Lindungi Ekosistem Pesisir, APP Sinar Mas Bergabung dalam MERA

Oleh : Hariyanto | Sabtu, 11 Agustus 2018 - 11:58 WIB

APP Sinar Mas Bergabung dalam MERA
APP Sinar Mas Bergabung dalam MERA

INDUSTRY.co.id - Jakarta – Asia Pulp & Paper (APP) Sinar Mas menandatangani perjanjian untuk bergabung dalam Mangrove Ecosystem Restoration Alliance (MERA) demi mendukung konservasi dan pemulihan ekosistem bakau Indonesia.

Sebagai bagian dari perjanjian tersebut, APP Sinar Mas akan mengalokasikan Rp4,2 miliar (US$300 ribu) untuk program MERA dalam kurun waktu lima tahun.

Direktur Sustainability & Stakeholder Engagement APP Sinar Mas Elim Sritaba mengungkapkan, sebagai perusahaan yang bergerak di bidang kehutanan, APP Sinar Mas memahami manfaat jangka panjang dari perlindungan dan pelestarian lanskap alam yang memainkan peran ekologis penting.

"Keputusan kami untuk terlibat dalam MERA ini tidak hanya untuk berkontribusi melindungi pelestarian ekosistem penting. Inisiatif ini juga kami anggap sangat penting karena selaras dengan visi keberlanjutan kami.” kata Elim melalui keterangan resmi yang diterima INDUSTRY.co.id, Sabtu (11/8/2018).

Roadmap Keberlanjutan 2020 APP Sinar Mas menjabarkan komitmen khusus untuk mendukung reboisasi, konservasi, dan keanekaragaman hayati, serta mengatasi perubahan iklim. Sejak 2013, APP Sinar Mas telah banyak berinvestasi di bidang ini dan telah berupaya untuk mengidentifikasi dan melindungi lebih dari 600.000 hektar hutan alam di seluruh konsesi pemasoknya.

Dengan mendukung proyek-proyek seperti MERA, APP Sinar Mas telah mampu memperluas upaya keberlanjutannya di luar batas konsesi.

MERA adalah sebuah wadah nasional bagi para pemangku kepentingan terkait untuk memastikan keberlangsungan perlindungan dan pemulihan ekosistem bakau di seluruh nusantara.

Diluncurkan pada 26 Juli 2018 oleh Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN) dan Badan Konservasi Sumber Daya Alam Jakarta di bawah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, MERA bertujuan mengurangi kerentanan masyarakat pesisir, sumber daya alam dan aset penting pada tahun 2022.

Antara lain, dengan mempromosikan pengelolaan yang efektif dan menerapkan strategi untuk melestarikan dan memulihkan lanskap bakau. Pada tahap pertama, MERA berencana untuk memulihkan 500 hektar bakau di tiga wilayah di sekitar Teluk Jakarta, yaitu Muara Angke di Jakarta Utara, Muara Gembong di Bekasi, dan Muasa Cisadane di Tangerang.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Link Net First Media. (Foto: IST)

Senin, 10 Desember 2018 - 09:29 WIB

First Media Gandeng beIN SPORT Hadirkan Aplikasi Live Streaming Sepak Bola Terkemuka

First Media melakukan kolaborasi dengan beIN Sport menghadirkan aplikasi beIN SPORTS CONNECT yang dapat dinikmati oleh seluruh pelanggan First Media.

Mentan Amran Sulaiman di tengah sawah

Senin, 10 Desember 2018 - 09:17 WIB

Anggaran Turun 12 T , Produksi Dan Ekspor Pertanian Melonjak

Jakarta - Seiring dengan kebijakan penghematan APBN, anggaran Kementan pada 2015 sebesar Rp 34 triliun, dan dipangkas Rp 12 triliun sejak 2016 sampai 2018 ini.

Lenovo perkenalkan Yoga C930 dan Yoga S730

Senin, 10 Desember 2018 - 09:10 WIB

Dukung Ekonomi Kreatif di Indonesia, Lenovo Perkenalkan Yoga C930 dan Yoga S730

Lenovo resmi memperkenalkan laptop premium terbaru dari keluarga Lenovo Yoga, yaitu Yoga C930 dan S730. Kedua laptop ini diciptakan dengan menggabungkan inovasi dan desain, dilengkapi berbagai…

Kebun Nanas (FotoDok Industry.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 08:44 WIB

Nanas Kediri Jatim Miliki Nilai Ekonomi Tinggi

Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian menggerakkan sentra nanas di Kediri, Jawa Timur, karena memiliki nilai ekonomi tinggi, baik untuk konsumsi maupun sebagai produk ekspor.

drg. Rian Hermawan Siloam Buton (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 08:40 WIB

Siloam Hospitals Buton Lakukan Seminar Pentingnya Pemeriksaan dan Perawatan Gigi Secara Berkala

Kesadaran sebagian masyarakat kita akan pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut masih tergolong sangat kurang. Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 penduduk Indonesia yang…