President University Hadirkan Program Helping Leaders, Bantu Calon Mahasiswa 'Tidak Mampu'

Oleh : Ridwan | Rabu, 12 Juni 2024 - 10:55 WIB

President University Kota Jababeka
President University Kota Jababeka

INDUSTRY.co.id - Cikarang - Keberhasilan Indonesia untuk mewujudkan Indonesia Emas pada tahun 2045 sangat tergantung pada kualitas sumber daya manusianya (SDM). Untuk mencetak SDM berkualitas yang mampu mendukung terwujudnya cita-cita Indonesia Emas 2045, pada pertengahan Mei 2024, President University (Presuniv) meluncurkan program Helping Leaders. 

Rektor Presuniv Handa S. Abidin mengungkapkan bahwa program Helping Leaders ini ditujukan bagi lulusan SMA yang memiliki keinginan kuat untuk melanjutkan pendidikannya ke perguruan tinggi, tetapi menghadapi kesulitan pembiayaan. 

“Jadi bagi mereka yang ingin melanjutkan kuliahnya di Presuniv, hanya terkendala masalah dana, silakan ikut program Helping Leaders," kata Handa.

Menurutnya, program ini sejalan dengan visi pendiri Presuniv yang juga Chairman Grup Jababeka, SD Darmono, yang ingin agar anak-anak muda dari seluruh Indonesia bisa melanjutkan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi. 

“Presuniv harus membantu anak-anak muda dari berbagai daerah agar bisa kuliah. “Pak Darmono juga berharap agar setelah lulus kuliah dan memiliki pengalaman kerja atau berbisnis, anak-muda tersebut bisa ikut membangun daerahnya. Dengan cara seperti itu, Presuniv ikut berkontribusi dalam membangun daerah-daerah di seluruh Indonesia," terangnya.

Lebih detail, Handa mengungkapkan, program Helping Leadees nantinya mempersilahkan calon mahasiswa dari mana pun untuk mendaftar menjadi mahasiswa dan mengikuti perkuliahan di Presuniv. 

"Selama masa perkuliahan, mereka tidak perlu membayar biaya kuliah atau tuition fee," tegasnya.

Meski demikian, Handa menegaskan bahwa biaya kuliah yang ditanggung adalah selama masa kuliahnya normal. Jika sampai melebihi batas waktu perkuliahan normal, penerima program Helping Leaders harus menanggung sendiri biaya kuliahnya. 

“Penetapan batas waktu ini untuk mendorong calon-calon mahasiswa agar memiliki komitmen yang kuat untuk menyelesaikan kuliahnya tepat waktu,” ucap dia. 

Selain membebaskan biaya kuliah, lanjut Handa, selama tahun pertama, mereka juga dibebaskan dari kewajiban untuk membayar biaya asrama. Sebagai informasi, Presuniv mewajibkan mahasiswa tahun pertama untuk tinggal di asrama. 

“Mahasiswa Presuniv datang dari berbagai provinsi di seluruh Indonesia. Bahkan, sebagian di antaranya dari luar negeri. Mereka sengaja kami tempatkan dalam satu asrama untuk berinteraksi satu lain," tutur Handa.

Lewat interaksi tersebut, papar Handa, seluruh mahasiswa akan beradaptasi untuk saling mengenal budaya, tradisi dan kebiasaan seluruh mahasiswa. Baik yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia, maupun yang dari luar negeri. 

“Dengan cara seperti itu, sejak dini mahasiswa Presuniv diajak untuk mengembangkan sikap toleran, mau saling memahami, dan terbuka terhadap perbedaan budaya, kebiasaan dan tradisi,” ungkap Handa. 

Lebih lanjut Handa menjelaskan bahwa program Helping Leaders ini berlaku untuk tiga program studi (Prodi), yakni Prodi Agribisnis dan Prodi Aktuaria, keduanya bernaung di bawah Fakultas Bisnis, dan Prodi Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD) yang berada di bawah Fakultas Humaniora. 

Dengan ikut program Helping Leaders, tegas Handa, mahasiswa yang telah lulus seleksi bisa langsung kuliah. 

"Uang kuliahnya nanti dicicil enam bulan setelah mahasiswa yang bersangkutan dinyatakan lulus. Cicilannya pun tanpa dikenakan suku bunga, bunga alias 0%," ungkapnya.

Untuk bisa mengikuti progam Helping Leaders, Direktur Admisi Presuniv, Wijaya Kurnia menjelaskan beberapa persyaratan lainnya, diantaranya, calon mahasiswa mesti menjelaskan kondisi perekonomian keluarganya yang dilengkapi dengan surat keterangan dari pihak desa atau kelurahan. 

“Setelah dinyatakan diterima, nanti calon mahasiswa tersebut akan membuat perjanjian dengan Presuniv. Di antaranya, soal kapan mereka harus mulai mencicil dan durasinya,” katanya.

Wijaya juga menegaskan bahwa yang ditanggung dalam program Helping Leaders adalah biaya kuliah dan biaya asrama untuk tahun pertama. 

“Biaya-biaya lainnya, seperti makan-minum, laundry, tempat tinggal untuk tahun kedua, pembelian buku, dan biaya-biaya lainnya ditanggung oleh calon mahasiswa,” urai Wijaya. 

Untuk durasi cicilan, Wijaya menjelaskan, waktu yang paling singkat adalah 65 kali cicilan, dan yang paling lama 117 kali.

"Itu artinya kurang lebih selama lima hingga sembilan tahun setelah mahasiswa tersebut dinyatakan lulus atau mengikuti yudisium. Kesepakatan soal ini akan dituangkan dalam perjanjian antara calon mahasiswa dengan Presuniv,” tutup Wijaya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

(ki-ka) Dida Gardera Deputi II Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kementerian Perekonomian, Nasrullah Dirjen PKH Kementerian Pertanian, Budi Sulistyo Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Kementerian Kelautan dan Perikanan, Arya Seta Managing Director PT Napindo Media Ashatama secara resmi membuka penyelenggaraan pameran dan forum internasional Indo Livestock dan Indo Feed ke-17, Indo Fisheries ke-14, Indo Dairy ke-15, Indo Agrotech ke-3, dan Indo Vet ke-4 di JCC Senayan

Rabu, 17 Juli 2024 - 19:07 WIB

Indo Livestock dan Indo Fisheries 2024 Expo dan Forum Resmi Dibuka

PT Napindo Media Ashatama (Napindo) dengan bangga mengumumkan penyelenggaraan pameran dan forum internasional Indo Livestock dan Indo Feed ke-17, Indo Fisheries ke-14, Indo Dairy ke-15, Indo…

CEO NeutraDC, Andreuw Th.A.F (kedua dari kiri) saat menjadi panelis dalam perhelatan forum internasional, Batam Interconnect World 2024 yang digelar di Marriot Batam Harbour Bay

Rabu, 17 Juli 2024 - 18:54 WIB

NeutraDC Ungkap Potensi Ekonomi Digital Batam di Forum Internasional SIJORI

Sebagai wujud komitmen perusahaan dalam pembangunan berkelanjutan, NeutraDC sebagai anak usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) serta NeutraDC-Nxera Batam turut berpartisipasi aktif…

Direktur Group Business Development Telkom Indonesia, Honesti Basyir (ketiga dari kiri) dan Direktur Utama Finnet, Rakhmad Tunggal Afifuddin (ketiga dari kanan, topi hitam) saat melakukan pelepasan tukik di pantai Nusa Dua, Bali beberapa waktu lalu

Rabu, 17 Juli 2024 - 18:47 WIB

Finnet Perkuat Komitmen ESG Lewat Pelepasan Tukik di Pantai Nusa Dua Bali

Sebagai langkah konkret memperkuat komitmen terhadap praktik Environmental, Social, and Governance (ESG), Group Business Development (GBD) Telkom Indonesia bersama anak perusahan, Finnet, melepas…

LLumar

Rabu, 17 Juli 2024 - 17:48 WIB

Sponsori GIIAS 2024, JKIND Kenalkan Produk Unggulan Terbaru Bagi Pencinta Otomotif Tanah Air

PT Jaya Kreasi Indonesia (JKIND), penyedia kaca film dan paint protection film (PPF) terkemuka yang berpengalaman lebih dari 40 tahun dan memiliki lebih dari 100 jaringan authorized dealer di…

Sennheiser Group

Rabu, 17 Juli 2024 - 17:45 WIB

Sennheiser Group Kembali Melihat Tahun Fiskal 2023 Yang Sukses

Sennheiser Group menghasilkan pendapatan sebesar 527,2 juta euro dengan solusi audio profesionalnya pada tahun fiskal 2023. Pendapatan ini melampaui hasil tahun sebelumnya dengan pertumbuhan…