Suku Bunga Acuan Diperkirakan Tetap Hingga Akhir Tahun

Oleh : Herry Barus | Selasa, 19 September 2023 - 10:34 WIB

PT Bahana Sekuritas
PT Bahana Sekuritas

INDUSTRY.co.id - Jakarta– Bank sentral Amerika atau Federal Reserve akan kembali menetapkanarah suku bunga acuan dalam rapat dewan gubernur atau disebut juga Federal Open MarketCommittee (FOMC), pada 19-20 September mendatang. Pasar memperkirakan suku bunga acuan akan dipertahankan atau tidak berubah meski gubernur bank sentral US Jerome Powel masih membuka kemungkinan untuk kembali menaikkan suku bunga bila inflasi masih merangkak naik.

PT Bahana TCW Investment Management (“Bahana TCW”) memperkirakan, the fed akanmempertahankan suku bunga acuan sebesar 5,50% dalam pertemuan bulan ini, meski inflasi US pada Agustus yang lalu kembali naik ke level 3,7% secara tahunan, sedangkan periode Juli 2023, inflasi tercatat sebesar 3,2%. Pasalnya, saat ini bank sentral global sudah mulai menyadari pentingnya mendukung pertumbuhan ekonomi, meski dalam jangka pendek masih ada tekanan inflasi.

‘’Kami melihat ke depan bank sentral global segera shifting kearah growth over stability. Namun perludicatat bahwa stability bisa tetap dijaga dengan beragam kebijakan,’’ papar Ekonom Bahana TCW EmilMuhamad. Bank Indonesia (BI) misalnya bisa menempuh kebijakan pro growth melalui kebijakanmakroprudensial loan to value (LTV) dan diskon giro wajib minimum (GWM), sedangkan untukmenjaga stabilitas dilakukan dengan kebijakan suku bunga dan juga melalui sekuritas rupiah BankIndonesia (SRBI), tambahnya.

Tentunya pasar akan terkejut bila US kembali menaikkan suku bunganya, namun kenaikan itu tidakperlu direspon oleh BI dengan menaikkan suku bunga acuan. Bila the fed menaikkan suku bunganya pada bulan ini, maka untuk pertama kali dalam sejarah, suku bunga acuan US berada pada level yang sama dengan suku bunga acuan Indonesia sebesar 5,75%.

Hal ini memang akan menambah tekanan terhadap nilai tukar, namun bank sentral bisa menjalankan triple intervention dan instrumen barunya SRBI. Dalam kondisi global yang penuh tekanan saat ini,menjaga yield differential dianggap lebih penting bagi kebijakan moneter. Pada pertengahanSeptember ini selisih yield surat berharga negara (SBN) dengan surat berharga US atau disebut jugaUS treasury (UST) tenor 10 tahun telah naik ke 2,35%.

Selama selisihnya masih diatas level terendah yang pernah terjadi di 2,12%, yield SBN masih cukupmenarik bagi investor asing, apalagi pemerintah terus berupaya menekan inflasi domestik. Badanpusat statistik (BPS) mencatat inflasi pada Agustus sebesar 3,27% secara tahunan sehingga inflasiIndonesia sejak Januari hingga Agustus 2023, tercatat sebesar 1,33%, masih berada dalam target banksentral sekitar 2% - 4% hingga akhir 2023.

‘’Dengan menjaga yield di pasar keuangan tetap menarik, BI dapat mempertahankan suku bungameski the fed masih membuka kemungkinan untuk menaikkan suku bunganya satu kali lagi kedepan,’’ungkap Emil. Kami sendiri memperkirakan suku bunga the fed dan BI 7-day reserve repo rate tidakakan bergerak hingga akhir tahun meski dalam jangka pendek masih ada tekanan inflasi. Bank sentralsecara global akan lebih mempertimbangkan prospek pertumbuhan dan inflasi di tahun depan dalammenentukan arah kebijakannya hingga akhir tahun ini, terang Emil.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pasangan dokter Reza Gladys dan dokter Attaubah Mufid dapat Rekor MURI ketiga untuk bisnis kecantikan mereka, Glafidsya.

Jumat, 31 Mei 2024 - 00:36 WIB

Dokter Reza Gladys dan Dokter Attaubah Mufid Sabet Rekor MURI Lagi

Pasangan dokter Reza Gladys dan dokter Attaubah Mufid meraih rekor MURI dalam kategori "Paket Perawatan Terbanyak Sebanyak 116.676 Paket Dalam Kurun Waktu Kurang Lebih 3 Minggu untuk produk…

Lifree dari Uni-Charm luncurkan Popok Perekat dengan bahan 100 persen bersirkulasi.

Jumat, 31 Mei 2024 - 00:11 WIB

Lifree Luncurkan Popok Dengan 100 Persen Bahan Bersirkulasi

Peluncurkan Lifree Popok Perekat Baru ini melanjutkan inisiatif Uni-Charm di tahun 2023 untuk menggelar riset risiko dekubitus dan cara ampuh mengatasinya.

Digiplus Resmi Buka Outlet Terbarunya di FX Sudirman

Kamis, 30 Mei 2024 - 23:09 WIB

Digiplus Resmi Buka Outlet Terbarunya di FX Sudirman

Digiplus mulai hadir di Indonesia pada awal tahun 2021, terus menunjukan komitmen untuk menjangkau lebih banyak masyarakat melalui 70 outlet yang saat ini sudah tersebar di seluruh Indonesia.…

Synthesis Development gelar kampanye Wujudkan Mimpi.

Kamis, 30 Mei 2024 - 22:56 WIB

Synthesis Development Wujudkan Mimpi Gen Z Yang Kesulitan Memiliki Rumah Sendiri

Melalui program ‘Wujudkan Mimpi’ yang diluncurkan Synthesis Development, diharapkan dapat menjawab kebutuhan Property Hunter atau Pencari Properti yang memiliki preferensi berbeda-beda.

Penandatanganan Nota Kesepahaman/Memorandum of Understanding (MOU) untuk Project Kerja sama Komersialisasi Produk Diesel Exhaust Fluid (DEF)

Kamis, 30 Mei 2024 - 20:45 WIB

Sinergi BUMN Lahirkan Diesel Exhaust Fluid untuk Kendaraan Diesel

Pertamina melihat peluang besar dalam pengembangan Diesel Exhaust Fluid (DEF) seiring dengan kebijakan Pemerintah untuk mengedepankan penggunaan kendaraan yang lebih ramah lingkungan.