Industri Semen Menghitung Napas Gegara Pabrik Baru dan Over Supply! ASI: Begitu Susahnya Pabrik Semen Sekarang

Oleh : Kormen Barus | Sabtu, 04 September 2021 - 07:08 WIB

Foto Gudang Pabrik Semen/Antara/ Republika
Foto Gudang Pabrik Semen/Antara/ Republika

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Dari data Asosiasi Semen Indonesia (ASI) total produksi total kapasitas terpasang industri semen di 2021 mencapai 116 juta ton.

Hingga semester 1 penjualan domestik dan ekspor mencapai 35,72 juta ton dengan tingkat utilisasi 61%.

Industri semen di Indonesia dalam kondisi kelebihan pasokan atau over supply.

Saat ini tingkat utilisasi atau pemanfaatan dari kapasitas produksi pabrik hanya 67%, penambahan pabrik baru akan semakin menekan pabrikan semen yang sudah ada saat ini.

Mengutip CNBC Indonesia TV, Jumat (3/9/2021), Ketua Umum ASI Widodo Santoso menolak adanya penambahan pabrik semen baru di Indonesia, melihat adanya izin pabrik baru di Kalimantan Timur (Kaltim). Jika hal ini terjadi tentu akan merusak industri semen nasional yang saat ini dalam kondisi kelebihan pasokan.

Menurutnya, pabrik baru dengan orientasi ekspor ini nggak masuk akal, karena kompetitornya berat. Asosiasi minta izin perusahaan itu ekspor harus ekspor, jangan digeber ke Jawa, Ke Sulawesi. Kasihan pabrik semen pemerintah di Tonasa BUMN berdiri tahun 1968, berjasa pembangunan Indonesia timur.

"Bosowa dibangun dari tahun 1985, sekarang utilisasi baru 50%, kasihan, karena over supply. Kalau ada pabrik di Kaltim dan dia tidak memenuhi janjinya habis sudah Bosowa dan Tonasa," tambahnya.

Mengutip cnbc, anggota DPR RI Komisi VI Andre Rosiade mengatakan kondisi industri semen di Indonesia sudah jelas kelebihan pasokan. Pemerintah seharusnya tidak lagi menerbitkan izin pabrik baru.

"Solusinya pemerintah harus konsisten moratorium pabrik baru. Ini solusi terbaik menyelamatkan industri strategis kita," katanya.

Pabrik Tutup

Widodo Santoso mengatakan dengan pertumbuhan 4% tiap tahun, hingga 2025 industri semen Indonesia masih dihantui dengan kondisi kelebihan pasokan.

Dari datanya, 2025 mendatang diperkirakan penjualan semen domestik dan ekspor dari Indonesia hanya 88,74 juta ton, dengan tingkat utilisasi pabrik yang mencapai 76,3%.

Sementara total kapasitas produksi terpasang mencapai 116,3 juta ton, pada 2025 kapasitas produksi yang tersisa masih ada sekitar 27,3 juta ton.

"Ini masih ada sekitar 30 juta ton kelebihannya yang nganggur itu sama dengan 10 pabrik besar. Dan ini sudah kejadian kemarin di Tuban dua pabrik mati, Rembang pabrik juga mati, karena silo atau tempat penyimpanan penuh," ujarnya.

"Begitu susahnya pabrik semen sekarang. Itu kira kira utilisasi sampai 2025 masih 78%," lanjut jelasnya. 

Widodo mengatakan kelebihan pasokan ini terjadi di semua pulau di Indonesia. terlebih di pulau Jawa yang paling besar hingga over supply mencapai 40%, melihat banyak pabrik yang dibangun di Jawa. Sementara konsumsi hanya separuhnya dari total produksi.

Di Kalimantan, kapasitas produksi mencapai 10,3 juta sementara realisasi konsumsi semen di Kalimantan Timur pada 2020 hanya 3,9 juta ton per tahun. artinya masih kelebihan pasokan mencapai 6,4 juta.

"Sehingga tidak perlu lagi untuk membangun pabrik semen tambahan di Kalimantan," tandas Widodo.
 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Rektor UISI Prof.Dr.Ing.Herman Sasongko menjelaskan tentang instalasi virtual ekstraksi minyak Atsiri di laboratorim virtual UISI.

Sabtu, 21 Mei 2022 - 20:29 WIB

Keren! UISI Kembangkan Laboratorium Virtual yang Dapat di AksesMahasiswa Melalui Website dan Aplikasi Secara Online

Jakarta – Universitas Internasional Semen Indonesia (UISI) yang berlokasi di Kompleks PT Semen Indonesia (Persero) Tbk, Jalan Veteran Gresik, Jawa Timur terus berinovasi memberikan fasilitas…

CEO Ohana Enterprise Peter Chandra Gunawan (Kanan)

Sabtu, 21 Mei 2022 - 19:56 WIB

Transisi Menuju Endemi, Industri Pernikahan Perlahan Mulai Bangkit

Membaiknya penanganan pandemi covid-19 disambut baik oleh para pelaku usaha industri pernikahan. Relaksasi ijin acara keramaian yang dikeluarkan oleh pemerintah berdampak positif terhadap bangkitnya…

 ASYA Hadirkan Hunian Bertema Post-Pandemic

Sabtu, 21 Mei 2022 - 19:47 WIB

Dukung Kehidupan Modern yang Lebih Sehat dan Berkualitas, ASYA Hadirkan Hunian Bertema Post-Pandemic

ASYA, township premium di kawasan Jakarta Timur garapan PT Astra Land Indonesia yang merupakan anak perusahaan ASTRA Property dan Hongkong Land, memperkenalkan rangkaian hunian mewah dua dan…

Gelar Public Relations Talk, Lawcus FH Unsri Hadirkan Pakar PR dari LSPR Institut

Sabtu, 21 Mei 2022 - 18:51 WIB

Gelar Public Relations Talk, Lawcus FH Unsri Hadirkan Pakar PR dari LSPR Institut

Palembang – Law Intellectual Society (Lawcus) Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya (FH Unsri) melalui Department of Public Relations, menyelenggarakan kegiatan Public Relations Talk #2 dengan…

Menkominfo: NU bisa Manfaatkan Teknologi Digital untuk Syiar Agama

Sabtu, 21 Mei 2022 - 18:38 WIB

Menkominfo: NU bisa Manfaatkan Teknologi Digital untuk Syiar Agama

Jakarta, Kominfo Newsroom – Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G. Plate, mengatakan bahwa teknologi digital telah merambah berbagai sektor kehidupan, tidak terkecuali…