Jababeka - PresUniv & TUM Asia Teken MoU Kembangkan KEK Pendidikan & Teknologi di Jababeka Cikarang

Oleh : Ridwan | Jumat, 13 Oktober 2023 - 19:52 WIB

Penandatanganan MoU antara PT Jababeka & Co., dengan President University dan TUM Asia
Penandatanganan MoU antara PT Jababeka & Co., dengan President University dan TUM Asia

INDUSTRY.co.id - Cikarang - PT Jababeka & Co., President University dan Technical University of Munich Asia (TUM Asia) menandatangani Perjanjian Kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pendidikan dan Teknologi di Jababeka Cikarang.

MoU tersebut ditandatangani ketiga belah pihak pada Selasa 10 Oktober 2023 di Fabrication Laboratory (Fablab), President University Convention Center (PUCC).

Dalam penandatangan MoU tersebut, Jababeka & Co. diwakili oleh Sutedja S. Darmono dan Tjahjadi Rahardja selalu direktur perseroan, President University diwakili oleh Prof. Dr. Chairy selaku Rektor, dan pihak TUM Asia oleh Dr. Markus Waechter selaku Managing Director. 

Turut menyaksikan penandatanganan tersebut, Thomas Graf, Deputy Head of Mission Kedutaan Besar Jerman di Jakarta, Pejabat Bupati Bekasi Dr. H. Dani Ramdan, Chairman Grup Jababeka yang juga founder President University DR. SD Darmono, dan sejumlah tamu undangan.

Pejabat Bupati Bekasi, Dani Ramdan dalam sambutannya mengatakan, upaya yang dilakukan Jababeka, TUM Asia dan President University ini merupakan terobosan dalam pengembangan KEK Pendidikan dan Teknologi di Jababeka. 

"Kehadiran TUM, yang merupakan universitas terkemuka di dunia, diharapkan bisa menjadi
pendorong untuk berbagai pihak dalam mewujudkan KEK tersebut," katanya.

Dirinya mengungkapkan bahwa Cikarang merupakan pusat industri. Jadi, menurutnya, kehadiran KEK Pendidikan dan Teknologi akan ikut meningkatkan kinerja perusahaan-perusahaan yang ada di kawasan industri. 

“Saya mendorong Dewan Nasional KEK agar segera mengeluarkan Surat Keputusan KEK
Pendidikan dan Teknologi di Jababeka, Cikarang," terang Dani.

Ada tiga ruang lingkup kerja sama dalam MoU ini. Pertama, peningkatan kualitas SDM melalui pendirian pusat pendidikan dan pelatihan bagi para pekerja dan kalangan profesional di kawasan industri Jababeka dan berbagai kawasan industri lain yang ada di sekitarnya.

Kedua, pendirian pusat penelitian dan pengembangan untuk mendorong terjadinya percepatan inovasi di perusahaan-perusahaan yang ada di berbagai kawasan industri di Kabupaten Bekasi dan sekitarnya.

Ketiga, pengembangan fasilitas yang mendorong terjadinya pertukaran ilmu pengetahuan baik untuk mahasiswa dan dosen maupun para pelaku usaha yang ada di kawasan industri Jababeka dan sekitarnya.

Sutedja S. Darmono mengatakan, penandatanganan MoU ini merupakan salah satu langkah nyata dari upaya kami untuk mewujudkan KEK Pendidikan dan Teknologi di kawasan industri Jababeka, Cikarang.

Sutedja juga menyoroti aspek pengembangan SDM melalui KEK. Sekarang ini, ungkapnya, banyak perusahaan yang mengalami kesulitan dalam mencari tenaga kerja yang kompeten, berdaya saing dan sesuai dengan kebutuhan perusahaan.

“Hadirnya KEK, yang salah satu fokusnya adalah untuk meningkatkan kualitas SDM, diharapkan mampu menjawab tantangan bagi perusahaan yang mengalami kesulitan mencari tenaga kerja yang kompeten,” tegas Sutedja.

Sementara itu Rektor President University Prof. Chairy mencermati banyaknya perusahaan yang
menghadapi tantangan dalam mengantisipasi pesatnya perkembangan teknologi.

“Perusahaan yang gagal mengikuti perkembangan teknologi akan terancam kinerjanya bakal turun, dan gagal bersaing dengan para kompetitornya yang sudah menerapkan teknologi dalam proses bisnisnya,” papar Prof. Chairy.

Disisi lain Prof. Chairy juga melihat masih banyak perusahaan yang belum memiliki fasilitas riset dan pengembangan sendiri.

“Ini tentu menjadi tantangan yang sangat serius bagi banyak perusahaan,” kata dia.

Prof. Chairy mengakui bahwa upaya untuk membangun fasilitas riset dan pengembangan membutuhkan biaya yang tidak sedikit. 

“Banyak perusahaan yang mungkin belum berpikir untuk mengembangkan fasilitas riset dan pengembangan sendiri. Ini baik dari sisi perangkat kerasnya, seperti mesin-mesin dan teknologinya, maupun dari sisi perangkat lunaknya, yakni SDM dan ilmu pengetahuan,” papar
Prof. Chairy. 

Maka, lanjut dia, kehadiran KEK Pendidikan dan Teknologi diharapkan bisa menjadi solusi atas permasalahan yang dihadapi oleh banyak perusahaan yang belum memiliki fasilitas riset dan pengembangan sendiri.

Dalam sambutanya, Managing Director TUM Asia, Markus Waechter mengakui bahwa TUM Asia termasuk TUM di Jerman, senang bisa berkolaborasi dengan Jababeka dan President University dalam mengembangkan KEK Pendidikan dan Teknologi di Jababeka, Cikarang. 

“Saya menilai pengembangan KEK ini merupakan upaya yang luar biasa. Kami di TUM Asia merasa bangga bisa terlibat dalam upaya ini," katanya.

Markus Waechter juga menyoroti bahwa pengembangan sektor pendidikan dan penerapan teknologi digital akan menjadi kunci dalam meningkatkan kualitas SDM. 

“Ini bisa menjadi faktor kunci bagi kalangan industri untuk melakukan transformasi bisnisnya. Dan, dunia pendidikan perlu merespon tantangan yang terjadi di dunia bisnis yang terus berubah dan membutuhkan banyak hal, seperti up-skilling, re-skilling atau new skilling,” kata Markus.

Di sisi lain, ungkap Markus, dunia pendidikan juga perlu terus meningkatkan kompetensi dan kapasitas lulusannya. 

“Link and match masih menjadi isu serius di banyak negara. Pesatnya perkembangan teknologi, termasuk teknologi digital, bahkan berpotensi memperlebar kesenjangan tersebut,” ungkap Markus. 

Itulah tantangan yang saat ini dihadapi oleh dunia pendidikan. “Fenomena ini bukan hanya
terjadi di Indonesia, tetapi juga di banyak negara di dunia,” tegas Markus.

Maka, Markus optimistis, pengembangan KEK Pendidikan dan Teknologi bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi permasalahan tersebut. 

“Itu sebabnya saya sangat senang dengan adanya MoU ini dan berharap segera dapat
ditindaklanjuti dengan berbagai langkah kongkrit lainnya,” kata Markus.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kiri ke kanan: ignasius arrie setiawan, komisaris, melly elita, direktur, tjia tjhin hwa komisaris, kiki sadrach dirut

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:29 WIB

Top! KKES Ekspansi ke Timur Indonesia, Targetkan Pertumbuhan Penjualan di Atas 11% dan Laba di Atas 14% pada 2024

Jakarta– PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk (KKES) distributor dan importir bahan kimia maupun bahan baku untuk pertanian dan industri baru saja melaksanakan RUPST & paparan publik. Dalam kegiatan…

MenKopUKM Teten Masduki

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:13 WIB

Orasi Ilmiah di UMMI, Menteri Teten Tekankan Pentingnya Bangun Industri UMKM Berbasis Keunggulan Domestik

Menteri Koperasi dan UKM (MenkopUKM) Teten Masduki menekankan pentingnya membangun industri UMKM berbasis keunggulan domestik, serta mengolah sumber daya alam hasil perkebunan dan pertanian…

Kika: Warit Jintanawan, Direktur PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (kedua dari kiri). Budyanto Totong, Founder dan Dirut PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (tengah) Andy Totong, Direktur Utama Mitra10 (kedua dari kanan)

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:05 WIB

Perkuat Pasar di Jawa Barat, Mitra10 & Atria Ekspansi ke Sawangan Depok

Depok– Mitra10 memperkuat penetrasi pasar ritel modern bahan bangunan dan pelengkapan rumah, bersama dengan Atria yang menguasai pasar ritel modern furnitur dan matras, membuka flagship store…

Jajaran direksi PT Mora Telematika Indonesia Tbk.

Kamis, 13 Juni 2024 - 16:55 WIB

Absen Tebar Deviden, Moratelindo Bakal Gencar Ekspansi Jaringan Telekomunikasi

PT Mora Telematika Indonesia Tbk (MORA) atau Moratelindo menetapkan untuk menggunakan laba bersih senilai Rp678,17 miliar sebagai laba ditahan. Kemudian, sisanya, laba bersih yang senilai Rp1…

6IXTY8IGHT

Kamis, 13 Juni 2024 - 16:37 WIB

Sepanjang 2023, PT Sinar Eka Selaras, Tbk. Catat Kenaikan Penjualan Bersih Sebesar 23%

Sepanjang tahun 2023, PT Sinar Eka Selaras, Tbk. (Perseroan) berhasil mencatatkan kenaikan penjualan bersih sebesar 23% menjadi Rp3,7 triliun dengan laba bersih yang diatribusikan kepada pemilik…