampu menyerap tenaga kerja sebayak 1,5 juta orang sehingga total tenaga kerja di sektor industri hingga saat ini mencapai 17 juta orang atau 14,05 persen dari jumlah angkatan kerja di Indonesia. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Panglima TNI Hadi Tjahjanto

Rabu, 22 September 2021 - 06:00 WIB

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjnato Tunjuk Mayjen TNI Sapriadi Jabat Aster

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P. memimpin upacara Serah Terima Jabatan (Sertijab) Komandan Komando Pembina Doktrin, Pendidikan dan Latihan TNI (Dankodiklat TNI), Asisten Teritorial…

KASAL Laksamana TNI Yudo Margono

Rabu, 22 September 2021 - 05:30 WIB

KASAL Laksamana TNI Yudo Margono Tegaskan Calon Komandan Harus Berani Ambil Resiko

Dikatakan Kasal bahwa keberanian memang tidak muncul dengan sendirinya tetapi harus banyak dilatih, termasuk keberanian untuk dekat dengan media sehingga peran TNI AL dalam memberikan bantuan…

Prajurit Batalyon Kesehatan 1 Marinir Laksanakan Menembak Senapan SS1

Rabu, 22 September 2021 - 05:15 WIB

Prajurit Batalyon Kesehatan 1 Marinir Laksanakan Menembak Senapan SS1

Dalam upaya meningkatkan kemampuan prajuritnya, Batalyon Kesehatan 1 Marinir (Yonkesh 1 Mar) melaksanakan kegiatan menembak Senapan Serbu 1 (SS1) di lapangan tembak Jusman Puger, Kesatrian Marinir…

Pangkostrad Letjen TNI Dudung Abdurachman

Rabu, 22 September 2021 - 05:00 WIB

Pangkostrad Letjen TNI Dudung Abdurachman Terima Kunjungan Panglima Divisi 1 AD Australia

Panglima Kostrad (Pangkostrad), Letjen TNI Dudung Abdurachman, S.E., M.M., menerima kunjungan kehormatan Panglima Divisi 1 Angkatan Darat Australia Major General Justin (Jake) Ellwood, bertempat…

Wakasad Letjen TNI Bakti Agus Fadjari Terima Kunjungan Panglima Divisi I AD Australia

Rabu, 22 September 2021 - 04:30 WIB

Wakasad Letjen TNI Bakti Agus Fadjari Terima Kunjungan Panglima Divisi I AD Australia

Panglima Divisi I AD Australia Major General Justin Ellwood, DSC, AM, beserta delegasi melakukan kunjungan kehormatan ke Mabesad di Jakarta Pusat, yang disambut langsung oleh Wakil Kepala Staf…