Kemewahan Memadukan Berkelanjutan di Gran Melia Lombok

Oleh : Herry Barus | Senin, 19 September 2022 - 12:48 WIB

Kemewahan Memadukan Berkelanjutan di Gran Melia Lombok
Kemewahan Memadukan Berkelanjutan di Gran Melia Lombok

INDUSTRY.co.id - Lombok- Ketika masyarakat di seluruh dunia berjuang melawan gelombang perubahan iklim dan degradasi lingkungan yang meningkat, mencapai “ekonomi hijau” tidak pernah menjadi lebih penting – terutama di destinasi pulau yang sedang berkembang. Konsepnya sederhana: menciptakan model pembangunan yang ramah lingkungan dan mengembalikan manfaat ke masyarakat. Di pulau Lombok, Indonesia, satu perusahaan berpikiran maju telah menerapkan pendekatan berkelanjutan ini ke dalam setiap aspek operasinya.

Invest Islands, perusahaan investasi real estat terkemuka di Lombok, berkomitmen penuh terhadap ekonomi hijau. Tidak hanya menciptakan resor dan proyek perumahan yang menakjubkan yang mencerminkan warisan budaya pulau; ia melakukannya dengan cara yang selaras dengan alam dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat setempat.

Salah satu contoh utama dari strategi Invest Islands dalam langkahnya adalah Gran Meliá Lombok, salah satu proyek resor paling spektakuler dan ramah lingkungan di Asia Tenggara, yang saat ini mulai terbentuk di pantai selatan pulau itu. Resor bintang lima ini adalah mahakarya gaya tinggi, desain berdampak rendah yang berpadu sempurna dengan lingkungan tropis di Teluk Torok, menghadap ke Samudra Hindia dan dibingkai oleh tanjung zamrud dan sawah berdesir. Enam puluh delapan persen dari lokasi lereng bukit dan pantai seluas 16 hektar dipertahankan sebagai ruang hijau, dan tidak ada aspek konstruksi yang akan naik di atas garis pohon.

Keberlanjutan terintegrasi ke semua bagian properti, mulai dari penggunaan bahan-bahan organik yang bersumber secara lokal di suite dan vila mewahnya hingga perlengkapan dan perlengkapan hemat energi di seluruh area publik dan ruang belakang rumah. Sistem tangkapan air hujan dan sistem  greywater akan menyediakan irigasi alami sepanjang tahun, dan pemanas air tenaga surya memastikan pasokan air panas yang konstan. Energi terbarukan, termasuk panel surya, akan memberi daya pada seluruh properti.

Plastik sekali pakai adalah salah satu tantangan terbesar yang dihadapi dunia saat ini, dan sementara banyak perusahaan perhotelan telah membuat janji tanpa plastik, Invest Islands mengambil langkah lebih jauh dengan memanfaatkan sampah plastik secara praktis. Setelah membersihkan sampah dari pantai-pantai murni Lombok, Invest Islands mendaur ulangnya untuk menciptakan “batu bata ramah lingkungan” yang inovatif, yang diproduksi oleh masyarakat lokal dan dibeli oleh perusahaan untuk digunakan di propertinya. Padat, tahan air dan ringan, batu bata inovatif ini adalah bahan bangunan paling ramah lingkungan, sekaligus menghasilkan pendapatan bagi penduduk desa.

Sebuah badan amal yang berdedikasi, Invest Islands Foundation, telah dibentuk untuk mendorong kesempatan pendidikan dan pekerjaan bagi masyarakat adat dan memastikan bahwa manfaat dari proyek mereka tersebar jauh dan luas. Komitmen sosial jangka panjang ini memberikan perawatan medis dan pendidikan kepada keluarga kurang mampu, termasuk pembangunan sekolah baru.

“Menurut saya perusahaan real estat dan badan amal dapat berjalan beriringan,” jelas Kevin Deisser, CEO & co-founder Invest Islands. “Menurut definisinya, bisnis investasi properti harus membawa modal dalam jumlah besar ke daerah. Ketika dibelanjakan dengan benar, modal ini seharusnya tidak hanya menguntungkan investor, tetapi juga semua pemangku kepentingan – terutama mereka yang berada di dalam komunitas lokal yang tinggal di sekitar proyek kami.” Ujarnya akhir pekan kemarin.

Bagi Meliá Hotels International, perusahaan perhotelan global yang diakui, aktivitas Invest Islands sangat selaras dengan nilai-nilainya sendiri. Meliá secara teratur diakui sebagai pemimpin dalam keberlanjutan dan berada di puncak S&P Global Corporate Sustainability Assessment (CSA) pada tahun 2019 dan 2020, sementara peringkat pertama di Eropa pada tahun 2021. Ini termasuk mencapai skor tertinggi dalam hal strategi iklimnya.

“Sepanjang sejarah kami, kami sangat percaya pada pariwisata sebagai mesin untuk mengembangkan masyarakat. Tiga puluh lima tahun yang lalu, kami memulai perjalanan internasional kami, membuka hotel pertama kami di Bali. Sejak itu, kami merasa sangat terikat dengan Indonesia sebagai tujuan. Polusi dan limbah merupakan salah satu tantangan lingkungan utama di Indonesia. Kami akan bekerja untuk mengurangi limbah dan plastik sekali pakai dalam operasi kami. Intinya, Gran Meliá Lombok akan menjadi salah satu hotel paling berkelanjutan di Asia Tenggara,” ungkap Enric Ortiz, Vice President of Global Operations untuk EMEA & Asia Pasifik.

Gran Meliá Lombok menampilkan koleksi dupleks lereng bukit yang indah dan hunian dengan satu, dua dan tiga kamar tidur, dengan konsep berbeda termasuk suite tenda KAYMA Maroko, vila minimalis AURORA, hunian bergaya LA RESIDENZA Bauhaus, dan vila eco-luxury INSPIRAL. Penjualan sudah dibuka sebelum peluncuran properti yang dijadwalkan pada tahun 2025. Proyek ini telah membuat gelombang di industri perhotelan, dinobatkan sebagai "Pengembangan Hotel Mendatang Terbaik" di Indonesia dan "Pengembangan Perhotelan Terbaik" di Asia di PropertyGuru Property Awards.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Senior Director, Worldwide Nutrition Education and Training, Herbalife Nutrition Susan Bowerman

Senin, 26 September 2022 - 19:48 WIB

Berapa Banyak Protein yang Dibutuhkan Tubuh Anda dalam Sehari? Cobalah Hitung dengan Metode Ini

Jakarta– Kata "protein" berasal dari kata Yunani "protos," yang berarti "peringkat satu atau posisi yang paling utama" dan kata ini dipilih karena alasan yang bagus.

diskusi online yang digelar Forum Merdeka Barat bertajuk "UU Cipta Kerja Tumbuhkan Pengusaha Muda dan UMKM" pada Senin (26/9/22).

Senin, 26 September 2022 - 19:37 WIB

UU Ciptakerja Memberi Kemudahan, Perlindungan dan Pemberdayaan UMKM

Jakarta, FMB9 - Sekretaris Satgas Percepatan Sosialisasi UU Cipta Kerja, Arief Budimanta menyampaikan kehadiran Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker) bertujuan memberikan kemudahan, perlindungan…

Mitsubishi New Xpander Cross

Senin, 26 September 2022 - 19:30 WIB

Dibekali Fitur Canggih, New Xpander Cross Lebih Unggul dari Mobil Sekelas

New Mitsubishi Xpander Cross resmi diluncurkan pada 11 Agustus 2022 di ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2022. Mengusung tagline “Rise to Your Life’s Adventure”,…

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto

Senin, 26 September 2022 - 19:19 WIB

Sebelum Diberlakukan, Pemerintah Diminta Masifkan Uji Coba Konversi ke Kompor Listrik

Jakarta- Pengamat Kebijakan Publik Trubus Rahadiansyah meminta pemerintah untuk melanjutkan ujicoba konversi elpiji ke listrik dan membuktikan bahwa dengan cara ini masyarakat bisa berhemat.

CEO Telin Budi Satria Dharma Purba (kedua dari kanan) berdiskusi dengan para Panelis, dari TI Sparkle Leonardo Cerciello (paling kanan), China Unicom Global Dr. Meng Shusen (tengah), Head of Asia GSMA Julian Gorman (kedua dari Kiri), dan SMD Delta Partners Sam Evans (paling kiri)

Senin, 26 September 2022 - 19:15 WIB

Perkuat Infrastruktur, Telkom Bidik Potensi Konektivitas Asia Pasifik

PT Tekom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) menilai konektivitas Asia Pasifik memiliki potensi pertumbuhan yang sangat tinggi, seiring dengan transformasi digital yang dilakukan negara-negara…