Gali Potensi Wisata Kota Padang, Kementerian PUPR Selesaikan Penataan Kawasan Batang Arau dan Seberang Palinggam

Oleh : Hariyanto | Kamis, 08 April 2021 - 09:22 WIB

 Kawasan Batang Arau
Kawasan Batang Arau

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus bergerak meningkatkan kualitas kawasan permukiman kumuh guna mengangkat potensi sumber daya alam wilayah setempat.

Di Provinsi Sumatera Barat, program penataan kawasan salah satunya dikerjakan Ditjen Cipta Karya, Kementerian PUPR dengan melibatkan peran aktif Pemerintah Daerah dan masyarakat di Kelurahan Batang Arau dan Seberang Palinggam Kota Padang.

Kawasan yang dilintasi Sungai Batang Arau ini mayoritas penduduknya adalah nelayan. Kepadatan dan ketidakberaturan permukiman serta minimnya infrastruktur menyebabkan kawasan ini menyandang predikat kumuh.

“Konsep penataan kawasan disesuaikan dengan fungsi kota sebagai kota tujuan wisata dengan keselarasan lingkungan dan mempertahankan kearifan lokal mulai dari tahap perencanaan hingga pembangunan dengan melibatkan Pemerintah Daerah,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam keteranganya yang dikutip INDUSTRY.co.id, Kamis (8/4/2021).

Penataan kawasan kumuh Batang Arau dan Seberang Palinggam mulai dikerjakan Juli 2019 dan telah selesai pada Desember 2019. Saat ini kawasan tersebut menjadi tujuan  wisata yang representatif dan ikon kebanggaan wisata di Kota Padang.

Penanganan Kawasan Batang Arau dan Seberang Palinggam bersumber dari APBN sebesar Rp 14,97 miliar untuk pekerjaan fisik dan Rp 466 juta untuk supervisi. Anggaran tersebut digunakan untuk pembangunan pedestrian jalan utama sepanjang 1,6 km, plat duiker sebanyak 2 unit, jalan lingkungan sepanjang 293,3 meter, lampu taman 120 unit, dan pekerjaan bangku serta tempat sampah.

Sebelumnya, Kementerian PUPR melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sumatera Barat, Ditjen Cipta Karya sejak April 2018 dan selesai akhir tahun 2018 juga telah mendukung penataan kawasan Batang Arau diantaranya berupa pembangunan jalur pejalan kaki, saluran/drainase, Taman Siti Nurbaya yang dilengkapi arena skateboard, tempat sampah, toilet umum, gapura, dan jalan lingkungan.

Jarak tempuh menuju Kawasan Batang Arau sekitar 20 menit dari pusat Kota Padang dan 50 menit dari Bandara Minangkabau melalui jalur darat. Di samping kualitas lingkungan yang semakin meningkat, Kawasan Batang Arau yang tertata rapi menjadi potensi destinasi wisata yang akan mendorong peningkatan ekonomi lokal.

Di kawasan tersebut terdapat Pelabuhan Muaro yang merupakan pelabuhan tertua di Kota Padang sehingga menyimpan potensi wisata sejarah. Selain itu juga sebagai lokasi legenda Siti Nurbaya yang ditandai dengan adanya Makam Siti Nurbaya dan Jembatan Siti Nurbaya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Ignatius Yogo Triyono, M.A.

Senin, 19 April 2021 - 04:00 WIB

Pangdam Cenderawasih Pastikan Penentuan Calon Tamtama PK TNI AD Gel I TA Berjalan Lancar

Putra-putra terbaik Papua Calon Tamtama PK TNI AD Gelombang I TA 2021 mengikuti Sidang Pantukhir Tingkat Pusat yang dipimpin langsung oleh Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Ignatius Yogo…

Gelis Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik

Senin, 19 April 2021 - 01:42 WIB

Gelis Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik

Jakarta-PT Solar Panel Indonesia (SPI), produsenkendaraan listrik merk Gelis, memperluas jaringa dengan membuka diler baru di Pondok Pinang Jakarta Selatan. Produsen kendaraan listrik nasional…

Dalam pertemuan lanjutan itu AWG sampaikan terima kasih dan memberikan cinderamata kepada Prof Sudarnoto

Minggu, 18 April 2021 - 23:16 WIB

MUI: RS Indonesia di Hebron Butuh Bantuan Ummat

Aqsa Working Group (AWG) - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Kerjasama Luar Negeri dan Hubungan Internasional, Prof. DR. Sudarnoto Abdul Hakim menegaskan, pembangunan Rumah Sakit Indonesia…

EZVIZ C3N telah dilengkapi mode deteksi gerakan dengan tenaga kecerdasan buatan

Minggu, 18 April 2021 - 22:16 WIB

Cegah Tangan Jahil, Awasi Tanaman Hidroponik dengan Kamera Pintar

Tren bertanam secara hidroponik kian populer di tengah kondisi pandemi seperti ini. Kemudahan dalam bertanam hingga kebutuhan modal yang relatif sedikit untuk merawat tanaman metode hidroponik…

Tower Emergency PLN di NTT

Minggu, 18 April 2021 - 21:54 WIB

Luar Biasa Dahsyat! Dalam 10 Hari, PLN Berhasil Bangun Tower Emergency di Pulau Timor NTT

PLN berhasil membangun menara darurat (tower emergency) sebagai pengganti sementara 2 (dua) menara Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) bertegangan 70 kilo Volt (kV) yang patah dan roboh akibat…