Pemprov Sumsel Segera Bangun Belt Conveyor Batu Bara

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 07 Januari 2017 - 02:35 WIB

Ilustrasi Tambang Batu Bara PT Bukit Asam Tbk
Ilustrasi Tambang Batu Bara PT Bukit Asam Tbk

INDUSTRY.co.id - Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan segera membangun belt conveyor sepanjang 213 kilometer dari Kabupaten Lahat menuju Pelabuhan Tanjung Api Api, Kabupaten Banyuasin untuk memudahkan pengangkutan batu bara.

Kepala Bidang Pertambangan Umum Dinas Pertambangan dan Energi Sumatera Selatan Aries Syafrizal, di Palembang, Jumat (6/1) mengatakan pembangunan belt conveyor itu untuk mengatasi permasalahan angkutan terjadi dari tahun ke tahun dalam penyaluran batu bara.

"Saat ini pemerintah tengah membahas rincian pembangunan belt conveyor dengan pihak investor, yakni PT Tanah Laut Tbk," kata Aries seperti dikutip Antara.

Belt conveyor adalah fasilitas yang digunakan untuk mengangkut material dengan kapasitas besar. Peralatan tersebut terdiri dari sabuk yang tahan terhadap pengangkutan benda padat termasuk batu bara.

Menurutnya, pemerintah telah merancang skema pengiriman yang akan dilakukan dengan menempatkan batu bara pada beberapa stasiun masuk (entry stations) yang berlokasi antara Tanjung Enim dan Lahat.

Selanjutnya batu bara disalurkan ke stasiun keluar (exit station) yang berada di kawasan Tanjung Api Api.

Batu bara itu dari stasiun keluar akan diangkut dengan kapal tongkang menuju sekitar empat mil ke sebuah terminal trans shipment permanen.

"Pilihan kawasan Tanjung Api Api menjadi muara penampungan batu bara karena nantinya menjadi kawasan industri untuk pengelolaan sejumlah komoditas unggulan di Sumsel, seperti batu bara, karet, dan kelapa sawit," lanjut Aries.

Hasil dari pengelolaan tersebut akan diekspor langsung ke beberapa negara, dan khusus untuk batu bara Sumsel biasanya akan dikirim ke beberapa daerah di Indonesia termasuk diekspor ke sejumlah negara, seperti Vietnam, Malaysia, Jepang, Thailand, dan Kamboja.

"Saat ini pemerintah masih berunding dengan pihak investor dan juga perusahaan batu bara di Sumsel terkait rencana pembangunan proyek itu," ujar Aries

Pemeritah berharap nota kesepahaman dapat segera dibuat, sehingga proses pembangunan dapat dilakukan pada 2017.

Produksi batu bara di Sumsel hanya berkisar 25 juta ton sampai 30 juta ton per tahun dari potensi mencapai 22,5 miliar ton, karena terkendala persoalan ketersediaan transportasi.

Dengan pembangunan infrastruktur seperti jalan khusus angkutan batu bara, pembangunan jalur ganda kereta api dan sarana pengangkutan lain sampai tahun 2020, diharapkan Sumsel dapat memproduksi sekitar 50 juta ton batu bara per tahun, kata dia pula. (Hrb)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sony Heru Priyanto, Peneliti President University

Minggu, 05 April 2020 - 12:25 WIB

Meningkatkan Kegiatan CSR di Masa Wabah Covid-19

CSR adalah bagian tak terpisahkan dari perusahaan apakah perusahaan itu untung atau tidak. Ketika perusahaan berdiri, wajib hukumnya untuk menyelenggarakan CSR sebagai bentuk tanggung jawabnya.…

Ilustrasi kredit perbankan

Minggu, 05 April 2020 - 12:18 WIB

Kena Corona Kredit ke Hotel dan Restoran Melambat

Adanya wabah Corona memukul semua sektor bisnis tanpa terkecuali sektor pariwisata. Perdagangan Hotel, restoran (PHR) turut merasakan dampaknya. Penyaluran kredit ke sektor ini juga melambat.

Ilustrasi Perbankan Syariah (Republika.co.id)

Minggu, 05 April 2020 - 12:05 WIB

Catat, Ini 11 Bidang Usaha yang Diizinkan Tetap Beroperasi Selama PSBB

Pemerintah melalui Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto telah mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) Nomor 9 Tahun 2020 tentang Pedoman Pembatasan Sosial Berskala Besar dalam…

Alodokter

Minggu, 05 April 2020 - 11:46 WIB

Alodokter Pilih TikTok untuk Sajikan Informasi yang Kredibel

Di tengah pandemi global virus corona (COVID-19), TikTok, platform video singkat terkemuka di dunia, menggandeng beberapa mitra dan kreator untuk membantu mengedukasi berbagai hal mengenai COVID-19,…

Bantuan Pelindo 1

Minggu, 05 April 2020 - 11:35 WIB

Pelindo 1 Bantu Puskesmas Labuhan, Al Washliyah & Posko Jurnalis Medan Utara

PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) atau Pelindo 1 terus melakukan berbagai upaya untuk mencegah penyebaran Virus Corona (Covid-19) terutama di sekitar wilayah kerjanya.