Kemenperin Dorong IKM Tekstil Naik Kelas Lewat Teknologi Sederhana dan Tepat Guna

Oleh : Hariyanto | Sabtu, 05 Agustus 2023 - 18:29 WIB

Kepala Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri (BSKJI) Kemenperin, Doddy Rahadi
Kepala Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri (BSKJI) Kemenperin, Doddy Rahadi

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong implementasi kebijakan industri hijau dan pengembangan tekstil fungsional pada industri tekstil dan produk tekstil (TPT), termasuk pelaku usaha skala kecil maupun menengah. Sebagai upaya untuk mendukung kapabilitas Industri Kecil dan Menengah (IKM) dalam penerapan industri hijau, Kemenperin menjalankan program Dana Kemitraan Peningkatan Teknologi Industri (DAPATI).

“Salah satu bentuk pelaksanaan program DAPATI adalah kegiatan konsultansi dan bimbingan peningkatan efisiensi teknologi proses produksi dan kinerja IPAL oleh tim konsultan DAPATI dari Balai Besar Standardisasi dan Pelayanan Jasa Industri (BBSPJI) Tekstil Bandung,” Kepala Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri (BSKJI) Kemenperin Doddy Rahadi di Jakarta, Jumat (4/8/2023).

Pelaksanaan konsultansi dan bimbingan terhadap IKM tersebut telah memberikan dampak positif berupa efisiensi penggunaan energi, air, serta pengurangan jumlah pemakaian bahan kimia yang dapat mencemari lingkungan. Salah satu perusahaan yang mendapatkan konsultansi dan bimbingan adalah CV. Oshwin Bustari Makhruf, IKM yang bergerak pada bidang jasa proses washing garmen textile apparel berlokasi di Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Tim konsultan DAPATI BBSPJI Tekstil juga telah memperkenalkan teknologi proses penyempurnaan tekstil sederhana bernilai tambah produk kepada IKM tenun tradisional Bentang Terang Putri, Majalaya, Kabupaten Bandung. Output dari penyempurnaan tekstil tersebut antara lain menghasilkan salah satu jenis tekstil fungsional, yakni kain anti bakteri yang mulai diminati pasar domestik.

“Tantangan bagi IKM dalam mengimplementasikan teknologi adalah kebutuhan modal permesinan yang cukup besar untuk proses penyempurnaan. Namun, melalui kegiatan konsultansi dan percobaan skala laboratorium, teknologi proses dapat disederhanakan dan diimplementasikan di IKM,” ujarnya.  

Doddy menyampaikan, DAPATI merupakan program rutin dari Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri Kemenperin. Program ini bertujuan memberikan fasilitasi peningkatan kemampuan teknologi melalui bimbingan teknis dan pendampingan industri kepada IKM agar bisa memiliki kesempatan yang sama untuk naik kelas menjadi industri yang ramah lingkungan, serta menjadi bagian dari ekosistem produsen tekstil fungsional.

Program DAPATI BBSPJI Tekstil diharapkan mampu mengubah paradigma bahwa teknologi bukan sesuatu yang eksklusif. “Melalui adopsi dan reverse engineering dapat muncul inovasi-inovasi teknologi proses, yang dapat diterapkan di industri skala kecil dan menengah. Inilah peran penting Pembina Industri yang dapat dirasakan secara langsung oleh pelaku industri,” jelasnya.

Kepala BBSPJI Tekstil Bandung, Cahyadi menambahkan, para pembina industri BBSPJI Tekstil siap memberikan pendampingan berbasis solusi bagi IKM dan wira usaha baru di sektor TPT melalui optimalisasi dan rekayasa teknologi proses, konsultansi teknis, hingga bimbingan teknis. “Ini mencakup kegiatan pengembangan serat, benang, kain, pakaian jadi, pencelupan dan penyempurnaan kain, dan sistem manajemen,” jelas Cahyadi.

Dua kegiatan DAPATI di sektor TPT telah memberikan hasil yang menggembirakan. CV. Oshwin Bustari Makhruf merasakan dampak signifikan pada beberapa aspek, antara lain penurunan intensitas konsumsi air sebesar 15 persen, penurunan intensitas konsumsi energi sebesar 36 persen, serta penurunan konsumsi bahan kimia sebesar 15 persen.

“Kegiatan ini bermanfaat bagi kami, karena peningkatan efisiensi dapat menekan biaya operasional perusahaan, khususnya dari aspek biaya penggunaan air, energi, dan bahan kimia,” ungkap Ismail Makhruf, Direktur CV. Oshwin Bustari Makhruf.

Di IKM Bentang Terang Putri, pengujian penerapan penyempurnaan zat anti bakteri pada kain tenun ATBM menunjukkan kemampuan anti bakteri hingga 25 kali pencucian rumah tangga dengan efektivitas fungsi anti bakteri yang diuji terhadap bakteri Staphylococcus aureus sebesar 87,44 persen, sedangkan setelah pencucian sebesar 67,71 persen.

“Kain tenun adati yang memang biasanya jarang dicuci kini dapat terhindar dari bau akibat bakteri. Hal ini meningkatkan kenyamanan bagi pengguna. Ke depannya kami harap dapat melanjutkan kerja sama dengan BBSPJI Tekstil, agar proses penyempurnaan ini dapat pula diaplikasikan pada bahan baku benang,” ungkap Cucu Juariyah, pemilik IKM Bentang Terang Putri.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Arfindi Batubara (Marketing Director LIXIL Water Technology Indonesia) dan Hasan Alatas (Head of HOIRe by Lifetime Design)

Sabtu, 13 Juli 2024 - 23:33 WIB

American Standard Warnai Instalasi Rumah Dalam Mall Arief Muhammad

Koleksi terbaru American Standard itu tampil di kids bathroom dalam instalasi rumah-dalam-mall The House Within hasil kolaborasi Lifetime Design dengan Arief Muhammad.

Karyawan SBI Pabrik Cilacap saat menyiapkan semen kantong yang siap kirim di emplasemen kereta api Karangtalun, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah.

Sabtu, 13 Juli 2024 - 20:35 WIB

Dinilai Memiliki Kinerja Menjanjikan, SIG Masuk Daftar Konstituen Indeks PEFINDO i-Grade

Jakarta– Saham PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SIG) ditetapkan sebagai konstituen PEFINDO Investment Grade Index (Indeks PEFINDO i-Grade) periode Juli - Desember 2024 oleh PT Pemeringkat…

Fidi Sjamsoedin, Director Marketing & Innovation Sababay WInery

Sabtu, 13 Juli 2024 - 20:13 WIB

Sababay Winery Luncurkan SANGRIA Dengan Perpaduan Rasa Unik Dari Buah Dan Rempah Indonesia

Pelopor dalam industri wine Indonesia, Sababay Winery meluncurkan Sababay SANGRIA! Kaya akan rempah-rempah dan buah-buahan asli Indonesia, Sababay SANGRIA hadir dengan rasa yang unik.

Progres Pemulihan PDNS 2, 86 Layanan Telah Aktif

Sabtu, 13 Juli 2024 - 20:12 WIB

Menko Hadi Sampaikan Kabar! Progres Pemulihan Pusat Data Nasional Sementara 2, 86 Layanan Telah Aktif

Jakarta-Pemulihan layanan pada Pusat Data Nasional Sementara (PDNS) 2 telah bertambah menjadi 86 layanan, yang berasal dari 16 tenant.

PJI Company of The Year Competition

Sabtu, 13 Juli 2024 - 15:17 WIB

PJI, Zurich, Starbucks, dan AIG Bersinergi Bawa Pelajar Indonesia ke Kompetisi Wirausaha Tingkat Global

Untuk merayakan puncak program edukasi kewirausahaan Student Company, Prestasi Junior Indonesia (PJI) dengan dukungan Zurich Indonesia, Z Zurich Foundation, The Starbucks Foundation, Starbucks…