Komisi VII DPR Apresiasi Perkembangan Smelter Tembaga milik AMMAN

Oleh : Candra Mata | Jumat, 07 April 2023 - 14:51 WIB

Komisi VII DPR RI Kunjungi tambang AMMAN
Komisi VII DPR RI Kunjungi tambang AMMAN

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) kembali melakukan kunjungan kerja ke area smelter tembaga milik PT Amman Mineral Industri (AMIN). Kunjungan kerja pada hari Kamis (6/4) dilakukan dalam rangka menyaksikan langsung perkembangan proyek smelter, pasca dikeluarkannya hasil verifikasi kemajuan enam bulanan periode Agustus 2022 hingga Januari 2023 dari verifikator independen. Total pencapaian kemajuan pembangunan hingga Januari 2023 adalah sebesar 51,63%.

Presiden Direktur AMIN, Rachmat Makkasau yang turut mendampingi kunjungan kerja tersebut menjelaskan perkembangan terkini pembangunan smelter hingga awal April 2023. “Seperti yang terlihat di lapangan saat ini, pemasangan tiang pancang untuk bangunan utama telah rampung sepenuhnya. Proses rebar dan concrete sebagai dasar bangunan telah mulai dilakukan dan rencananya pendirian bangunan akan dimulai akhir April 2023. Berbagai peralatan berat dan struktur dasar bangunan juga telah tiba di Indonesia pada akhir Februari 2023, dan diharapkan instalasi akan mulai dilakukan pada Mei 2023. Pengadaan barang juga telah mencapai 60 persen. Perkembangan ini merupakan komitmen perusahaan dalam membangun dan mengoperasikan smelter tembaga,” jelas Rachmat.

Ketua Tim Kunjungan Kerja Komisi VII DPR RI, Eddy Soeparno, mengapresiasi kemajuan pembangunan proyek smelter yang menunjukkan keseriusan perusahaan untuk mendukung hilirisasi industri pertambangan. “Sebagai badan legislatif, Komisi VII DPR RI melakukan fungsi pengawasan. Karenanya, dengan melihat langsung perkembangan proyek smelter AMIN, kami bisa mendapatkan data riil untuk berdiskusi lebih lanjut dengan pemerintah mengenai waktu penyelesaian konstruksi smelter dan juga pelarangan ekspor mineral. Di satu sisi, amanat UU No. 3 Tahun 2020 tentang Mineral dan Batubara (Minerba) harus kita junjung tinggi. Di sisi lain, kami juga memahami bahwa pandemi COVID-19 menjadi tantangan besar bagi pembangunan smelter. Keputusan ada di tangan pemerintah, namun kami dapat memberikan rekomendasi kepada pemerintah untuk bisa memberikan pertimbangan khusus atas dasar pandemi COVID-19. Sejauh ini kami cukup terkesan dengan pengembangan yang sudah berjalan. Kami harapkan dalam beberapa bulan ke depan, ketika peralatan dan mesin datang, semakin signifikan lagi perubahan fisiknya,” jelas Eddy.

UU Minerba menyatakan bahwa semua perusahaan tambang diwajibkan untuk membangun pabrik smelter dalam negeri. Dalam UU tersebut, pemerintah menargetkan penyelesaian proyek smelter pada Juni 2023, sehingga penghentian ekspor mineral berlaku efektif sejak smelter beroperasi. Sementara itu, ekspor mineral untuk sebagian daerah merupakan sumber penerimaan utama. Kontribusi sektor pertambangan, di mana AMMAN menjadi penyumbang terbesar, terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) mencapai 82 persen, dan PDRB Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) mencapai 17.3 persen. Saat ini lebih dari 11.500 karyawan bekerja di Site Batu Hijau untuk operasional pertambangan dan berbagai proyek pengembangan lainnya. Serapan tenaga kerja AMMAN dan mitra bisnis yang berasal dari warga lokal KSB & NTB juga mencapai hampir 75 persen.

“Kami sangat mengharapkan dukungan dari pemerintah terkait kebijakan ekspor konsentrat tembaga karena keberhasilan AMIN menyelesaikan pembangunan smelter sangat terkait dengan kemampuan penjaminan pendanaan dari aktivitas operasional tambang di grup perusahaan AMMAN. Akibat kendala pandemi COVID-19 dan krisis energi di Eropa, yang merupakan force majeure, jadwal konstruksi harus disesuaikan. Commissioning smelter ditargetkan pada Juli 2024, sementara operasional smelter dengan kapasitas 60 persen ditargetkan pada Desember 2024,” tutup Rachmat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pasangan dokter Reza Gladys dan dokter Attaubah Mufid dapat Rekor MURI ketiga untuk bisnis kecantikan mereka, Glafidsya.

Jumat, 31 Mei 2024 - 00:36 WIB

Dokter Reza Gladys dan Dokter Attaubah Mufid Sabet Rekor MURI Lagi

Pasangan dokter Reza Gladys dan dokter Attaubah Mufid meraih rekor MURI dalam kategori "Paket Perawatan Terbanyak Sebanyak 116.676 Paket Dalam Kurun Waktu Kurang Lebih 3 Minggu untuk produk…

Lifree dari Uni-Charm luncurkan Popok Perekat dengan bahan 100 persen bersirkulasi.

Jumat, 31 Mei 2024 - 00:11 WIB

Lifree Luncurkan Popok Dengan 100 Persen Bahan Bersirkulasi

Peluncurkan Lifree Popok Perekat Baru ini melanjutkan inisiatif Uni-Charm di tahun 2023 untuk menggelar riset risiko dekubitus dan cara ampuh mengatasinya.

Digiplus Resmi Buka Outlet Terbarunya di FX Sudirman

Kamis, 30 Mei 2024 - 23:09 WIB

Digiplus Resmi Buka Outlet Terbarunya di FX Sudirman

Digiplus mulai hadir di Indonesia pada awal tahun 2021, terus menunjukan komitmen untuk menjangkau lebih banyak masyarakat melalui 70 outlet yang saat ini sudah tersebar di seluruh Indonesia.…

Synthesis Development gelar kampanye Wujudkan Mimpi.

Kamis, 30 Mei 2024 - 22:56 WIB

Synthesis Development Wujudkan Mimpi Gen Z Yang Kesulitan Memiliki Rumah Sendiri

Melalui program ‘Wujudkan Mimpi’ yang diluncurkan Synthesis Development, diharapkan dapat menjawab kebutuhan Property Hunter atau Pencari Properti yang memiliki preferensi berbeda-beda.

Penandatanganan Nota Kesepahaman/Memorandum of Understanding (MOU) untuk Project Kerja sama Komersialisasi Produk Diesel Exhaust Fluid (DEF)

Kamis, 30 Mei 2024 - 20:45 WIB

Sinergi BUMN Lahirkan Diesel Exhaust Fluid untuk Kendaraan Diesel

Pertamina melihat peluang besar dalam pengembangan Diesel Exhaust Fluid (DEF) seiring dengan kebijakan Pemerintah untuk mengedepankan penggunaan kendaraan yang lebih ramah lingkungan.