Pegadaian Gandeng Danamon Pelopori Sustainable Social Loan Dengan Nilai Total Rp 1 Triliun

Oleh : Hariyanto | Kamis, 19 Januari 2023 - 09:15 WIB

Pegadaian Gandeng Danamon Pelopori Sustainable Social Loan
Pegadaian Gandeng Danamon Pelopori Sustainable Social Loan

INDUSTRY.co.id - Jakarta – PT Pegadaian melakukan sinergi dan kolaborasi dengan PT Bank Danamon Indonesia Tbk (Danamon) dalam mempelopori Pembiayaan Sosial Berkelanjutan (Sustainable Social Loan) sebesar Rp 500 Milliar yang akan digelontorkan secara bertahap dengan total Rp 1 triliun. Program pembiayaan ini dirancang untuk memperluas akses pemberian pinjaman pendidikan, pengembangan UMKM dan pinjaman individu untuk memulai usaha serta merupakan salah satu program untuk mewujudkan implementasi Keuangan Berkelanjutan di PT Pegadaian. Transaksi ini menjadi tonggak penting bagi PT Pegadaian karena merupakan Pinjaman Sosial Berkelanjutan pertama untuk Lembaga Keuangan Non-Bank (LKNB) di Indonesia.

Pinjaman Sosial Berkelanjutan berpedoman pada “Social Financing Framework” PT Pegadaian yang diselaraskan dengan Prinsip Ikatan Social International Capital Market Association (ICMA) dan Prinsip Pinjaman Sosial Loan Market Association (LMA). Pegadaian telah memperoleh opini pihak kedua dari Environmental Resources Management (ERM) yang menggambarkan Social Financing Framework PT Pegadaian sebagai “Sangat berarti untuk mendorong inklusi keuangan”. Hasil dari Pinjaman Sosial Berkelanjutan akan digunakan untuk penyediaan layanan keuangan penting untuk mempromosikan inklusi keuangan dalam komunitas yang kurang terlayani dan tidak memiliki layanan perbankan.

Pencanangan program Pembiayaan Sosial Berkelanjutan antara PT Pegadaian dan Danamon ditandai dengan penandatanganan perjanjian kerja sama kedua pihak di Kantor Pusat PT Pegadaian di Jakarta (18/01/2023). PT Pegadaian diwakili oleh Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko, Ferdian Timur Satyagraha, bersama Direktur Pemasaran dan Pengembangan Produk Elvi Rofiqotul Hidayah. Sementara, Danamon diwakili oleh Direktur Syariah & Sustainable Finance Herry Hykmanto, dan Direktur Enterprise Banking & Financial Institution, Thomas Sudarma. Dalam kesempatan kali ini hadir juga MUFG Bank yang diwakili oleh Managing Director of MUFG Bank, Head of Global Corporate & Institutional Banking for Indonesia Pancaran Affendi, untuk turut mendukung program Pembiayaan Sosial Berkelanjutan ini.

Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko PT Pegadaian, Ferdian Timur Satyagraha menyatakan bahwa program tersebut disalurkan oleh PT Pegadaian melalui produk Gadai Peduli yang diberikan kepada masyarakat yang belum familiar dengan layanan perbankan (unbankable). 

“Kami memberikan penyediaan instrumen keuangan dan layanan pendukung yang sesuai bagi usaha mikro, kecil dan menengah melalui produk gadai. Selain itu kami juga terus memperluas akses layanan keuangan yang setara layanan perbankan khususnya kepada masyarakat yang belum familiar dengan layanan perbankan,” kata Ferdian yang dikutip INDUSTRY.co.id, Kamis (19/1/2023).

Ia juga mengatakan bahwa program Pembiayaan Sosial Berkelanjutan dilaksanakan bertujuan untuk memastikan bahwa setiap orang mempunyai akses pendidikan yang terjangkau dan berkualitas. Selain itu juga mempromosikan kebijakan orientasi pembangunan yang mendorong formalisasi dan pertumbuhan UMKM melalui perluasan akses layanan jasa keuangan. Hal tersebut juga dalam rangka meningkatkan pemberdayaan sosial ekonomi dan kesejahteraan sosial.

Direktur Syariah & Sustainable Finance Danamon, Herry Hykmanto, menyampaikan, pihaknya mendukung PT Pegadaian dalam pelaksanaan program Pinjaman Sosial Berkelanjutan untuk mewujudkan tujuan menjadi agen inklusi keuangan pilihan rakyat. Program Gadai Peduli PT Pegadaian ini menjadi contoh bagi para pelaku industri dalam komitmennya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan pembangunan yang berkelanjutan. 

"Program ini selaras dengan salah satu pilar utama komitmen sustainable ecosystem Danamon yaitu Pilar Ekonomi, di mana Danamon secara aktif mengupayakan peningkatan kapasitas dan pengetahuan terutama dalam literasi keuangan yang menjadi dasar dalam usaha meningkatkan kualitas perekonomian individu maupun sektor usaha," ujarnya

Sementara, Thomas Sudarma, Direktur Enterprise Banking & Financial Institution Danamon menambahkan, selain dari sudut pandang sosial, kerja sama ini juga menunjukkan kapabilitas Danamon dalam bidang pembiayaan kepada institusi keuangan melalui pinjaman sindikasi, structure financing, agency, sell-down, dan risk participation yang didukung oleh solusi pengelolaan kas yang komprehensif yang ditunjang dengan penggunaan e-channel dan solusi digital yang disesuaikan dengan kebutuhan nasabah. 

"Fokus kami adalah untuk memperkuat seluruh ekosistem financial supply chain, dan kami berharap melalui kerja sama ini, kami dapat menyentuh masyarakat dan pelaku usaha mikro, kecil dan menengah yang sebelumnya tidak terjangkau oleh layanan keuangan," katanya.

“Bagi Danamon, kolaborasi dan keberlanjutan merupakan bagian penting dari bisnis yang kami jalani, sesuai dengan visi Bank untuk “Peduli dan Membantu Jutaan Orang untuk Mencapai Kesejahteraan”. Danamon memiliki aspirasi untuk terus tumbuh sebagai sebuah organisasi yang customer-centric sebagai “Bank Pilihan Anda”, dengan proposisi nilai unik yang berfokus pada sales and service excellence, sinergi yang kuat dengan para mitra dan pemangku kepentingan, serta didukung oleh teknologi kelas dunia untuk memberikan berbagai solusi keuangan terbaik untuk membantu masyarakat, terutama nasabah, memegang kendali atas kebutuhan dan tujuan finansial mereka,” imbuh Herry.

Managing Director of MUFG Bank, Head of Global Corporate & Institutional Banking for Indonesia Pancaran Affendi turut menambahkan, MUFG Bank dan Danamon selalu berkomitmen dalam mendukung lembaga keuangan untuk mempromosikan inklusi keuangan, Pinjaman Sosial Berkelanjutan adalah langkah pertama ke arah tersebut. "Kami bangga dapat terlibat dalam proses Pinjaman Sosial Berkelanjutan ini melalui penyusunan “Social Financing Framework” bersama Danamon dan PT Pegadaian, Sebagai bagian dari Mitsubishi UFJ Financial Group, MUFG Bank dan Danamon berupaya untuk terus memperkuat kolaborasi dalam mewujudkan keuangan kerkelanjutan” tambahnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Prof Satyanegara diangkat sebagai MWA dan dihadiri SD Darmono pendiri Jababeka di President University

Jumat, 01 Maret 2024 - 19:47 WIB

President University Angkat Prof. Satyanegara sebagai Ketua Wali Amanat Fakultas Kedokteran

President University secara resmi mengangkat Prof. Dr. dr. Satyanegara, Sp.BS (K) sebagai Chairman of the Board of Trustees atau Ketua Wali Amanat Fakultas Kedokteran. Prosesi pengangkatan dilakukan…

Menteri Basuki Dampingi Presiden Jokowi Resmikan 10 Ruas Inpres Jalan Daerah di Kalimantan Timur Senilai Rp561 Miliar.

Jumat, 01 Maret 2024 - 19:25 WIB

Menteri Basuki Dampingi Presiden Jokowi Resmikan 10 Ruas Inpres Jalan Daerah di Kalimantan Timur Senilai Rp561 Miliar.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mendampingi Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan perbaikan 10 ruas jalan dan 1 jembatan di Kalimantan Timur yang dilaksanakan…

Presiden Jokowi Lakukan Topping-Off Hunian ASN-Hankam di IKN

Jumat, 01 Maret 2024 - 19:18 WIB

Presiden Jokowi Lakukan Topping-Off Hunian ASN-Hankam di IKN

Menter Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mendampingi Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan Topping Off Hunian ASN dan Hankam di IKN, Penajam Paser Utara, Kalimantan…

Diskusi Mengenai Obesitas dan Pemahaman Ilmiahnya pada Hari Obesitas Sedunia

Jumat, 01 Maret 2024 - 18:09 WIB

Cegah miskonsepsi, Novo Nordisk Indonesia Dorong Diskusi Mengenai Obesitas dan Pemahaman Ilmiahnya pada Hari Obesitas Sedunia

Obesitas dan obesitas sentral merupakan salah satu masalah kesehatan yang mengkhawatirkan di Indonesia. Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskedas) 2018, prevalensi obesitas di kalangan…

Presiden Jokowi (ist)

Jumat, 01 Maret 2024 - 17:30 WIB

Dahsyat! IKN Magnet Baru Investasi, Jokowi: Yang Antre Banyak...

Ibu Kota Negara (IKN) tengah menjadi incaran para investor. Bak gadis cantik, investor rela antre untuk menanamkan modalnya di IKN. “Yang antre ini banyak, hanya mengatur di mana lahan yang…