Tahun ini, Menteri Teten Pastikan UMKM Siap Bangkit dari Pandemi

Oleh : Ridwan | Jumat, 20 Mei 2022 - 17:20 WIB

MenkopUKM Teten Masduki
MenkopUKM Teten Masduki

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM (MenkopUKM) Teten Masduki memastikan pada tahun 2022 UMKM sudah siap bangkit dari pandemi COVID-19.

Teten Masduki dalam acara Pembukaan Pelatihan, Peningkatan, Kapasitas KUMKM di DI Yogyakarta yang Kreatif, Inovatif dan Berkelanjutan di Yogyakarta, Kamis (19/5), mengatakan tahun 2022 menjadi momentum yang tepat untuk UMKM Indonesia bangkit dari pandemi COVID-19. 

“Ditambah pelonggaran kebijakan dari pemerintah terkait protokol kesehatan, diharapkan semakin mendorong KUMKM untuk berkembang secara kreatif, inovatif, dan berkelanjutan,” kata Menteri Teten.

Salah satu upaya yang dilakukan dalam mewujudkan hal tersebut, KemenkopUKM memberikan pelatihan dan peningkatan kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) bagi KUMKM. 

MenKopUKM Teten Masduki menyebut, momentum libur Lebaran pada awal Mei 2022 lalu menunjukkan geliat ekonomi yang berangsur membaik, salah satunya tampak dari sentra ekonomi dan destinasi wisata yang mulai beroperasi normal.

"Secara perlahan tapi pasti pandemi akan berubah menjadi endemi. Di mana dibutuhkan skema baru, kebiasaan baru, dan strategi baru yang harus dilakukan oleh UMKM Indonesia," katanya.

Dalam kesempatan tersebut, Menteri Teten didampingi Deputi Bidang Kewirausahaan KemenKopUKM Siti Azizah, Asisten Setda Bidang Perekonomian dan Pembangunan Tri Saktiyana, serta Kepala Dinas Koperasi dan UKM Daerah Istimewa Yogyakarta Srie Nurkyatsiwi.

MenkopUKM mencontohkan UMKM di Yogyakarta misalnya dikenal sebagai kota  pariwisata, maka Yogyakarta pun punya potensi yang sangat besar bagi produk inovatif. 

Menteri Teten menyebut cerutu asli Yogyakarta yang bisa menjadi alternatif produk khas atau oleh-oleh asal Kota Gudeg ini selain bakpia dan batik.

"Setiap ke Yogyakarta saya menemukan sesuatu yang membuat saya bisa kembali ke Yogyakarta. Produk heritage cerutu yang saya kunjungi semalam itu di Taru Martani 1918. Menghisap cerutu itu mengasyikkan, nuansa sejarah yang kuat. Karena Indonesia punya sejarah panjang soal tembakau," kata Menteri Teten.

Tembakau yang merupakan bahan utama cerutu lanjutnya, menjadi salah satu produk Indonesia yang kuat di pasar global. Saat ini, pasar tembakau tengah bertumbuh. Tembakau Indonesia melalui cerutu bisa menjadi captive market dari Indonesia yang dikembangkan. Namun beberapa kendala seperti rantai pasoknya harus bisa dibenahi lewat koperasi tembakau berbasis petani. 

"Potensinya besar, namun pasar yang  sedang berkembang justru tembakau dari China dan Jepang. Saya bolak-balik memastikan bagaimana tembakau petani ini bisa menjadi salah satu unggulan Yogyakarta. Jadi oleh-oleh khas Yogyakarta ada juga selain bakpia, batik, dan furniture," kata Menteri Teten.

Ia menekankan dalam berbagai kesempatan, jangan pernah meremehkan oleh-oleh khas daerah yang bisa menjadi keunggulan. Berkaca pada Jepang, di mana pemerintahnya sangat serius mengemas produk UMKM-nya menjadi oleh-oleh yang memiliki kemasan menarik.

Untuk itu, Menteri Teten menegaskan pentingnya pendampingan dan pengembangan usaha yang harus terus dilakukan dalam upaya kebangkitan UMKM, guna menumbuhkan jiwa entrepreneurship yang memiliki mentalitas adaptif dan inovatif terhadap segala perubahan yang terjadi.

Pemerintah saat ini kata Menteri Teten, menargetkan bisa mewujudkan 1 juta wirausaha baru. Menurut Teten, target tersebut merupakan target yang ambisius tapi mesti dilakukan. Sebab Indonesia diprediksikan akan bisa masuk menjadi negara maju peringkat ke-4 pada 2045.

"Salah satunya syaratnya minimum 4 persen sekarang baru 3,18 persen. Kita banyak UMKM tapi skalanya mikro, baru sekadar memenuhi kebutuhan rumah tangga atau subsisten, bukan industri. Bagaimana Perpes Nomor 2 Tahun 2022 melahirkan wirausaha mapan. Yogyakarta jadi salah satu target kita, karena banyak UMKM yang bisa dikembangkan," kata MenkopUKM.

Selain infrastruktur, kemudahan perizinan, akses pembiayaan, kata Menteri Teten, perlu disiapkan Indonesia untuk menjadi negara maju. 

"Besar harapan saya dari kegiatan Pelatihan Peningkatan Kapasitas dalam Rangka Pemulihan Ekonomi Daerah yang Inovatif, Kreatif, dan Berkelanjutan ini muncul inovasi-novasi baru dalam melahirkan wirausaha muda produktif, UMKM yang berkarakter konsolidator dan agregator bisnis model inovatif," kata Menteri Teten.

Di kesempatan yang sama, Asisten Setda Bidang Perekonomian dan Pembangunan Pemprov DIY Tri Saktiyana mengatakan, Pemprov DIY fokus mengembangkan produk cerutu yang mutunya telah diakui dunia. Selain itu produk-produk UMKM berupa kerajinan, kuliner, dan fesyen juga bisa tumbuh baik lagi, tak hanya di dalam negeri tapi juga secara global.

"Pelatihan diberikan kepada 600 UMKM di Yogyakarta. Kami menyebut pelatihan ini sebagai Sistem Jaring Laba-laba untuk menangkap rezeki UMKM. Di mana jaring laba-laba itu memiliki 6 sudut," ujarnya.

Sudut pertama, dimaksudkan dengan melakukan beragam pelatihan. Berupa pelatihan peningkatan kapasitas produksi usaha, pelatihan peningkatan kualitas, dan pelatihan tata kelola program desapreneur.

Sudut kedua, peningkatan SDM, dilakukan inkubasi bisnis dan startup, wirausaha baru, pelatihan bisnis model kanvas dan business plan. Kemudian diklat uji kompetensi jasa ekspor, uji kompetensi digital marketing, dan diklat uji kompetensi kewirausahaan.

Sudut ketiga kelembagaan, berupa pelatihan kelayakan usaha perkoperasian, pelatihan merek dan branding. Sudut keempat, literasi keuangan berupa pelatihan analisis pelaporan keuangan dalam pemasaran produk, bimbingan teknis, dan akses pembiayaan koperasi.

Sudut kelima terkait pemasaran, berupa pelatihan strategi pemasaran digital, pemasaran online, pengenalan bisnis ekspor, pelatihan desain pemasaran. Dan terakhir, sudut keenam digital informasi, dengan menggelar pelatihan pembuataan penyusunan website, serta pelatihan UMKM onboarding digital.

"Keenam sudut tadi diharapkan agar rezeki itu datang dan menempel terjaring bersama UMKM," kata Tri.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Persada Medika Utama, Bakti Energi Abadi dan GC Labs Bekerja Sama Kembangkan Granostic Center

Rabu, 06 Juli 2022 - 22:13 WIB

Persada Medika Utama, Bakti Energi Abadi dan GC Labs Bekerja Sama Kembangkan Granostic Center

PT Persada Medika Utama, atau lebih dikenal sebagai Granostic Diagnostic Centre, adalah laboratorium klinik yang berlokasi di Surabaya dan telah berdiri sejak tahun 2007. Sejak awal pendiriannya,…

Penanaman pohon di Kaki Gunung Salak salah satunya oleh Antam

Rabu, 06 Juli 2022 - 17:21 WIB

TGHNS Lepas Elang Brontok Bareng Brimob dan PT Antam

Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TGHNS), Bogor 4 Juli 2022, tepatnya di area Kolat Korps Brimob POLRI, Kawasan TN Gunung Halimun Salak, telah dilakukan kegiatan pelepasliaran tiga ekor Elang…

Direktur Pemasaran dan Pengembangan Produk Pegadaian Elvi Rofiqotul Hidayah dan Direktur Lelang (DJKN) Joko Prihanto

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:34 WIB

Pegadaian dan DJKN Tingkatkan Kerjasama Akurasi Data Bea Lelang

PT Pegadaian bersama Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) melakukan Penandatangan Perpanjangan Perjanjian Kerjasama Penatausahaan dan Pelaporan Bea Lelang Pegadaian.

Peresmian Pasar Banyumas

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:28 WIB

Bangkitkan Perekonomian Masyarakat Jawa Tengah, Pasar Banyumas Diresmikan

Ketua DPR RI Puan Maharani didampingi Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti meresmikan Pasar Banyumas di Kabupaten Banyumas, Provinsi Jawa Tengah yang telah selesai…

Presiden Jokowi Tinjau Proyek Peningkatan Struktur Jalan di Pulau Nias

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:23 WIB

Tinjau Konektivitas Jalan di Pulau Nias, Presiden Jokowi: InsyaAllah Tahun Depan Sudah Rampung Semuanya

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi…