SCI Beri Enam Rekomendasi Tingkatkan Peran Swasta Dalam Pembangunan Infrastruktur Transportasi dan Logistik

Oleh : Ridwan | Minggu, 04 Februari 2018 - 16:05 WIB

Ilustrasi Pembangunan Infrastruktur (Ist)
Ilustrasi Pembangunan Infrastruktur (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Pemerintah menghadapi keterbatasan pendanaan dalam pembangunan infrastruktur, sehingga dibutuhkan peran swasta. Berdasarkan catatan Supply Chain Indonesia (SCI) dari data Kementerian PPN/Bappenas, total nilai investasi yang dibutuhkan dalam pembangunan infrastruktur tahun 2015-2019 sebesar Rp4.796,2 triliun.

Dari jumlah itu, pendanaan dari APBN dan APBD sebesar Rp1.978,6 triliun (41,3%) dan BUMN sebesar Rp1.066,2 triliun (22,2%), sehingga dibutuhkan pendanaan dari swasta sebesar Rp1.751,5 triliun (36,5%).

Untuk pembangunan infrastruktur transportasi (non-road), data Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menunjukkan bahwa kebutuhan pembiayaannya tahun 2015-2019 sebesar Rp1.283 triliun.

"Dari jumlah itu, kemampuan pendanaan APBN sebesar Rp491 triliun sehingga terdapat kekurangan yang diharapkan dipenuhi dari swasta dan BUMN sebesar 791 triliun," ujar Chairman Supply Chain Indonesia (SCI) Setijadi melalui keterangan tertulisnya di Jakarta, Minggu (4/1/2018)

SCI juga mencatat sejumlah upaya Kemenhub untuk melibatkan peran swasta dalam pembangunan infrastruktur. Kemenhub mengembangkan skema Kerja Sama Penyediaan Infrastruktur (KSPI) yang berjangka waktu 50 tahun dan dapat diperpanjang.

Ia menambahkan, untuk pembangunan 10 bandara dan 20 pelabuhan, misalnya, Kemenhub menawarkan kepada swasta dan BUMN. Selain itu, pada Asia Europe Meeting-Transport Minister Meeting (ASEM-TMM) ke-4 di Bali pada 26-28 September 2017, Kemenhub menawarkan 12 proyek transportasi strategis nasional dengan total investasi sekitar Rp40 triliun.

"Kemenhub juga melibatkan swasta dalam pengoperasian infrastruktur dan fasilitas transportasi. Misalnya, dalam pengoperasian Program Tol Laut, jembatan timbang, dan kapal ternak," katanya.

Menurut Setijadi, keterlibatan swasta dalam pembangunan infrastruktur masih rendah karena terkendala beberapa permasalahan. Di samping nilai investasi yang sangat besar, jangka waktu pengembalian investasi sangat lama dan tingkat profitabilitas relatif rendah dalam bisnis pembangunan infrastruktur.

Oleh karena itu, SCI merekomendasikan enam hal untuk meningkatkan peran swasta dalam pembangunan infratruktur, terutama infrastruktur transportasi dan logistik.

Pertama, peningkatan kepastian perencanaan pembangunan infrastruktur dari pemerintah dan regulasi terkait, termasuk integrasi perencanaan pembangunan antar infrastruktur.

"Integrasi ini, misalnya, antara pembangunan pelabuhan dan jalan aksesnya," ungkap Setijadi.

Selanjutnya, Kedua, integrasi antara rencana pembangunan infrastruktur oleh pemerintah pusat dengan rencana pembangunan daerah setempat. Ketiga, peningkatan koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah, termasuk masalah regulasi dan birokrasi perizinan.

Keempat, pemberian insentif fiskal, mencakup PPN, PPH, dan bea masuk serta kepabeanan lainnya. Kelima, dukungan Pemda dalam penyesuaian Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) serta penyediaan dan pembebasan lahan yang menjadi salah satu masalah utama dan memakan waktu lama di awal pembangunan infrastruktur.

Keenam, peningkatan dukungan perbankan dalam penyediaan skema pendanaan yang lebih baik, termasuk dalam penentuan suku bunga. "Tingkat suku bunga perbankan nasional yang tinggi mengakibatkan swasta nasional kalah bersaing dari perusahaan asing yang menggunakan pendanaan dari bank negara setempat yang memberikan suku bunga rendah," tutup Setijadi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Foto ATM Bank Banten di Lebak

Senin, 25 Oktober 2021 - 10:25 WIB

Dukung Bulan Inklusi Keuangan, Bank Banten Hadirkan ATM Bagi Warga Baduy

PT Bank Pembangunan Daerah Banten Tbk (Bank Banten / BEKS) mendukung penuh penyelenggaraan Bulan Inklusi Keuangan (BIK) 2021 sepanjang Oktober ini dengan menghadirkan ATM bagi masyarakat Baduy…

Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto

Senin, 25 Oktober 2021 - 10:12 WIB

AH For President Menggema! Ketum Airlangga: Tujuan Akhir Partai Golkar adalah Menciptakan Rakyat yang Sehat, Maju, dan Sejahtera

Menko Perekonomian sekaligus Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengunggah sejumlah momen puncak HUT Partai Golkar ke-57 yang diadakan di plataran Kantor DPP Partai Golkar. Dalam momen…

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto

Senin, 25 Oktober 2021 - 09:37 WIB

Menko Airlangga Beberkan Hasil Kerja Keras Pemerintah yang Bikin Dunia Kagum! Covid-19 Turun Cepat, Ekonomi Rebound

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto mengemukakan bahwa kerja keras Pemerintah dengan partisipasi masyarakat di masa pandemi Covid-19 telah membuahkan hasil yang baik.  Hal ini menurutnya…

Outlet Baru The Face Shop

Senin, 25 Oktober 2021 - 09:14 WIB

Ekspansi Lagi, Merk Kosmetik Asal Korea Ini Tambah 5 Outlet Baru di 5 Kota di Indonesia

The Face Shop Indonesia, merek kosmetik asal Korea Selatan membuka sebanyak 5 outlet terbaru di 5 kota besar di Indonesia. Pembukaan outlet ini memperkuat jaringan footprint The Face Shop di…

Menteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo (Ist)

Senin, 25 Oktober 2021 - 09:05 WIB

Menpan RB Terbitkan Surat Edaran, Berikut Aturan Baru WFH dan WFO Bagi ASN

Jakarta – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo kembali mengeluarkan surat edaran yang mengatur penyesuaian sistem kerja Aparatur Sipil Negara…