Dongkrak Peringkat UI GreenMatric, President University Sukses Bikin Kampus Lebih Hijau dan Lestari

Oleh : Ridwan | Selasa, 22 Maret 2022 - 06:30 WIB

President University
President University

INDUSTRY.co.id - Cikarang - Peringkat UI GreenMetric PresUniv naik delapan peringkat dari posisi ke-69 menjadi ke-61. Kenaikan peringkat ini bukti keseriusan komitmen PresUniv untuk membuat kampusnya menjadi lebih hijau dan lestari.

Sebagai universitas berskala internasional, President University (PresUniv) peduli terhadap fenomena pemanasan global akibat ulah manusia yang merusak lingkungannya. Untuk itu PresUniv berkomitmen mengurangi kegiatan-kegiatan yang merusak lingkungan, terutama di sekitar kampus yang berada di kawasan industri Jababeka, sebuah kawasan industri terbesar di Asia Tenggara.

Salah satu bentuk komitmen tersebut adalah dengan keikutsertaan PresUniv dalam UI GreenMetric sejak tahun 2018. UI GreenMetric adalah pemeringkatan universitas yang peduli 
terhadap isu-isu lingkungan dan sustanaibility. Keikutsertaan tersebut merupakan komitmen berkelanjutan dari PresUniv dalam upaya menjadikan kampusnya lebih hijau dan lestari.

Sebagai bukti keseriusan dalam menjalankan komitmen tersebut, pada tahun 2021, PresUniv berhasil mengalami kenaikan peringkat di UI GreenMetric. Di tingkat nasional, PresUniv berhasil menempati peringkat ke-61 (dari 101 universitas), naik delapan peringkat dari tahun sebelumnya ada di posisi ke-69 (dari 87 universitas). 

Masih pada tahun yang sama, untuk level internasional, posisi PresUniv naik menempati peringkat ke-664 (dari 956 universitas di seluruh dunia). 

Kenaikan peringkat itu terjadi karena selama tahun 2021 PresUniv berhasil memperoleh skor 4.625 poin. Sementara, tahun sebelumnya skor PresUniv baru mencapai 2.700 poin.

Lima Indikator Penilaian

UI GreenMetric memiliki lima indikator penilaian, yaitu setting and infrastructure, energy and climate change, waste, water, transportation, dan education. Pada tahun 2021, akibat adanya pandemic Covid-19, UI GreenMetric menambahkan lagi 13 kriteria penilaian, yakni enam indikator setting and infrastructure, satu indikator untuk water, dua pada indikator energy and climate 
change, dan empat pada indikator education. 

Temmy Wikaningrum, Ketua Tim GreenMetric PresUniv, mengatakan bahwa PresUniv berhasil mengalami peningkatan pada semua indikator, meskipun terdapat 13 kriteria penilaian tambahan terkait pandemi Covid-19.

Temmy mengungkapkan, tim GreenMetric PresUniv melakukan upaya-upaya secara menyeluruh pada semua indikator penilaian untuk mencapai keberhasilan tersebut. 

“Pada tahun 2021, strategi pertama yang dilakukan adalah pembaruan semua data kinerja. Banyak program dan infrastruktur yang sebenarnya sudah dilakukan, namun data dan dokumentasinya belum dimasukkan pada laporan ke UI GreenMetric. Jadi, kami up date semua data dan dokumentasi terbaru,” jelasnya, belum lama ini.

Upaya selanjutnya adalah penetapan visi, misi, logo, serta tagline dari GreenMetric PresUniv. “Kami juga membuat website khusus dari GreenMetric PresUniv. Melalui website tersebut, kami terus meng-up date secara berkala semua informasi tentang capaian dan kegiatan yang telah dilakukan oleh PresUniv terkait dengan sustainability,” ungkap Temmy. 

Berdasarkan lima indikator penilaian tersebut, transportation dan education merupakan indikator unggulan bagi PresUniv, karena berhasil memperoleh 1.200 dari 1.800 poin untuk keduanya. 

Untuk tahun mendatang, Temmy menyampaikan, strategi yang akan dilakukan lebih berfokus pada indikator yang masih memiliki banyak peluang untuk ditingkatkan. Indikator-indikator tersebut meliputi energy and climate change, waste dan water. 

“Kami melihat masih banyak peluang untuk meningkatkan skor pada tiga indikator tersebut. Untuk mencapainya kami perlu melakukan instalasi dan membangun infrastruktur yang sesuai,” ungkapnya.

Temmy berharap capaian ini dapat meningkatkan pemahaman seluruh civitas academica agar lebih termotivasi dalam melaksanakan program-program yang terkait keberlanjutan pengelolaan lingkungan di kampus. 

Menurut Temmy, universitas merupakan tempat proses belajar mengajar untuk semua rumpun ilmu, termasuk ilmu yang terkait dengan pengelolaan dan keberlanjutan sumber daya alam dan 
lingkungan. 

Ia menjelaskan, dengan masuknya konsep keberlanjutan pada universitas, maka ini secara otomatis akan masuk pada konsep Tri Dharma perguruan tinggi, yaitu pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat.

Lebih lanjut, ilmu pengetahuan yang tercakup dalam Tri Dharma perguruan tinggi secara formal akan ada dalam mata kuliah yang terkait, termasuk diskusi, tugas-tugas, serta dalam kegiatan-kegiatannya. Begitu pula dengan implementasinya melalui pengabdian masyarakat dan diseminasi hasil kegiatan dan penelitian dalam publikasi ilmiah maupun media sosial populer. 

“Ini perlu terus kami lakukan untuk mencapai kualitas lulusan PresUniv yang mempunyai pengetahuan, pengalaman, serta kemampuan implementasi terkait konsep keberlanjutan yang 
diperlukan pada dunia kerja saat ini, baik di bidang industri, pemerintahan, penelitian, maupun eco-preneurs,” ungkapnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pradesain Ibu Kota Baru

Rabu, 06 Juli 2022 - 14:23 WIB

Dirjen Bina Administrasi Kewilayahan Minta Pemda Stop Pemberian Perizinan Dikawasan IKN

Jakarta – Pembangunan fisik akan dimulai bulan agustus 2022 di IKN dan akan terus berlanjut pasca disahkannya UU Nomor 3 Tahun 2022 tentang Ibu Kota Negara.

Pemusik Leon Travis

Rabu, 06 Juli 2022 - 13:51 WIB

Pemusik Leon Travis Meng-Country di Tanah Amerika

Tidak banyak musisi country di Indonesia yang konsisten mengeluarkan karyanya selama 5 tahun terakhir.

Artis Bintang Darmawan

Rabu, 06 Juli 2022 - 13:40 WIB

Bintang Darmawan, dari Di Bully Akhirnya Tunjukan Prestasi Dengan Mengeluarkan Single Bintang Di Hatimu karya Bemby Noor

Industry musik Indonesia tidak pernah kekurangan talent baru yang potensial meramaikan pasar musik yang sempat tiarap akibat wabah Pandemi Covid 19 yang nyaris tembus 3 tahun. Adalah Bintang…

Ilustrasi ACT

Rabu, 06 Juli 2022 - 13:38 WIB

Soroti Dugaan Penyimpangan Dana Umat ACT, DPR Minta Adanya Sanksi Tegas

Ketua Komisi VIII DPR RI Yandri Susanto menanggapi tentang Kasus masalah penyelewengan dana donasi yang dilakukan lembaga filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT). Menurutnya, oknum yang melakukan…

Kolaborasi CIMB Niaga dan KB Bukopin Perluas Layanan Tarik Tunai Tanpa Kartu di Jaringan ATM Bersama

Rabu, 06 Juli 2022 - 13:28 WIB

Kolaborasi CIMB Niaga dan KB Bukopin Perluas Layanan Tarik Tunai Tanpa Kartu di Jaringan ATM Bersama

Tangerang Selatan-PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) bersama PT Bank KB Bukopin Tbk (KB Bukopin) dan PT Artajasa Pembayaran Elektronis (Artajasa) hari ini meresmikan Implementasi Layanan Tarik…