Menteri ESDM Ungkap Kebutuhan Tenaga Listrik untuk Smelter Sangat Besar

Oleh : Kormen Barus | Jumat, 05 Juli 2024 - 10:58 WIB

Smelter Indonesia (Dimas Ardian/Bloomberg/Getty Images)
Smelter Indonesia (Dimas Ardian/Bloomberg/Getty Images)

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan bahwa pembangunan fasilitas pemurnian mineral (smelter) memiliki tantangan, khususnya dalam penyediaan tenaga listriknya.

Ia menguraikan bahwa tenaga listrik yang dibutuhkan untuk smelter sangat besar, dan mayoritas masih dihasilkan oleh pembangkit listrik berbahan dasar batubara yang menghasilkan emisi gas buang cukup besar.

"Di Sulawesi sendiri, smelter yang ada disini, mengkonsumsi kurang lebih 20 GW, dan itu didominasi dari batubara, jadi kalau dihitung emisi karbonnya ini sekian juta ton, nah ini tentu saja akan menjadi satu tantangan ya buat industri-industri smelter yang ada di sini," ungkapnya pada Selasa (2/7).

Arifin melanjutkan bahwa hal tersebut menjadi tantangan bagi industri smelter, karena sekarang dunia menuntut produk-produk yang merupakan hasil dari pemanfaatan energi bersih. "Negara Eropa sudah berpacu untuk mendorong pemakaian energi bersih dan sudah mulai menerapkan mekanisme yang disebut 'Cross Border Carbon Mechanism', nanti disitu ada masalah perpajakan emisi gas CO2 ke depan," imbuhnya.

Melalui penerapan Cross Border Carbon Mechanism, tambah Arifin, nantinya akan ada pengenaan pajak karbon, sehingga produk industri dalam negeri akan terbebani dengan pajak karbon tersebut serta akan menjadi mahal dan tidak kompetitif.

Saat ini, pemerintah sedang Menyusun rencana untuk bisa menyediakan tenaga listrik dengan energi yang memiliki emisi karbon yang rendah, karena Indonesia memiliki sumber daya alam yang sangat besar, seperti prospek sumber gas di Blok Masela yang akan produksi pada tahun 2030 dengan proyeksi sebanyak 10,5 juta ton LNG per tahun. Kemudian di Selat Makassar ada lapangan miliki ENI yang akan produksi di tahun 2027-2028, serta satu blok di Sumatera Bagian Utara, yakni Blok Andaman.

Potensi besar lain, jelas Arifin, adalah energi matahari di Indonesia, kemudian potensi angin, namun karena terbatas industri pendukungnya, maka potensi-potensi besar tersebut belum mampu dimanfaatkan secara optimal. Potensi lain yang belum dimaksimalkan adalah potensi hidro yang berlokasi di Kalimantan Utara dan Papua.

Dengan memanfaatkan potensi-potensi tersebut, maka produk-produk yang dihasilkan berasal dari energi yang rendah emisi sehingga harganya bisa kompetitif. "Tentu saja itu bisa menjadi peluang besar yang bisa ditangkap oleh industri, bagaimana kita itu bisa menyiapkan produk-produk yang didukung oleh energi bersih untuk bisa bersaing secara global. Produk kita pun juga tidak tergantung kepada satu pasar yang belum menerapkan Cross Border Carbon Mechanism, karena produknya sudah standar internasional dan kompetitif," pungkasnya. (Kementerian ESDM)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Jackson Suwargo memberi sambutan di ajang Jackson Kids Star 2024 yang digelar di Senayan Park Jakarta (20/7/2024)

Sabtu, 20 Juli 2024 - 23:52 WIB

Jackson Kids Star 2024 Lakukan Pencarian Ambassador Cilik di Senayan Park

Jackson Kids Star 2024 adalah ajang tahunan yang digelar untuk mencari brand ambassador Jakcson Kids.

Hakim Mahkamah Konstitusi Arsul Sani, salah satu pendiri Perkumpulan Ahli Dewan Sengketa Konstruksi (PADSK) memberikan sambutan penutup International Conference bertajuk "Synchronizing the application of FIDIC Contracts with specific related project country's regulation to avoid disputes", di Jakarta

Sabtu, 20 Juli 2024 - 22:47 WIB

Hakim MA Berharap Penyelesaian Sengketa Konstruksi Bisa Lebih Baik

Hakim Mahkamah Konstitusi Arsul Sani sebagai salah satu pendiri Perkumpulan Ahli Dewan Sengketa Konstruksi (PADSK) mengingatkan agar PADSK selaku stakeholder APS dapat menyampaikan usulan perbaikan…

Peragaan Busana Muslim dan Audisi Model MUFFEST+ di Stasiun MRT Bundaran HI Jakarta.

Sabtu, 20 Juli 2024 - 22:13 WIB

MUFFEST+ Gelar Peragaan Busana dan Audisi Model di Stasiun MRT Bundaran HI

MUFFEST+ ditargetkan menjadi jendela dunia yang memperlihatkan perkembangan industri fesyen muslim Indonesia yang siap merambah pasar global dari segi kualitas, kuantitas, inovasi bisnis, teknologi,…

Ustadz Bachtiar Nasir bersama jajarannya menyatakan persiapan konvoi Bela Palestina

Sabtu, 20 Juli 2024 - 20:42 WIB

Bela Palestina Segera Digelar dengan Konvoi Kendaraan

Membela Palestina sangat banyak ragamnya. Untuk membuktikan kepedulian Indonesia, para Ustadz mengajak masyarakat membela Palestina. Ajakan berupa Konvoi menggunakan kendaraan.

Feng shui (foto ilustrasi)

Sabtu, 20 Juli 2024 - 17:37 WIB

Tips Memaksimalkan Feng Shui Rumah Agar Bawa Keberuntungan

Home Feng Shui merupakan teknik menganalisa rumah. Terlebih di dalam rumah terdapat aliran energi. Aliran ini bisa memancarkan energi positif maupun negatif. Hal itu tergantung dari arah letak…