Top! Laris Diserap Industri TPT, Kemenperin Pasok 309 Tenaga Kerja Kompeten

Oleh : Candra Mata | Minggu, 26 November 2023 - 19:59 WIB

Industri TPT Nasional
Industri TPT Nasional

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Kementerian Perindustrian menyadari pentingnya peran sumber daya manusia (SDM) dalam mewujudkan industri yang tangguh dan berdaya saing global, tak terkecuali pada kelompok industri yang bersifat padat karya. Sebagai contoh, industri tekstil dan produk tekstil (TPT) yang juga termasuk padat karya, membutuhkan tenaga kerja kompeten dalam jumlah besar.

Kemenperin mencatat, hingga saat ini jumlah tenaga kerja sektor industri TPT mencapai 3,9 juta orang atau hampir 20% dari total tenaga kerja di sektor industri manufaktur nasional. Artinya, produktivitas dan keterampilan dari tenaga kerjanya akan mempengaruhi kinerja industri TPT.

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kementerian Perindustrian, Masrokhan menyampaikan bahwa pembangunan SDM industri kompeten menjadi salah satu program prioritas Kemenperin, yang dilaksanakan melalui pendidikan dan pelatihan vokasi.

”Salah satunya melalui peran Politeknik STTT Bandung, pendidikan tinggi vokasi di bidang tekstil dan produk tekstil, yang mampu menghasilkan lulusan jenjang Sarjana Terapan dan Magister Terapan,” ujar Masrokhan pada Wisuda Politeknik STTT Bandung tahun 2023, Sabtu (25/11).

Menurutnya, penyelenggaraan pendidikan vokasi bertujuan sepenuhnya untuk memastikan ketersediaan SDM kompeten yang sesuai dengan kebutuhan industri. ”Oleh sebab itu, link and match antara pendidikan vokasi dengan dunia usaha industri menjadi suatu keharusan, mulai dari perencanaan pembelajaran hingga penempatan kerja lulusan,” jelasnya.

Pada tahun 2023, Politeknik STTT Bandung melahirkan 309 lulusan terdiri dari Program Studi Magister Terapan RTA sebanyak 7 orang, Program Studi Teknik Tekstil sebanyak 91 orang, Program Studi Kimia Tekstil sebanyak 86 orang, Program Studi Produksi Garmen sebanyak 56 orang, Program Studi Produksi Garmen Konsentrasi Fashion Design sebanyak 38 orang dan Program Pendidikan 1 tahun Kerjasama Industri sebanyak 30 orang.

Politeknik STTT Bandung sebagai politeknik dengan spesialisasi di bidang tekstil memiliki potensi utama mengasilkan SDM industri bidang tekstil dalam jenjang sarjana terapan dan magister terapan. Di samping itu, kebutuhan akan SDM Industri di bidang tekstil dan garmen, belum sepenuhnya dapat terpenuhi oleh lulusan dari Politeknik STTT Bandung.

”Hal ini karena jumlah lulusan Politeknik STTT yang terbatas , sesuai dengan kapasitas mahasiswa setiap tahun nya, padahal kebutuhan lulusan sebesar 500 orang,” kata Kepala Pusat Pengembangan Pendidikan Vokasi Industri (PPPVI), Emmy Suryandari

Emmy optimistis, para lulusan Politeknik STTT Bandung umumnya mampu mengisi jabatan penting di industri tekstil sebagai supervisor di industri tekstil. ”Ke depan, kami mengharapkan Politeknik STTT Bandung dapat meningkatkan kapasitas siswa sehingga dapat memenuhi kebutuhan industri,” imbuhnya.

Adapun jumlah lulusan tepat waktu Politeknik STTT Bandung rata-rata untuk semua strata adalah 91,78% dengan implementasi sistem pendidikan dual system pada Program Sarjana terapan dan Program Pendidikan 1 tahun Kerjasama Industri, serta 100% lulusan dengan waktu tunggu lulusan kurang dari 7 bulan, yang artinya target dari TAPKIN 2022 untuk penyerapan lulusan tercapai.

”Dengan semangat yang tinggi, pada tahun ini, sebanyak 137 lulusan atau sebanyak 44,50% lulusan mendapakan predikat dengan pujian yang terdiri dari 2 lulusan dari prodi Magister Terapan RTA, 48 lulusan dari Prodi Teknik Tekstil, 42 lulusan dari Prodi Kimia Tekstil, 21 lulusan dari Prodi Produksi Garmen, dan 24 lulusan dari Prodi Produksi Garmen Konsentrasi Fashion Design,” ucap Direktur Politeknik STTT Bandung, Tina Martina.

Politeknik STTT Bandung telah banyak menjalin kerja sama dengan industri melalui keterserapan lulusannya, dan pada acara Wisuda Politeknik STTT Bandung Tahun 2023 diberikan pula penghargaan kepada mitra industri sebagai apresiasi atas kerja sama yang telah terjalin.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Arfindi Batubara (Marketing Director LIXIL Water Technology Indonesia) dan Hasan Alatas (Head of HOIRe by Lifetime Design)

Sabtu, 13 Juli 2024 - 23:33 WIB

American Standard Warnai Instalasi Rumah Dalam Mall Arief Muhammad

Koleksi terbaru American Standard itu tampil di kids bathroom dalam instalasi rumah-dalam-mall The House Within hasil kolaborasi Lifetime Design dengan Arief Muhammad.

Karyawan SBI Pabrik Cilacap saat menyiapkan semen kantong yang siap kirim di emplasemen kereta api Karangtalun, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah.

Sabtu, 13 Juli 2024 - 20:35 WIB

Dinilai Memiliki Kinerja Menjanjikan, SIG Masuk Daftar Konstituen Indeks PEFINDO i-Grade

Jakarta– Saham PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SIG) ditetapkan sebagai konstituen PEFINDO Investment Grade Index (Indeks PEFINDO i-Grade) periode Juli - Desember 2024 oleh PT Pemeringkat…

Fidi Sjamsoedin, Director Marketing & Innovation Sababay WInery

Sabtu, 13 Juli 2024 - 20:13 WIB

Sababay Winery Luncurkan SANGRIA Dengan Perpaduan Rasa Unik Dari Buah Dan Rempah Indonesia

Pelopor dalam industri wine Indonesia, Sababay Winery meluncurkan Sababay SANGRIA! Kaya akan rempah-rempah dan buah-buahan asli Indonesia, Sababay SANGRIA hadir dengan rasa yang unik.

Progres Pemulihan PDNS 2, 86 Layanan Telah Aktif

Sabtu, 13 Juli 2024 - 20:12 WIB

Menko Hadi Sampaikan Kabar! Progres Pemulihan Pusat Data Nasional Sementara 2, 86 Layanan Telah Aktif

Jakarta-Pemulihan layanan pada Pusat Data Nasional Sementara (PDNS) 2 telah bertambah menjadi 86 layanan, yang berasal dari 16 tenant.

PJI Company of The Year Competition

Sabtu, 13 Juli 2024 - 15:17 WIB

PJI, Zurich, Starbucks, dan AIG Bersinergi Bawa Pelajar Indonesia ke Kompetisi Wirausaha Tingkat Global

Untuk merayakan puncak program edukasi kewirausahaan Student Company, Prestasi Junior Indonesia (PJI) dengan dukungan Zurich Indonesia, Z Zurich Foundation, The Starbucks Foundation, Starbucks…