Nilai Transaksi dan Pelanggan Setia GOTO Naik Saat Beban Promosi dan Marketing Dipangkas

Oleh : Wiyanto | Selasa, 21 Maret 2023 - 05:44 WIB

GoTo (Gojek Tokopedia)
GoTo (Gojek Tokopedia)

INDUSTRY.co.id-Jakarta – Kenaikan jumlah dan transaksi PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) pada kuartal keempat 2022 terjadi di tengah meningkatnya penurunan biaya promosi dan pemasaran secara signifikan.

Tercatat efisiensi sebesar 34% pada pos pengeluaran tersebut yang membuat perusahaan ekosistem digital terbesar di Indonesia ini merealisasikan pengurangan beban kuartalan sebesar Rp2,8 triliun.

Penghematan tersebut didasarkan oleh strategi optimasi biaya promo dan pemasaran. Hal ini dimungkinkan terjadi karena Perseroan berhasil meningkatkan jumlah pelanggan loyal di segmen On-Demand Services dan ECommerce melalui berbagai layanan strategis dengan pertumbuhan pelanggan setia sebesar 19% secara Year on Year (YoY).

Hasilnya, Gross Transaction Value (GTV) GOTO yang berasal dari pelanggan berkualitas tumbuh sebesar 33% dibandingkan tahun sebelumnya atau setara senilai Rp 613 triliun. Sementara take rate tahun 2022 pada segmen bisnis On Demand Services dan E-Commerce tumbuh masing-masing 234 bps dan 32 bps dibandingkan tahun sebelumnya.

”Menurut kami, apa yang dapat menopang pertumbuhan ekosistem GOTO di masa mendatang bergantung pada pelanggan setianya. Berdasarkan pengamatan kami dalam dua tahun terakhir, Grab misalnya sebagai salah satu pesaing terdekatnya menghabiskan lebih banyak biaya promosi rata-rata hingga 6,4% dari ukuran platformnya (kuartal 1 2021 sampai kuartal 3 2022) sedangkan GOTO hanya menghabiskan 2,2% dari ukuran platformnya untuk promosi pada periode yang sama.,” ungkap Research Analyst MNC Sekuritas, Andrew Sebastian Susilo, dalam risetnya.

Dari situasi tersebut, kata Andrew, baik GOTO maupun Grab telah sama-sama memperjuangkan berakhirnya era “bakar uang” di industri on-demand dengan melakukan rasionalisasi biaya promosi pada tahun 2022.

”Sepanjang tiga kuartal pada tahun 2022 saja, promosi GOTO terhadap size platformnya telah menurun sebesar -220 bps, sementara Grab mengalami penurunan yang lebih tajam sebesar -270 bps. Memang untuk memberikan benchmark apple-to-apple cukup rumit karena kita juga perlu mempertimbangkan bahwa operasional Grab mengandalkan pengiriman, mobilitas dan fintech, sementara GOTO memiliki portofolio yang lebih lengkap dengan adanya bisnis e-commerce,” terusnya.

Meski begitu, mengingat kelengkapan ekosistem GOTO yang tak tertandingi, lanjut Andrew, maka harus menguntungkan perusahaan untuk meningkatkan monetisasi lebih lanjut. ”Dengan memiliki portofolio yang komprehensif di seluruh ekosistem digitalnya, kami yakin GOTO jauh lebih baik dalam menjaga loyalitas pelanggan,” tegasnya.

Selain efisiensi biaya promosi dan marketing, GOTO juga merealisasikan optimasi biaya dari perampingan struktur organisasi sehingga diyakini Andrew bisa lebih gesit dan produktif. Pada November 2022, GOTO mengikuti pendekatan pengoptimalan biaya opex (operational expenditure) terutama melalui perampingan jumlah karyawannya.

”Dengan mempertimbangkan langkah-langkah perampingan jumlah karyawan pada November 2022 dan Maret 2023, kami perkirakan GOTO dapat menghemat Rp91 miliar/bulan atau Rp274 miliar/kuartal dan Rp1,1 triliun/tahun. Perhatikan bahwa ini tidak termasuk pesangon, yang dapat menyebabkan hasil menjadi lebih konservatif, namun tetap memiliki dampak yang cukup besar terhadap arus kas operasi perusahaan,” Andrew memaparkan.

Terpisah, Direktur Keuangan Grup GoTo, Jacky Lo, mengatakan upaya mendorong penghematan beban serta pengurangan biaya telah menciptakan perbaikan indikator profitabilitas lebih cepat dari perkiraan. GoTo menurutnya berada dalam jalur yang tepat untuk mencapai EBITDA disesuaikan (Adjusted EBITDA) yang positif pada kuartal keempat 2023.

”Sepanjang 2022, kami terus mencatatkan pertumbuhan konsisten di tengah ketidakpastian makroekonomi seiring dengan pengelolaan beban secara menyeluruh, melalui pelaksanaan efisiensi structural di seluruh bagian organisasi,” kata Jacky dalam keterangan resminya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi pembayaran menggunakan PayLater

Kamis, 18 April 2024 - 17:39 WIB

Pinjol dan Paylater Marak, Perbankan Perlu Ubah Strategi Agar Kredit Mudah Diakses

Laporan terbaru dari Bank Indonesia (BI) tentang kredit nasional dalam Hasil Rapat Dewan Gubernur bulan Maret 2024 mengungkapkan adanya pertumbuhan kredit pada sektor perbankan sebesar 11,28%…

Kawasan Labuan Bajo – Tanamori

Kamis, 18 April 2024 - 17:23 WIB

Kabar dari Labuan Bajo! Pemda Mabar Rencanakan Pembangunan Poltekpar Negeri, Upaya Pemerintah Tingkatkan SDM Unggul

Labuan Bajo-Dalam rangka peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) di Destinasi Pariwisata Super Prioritas Labuan Bajo Flores, Pemerintah Daerah Kabupaten Manggarai Barat bersama Badan Pelaksana…

Iluastrasi Investasi-images IST

Kamis, 18 April 2024 - 17:21 WIB

Catat! Ini 5 Tipe Investasi yang Cocok Berdasarkan Karakter

Investasi bisa menjadi salah satu cara untuk mewujudkan mimpi di masa depan. Namun dengan banyaknya pilihan investasi saat ini, perlu diingat bahwa setiap instrumen investasi memiliki keuntungan…

Allianz Life dan HSBC Indonesia Luncurkan Premier Legacy Assurance

Kamis, 18 April 2024 - 17:08 WIB

Allianz Life dan HSBC Indonesia Luncurkan Premier Legacy Assurance, Solusi Warisan Finansial Keluarga

PT Asuransi Allianz Life Indonesia (Allianz Life) dan PT Bank HSBC Indonesia (Bank HSBC) kembali memperkuat kemitraan dan kanal distribusi bancassurance melalui peluncuran produk perlindungan…

Pameran umkm BNI di Singapura

Kamis, 18 April 2024 - 16:59 WIB

BNI Dukung UMKM Tembus Pasar Singapura di Pameran Indonesia in SG

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI kembali menunjukkan komitmennya dalam mendukung UMKM Indonesia untuk go global.