Dukung Mega Proyek Petrokimia Terus Berjalan, Kemenperin Buka Peluang Masa Pengkreditan PPN Diatas 10 Tahun

Oleh : Ridwan | Selasa, 09 Februari 2021 - 18:30 WIB

Petrokimia (Foto Dok Industry.co.id)
Petrokimia (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Saat ini sistem PPN di tanah air, dirasa masih belum ramah terhadap investasi, terlebih lagi dengan adanya pandemi.

Berdasarkan PMK No 31/PMK.03/2014, masa pengkreditan PPN Masukan hanya diberikan selama 3 (tiga) tahun, dengan tambahan maksimal 2 tahun. Ini jelas sangat menyulitkan pengusaha yang akan berinvestasi.

Menanggapi hal tersebut, Direktur Industri Kimia Hulu Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Fridy Juwono mengakui bahwa kondisi saat ini memang berat. Namun, jelas Fridy, pihaknya terus berusaha semaksimal mungkin memberikan apa yang dibutuhkan oleh pengusaha.

Terkait PPN, dirinya akan membicarakan di internal Kemenperin terlebih dahulu. Namun dia mengakui untuk PPN sebaiknya diberikan waktu yang cukup seperti 2 kali masa tenggang, kira kira di atas 10 tahun.

"Seperti kita ketahui kebijakan non fiskal seperti saat ini yang sedang dikaji seperti potongan harga listrik dan gas, semua intensif diupayakan oleh pemerintah karena ingin industri dalam negeri bisa menekan biaya produksi. Dengan begitu, diharapkan bisa menghasilkan produk yang bersaing dengan negara lain," jelasnya saat dihubungi melalui telepon (9/2/2021).

Sebelumnya, Ketua Umum Asosiasi Industri Olefin Aromatik Plastik Indonesia (INAPLAS) Suhat Miyarso mengungkapkan kekhawatirannya dengan mega proyek petrokimia akan beresiko menanggung biaya modal tinggi akibat masa kredit PPN di Indonesia yang relatif terlalu pendek dan akan  berpotensi menyebabkan investasi tersebut dipindahkan ke negara lain dengan sistem PPN yang lebih ramah terhadap investasi.

"Selain hambatan dari situasi pandemi, mega proyek tersebut juga berpotensi terkendala oleh regulasi masa kredit PPN Indonesia yang terlampau pendek masa kredit PPN tersebut menyebabkan mayoritas mega proyek petrokimia tidak dapat mengkreditkan PPN Masukan (Input Tax) terhadap belanja modal (Capital Expenditure / CAPEX), yang justru banyak dibelanjakan mendekati akhir masa konstruksi," jelas Suhat, kemarin.

Menurut Suhat, dalam situasi normal, konfigurasi mega investasi petrokimia terintegrasi yang begitu kompleks memerlukan waktu konstruksi antara 5 – 8 tahun.

"Akibat dampak pandemi Covid-19, masa konstruksi diperkirakan lebih lama karena mobilisasi ribuan pekerja konstruksi dalam satu wilayah yang sama tidak sesuai dengan protokol keselamatan. Pandemi juga menyebabkan rencana Final Investment Decision (FID) dari beberapa mega proyek tersebut mundur akibat shock yang terjadi pada industri petrokimia," paparnya.

Suhat menambahkan di negara tetangga, seperti Thailand dan Vietnam tidak memiliki batasan pengkreditan PPN bagi Pengusaha Kena Pajak (PKP) belum berproduksi. Dengan demikian, investor akan cenderung melihat kedua negara tersebut sebagai lokasi yang lebih layak untuk ditanamkan investasi mega proyek petrokimia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ganjil Genap

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 18:37 WIB

Polda Metro Jaya Kaji Penambahan Titik Ganjil Genap di Jakarta

Jakarta-Ditlantas Polda Metro Jaya menerapkan sejumlah aturan baru terkait dengan penerapan ganjil genap yang berada di kawasan DKI Jakarta, salah satunya terkait dengan pengkajian penambahan…

Bypass Bandara Internasional Lombok (BIL) - Mandalika NTB

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 18:00 WIB

Sambut MotoGP 2022, Pembangunan Bypass BIL - Mandalika NTB Digenjot

Pembangunan Jalan Bypass BIL– Mandalika sepanjang 17 km terdiri dari 3 paket pekerjaan yakni Paket I sepanjang 4,3 km dengan kontraktor PT Nindya Karya-Bumi Agung (KSO) dengan anggaran sebesar…

Gubernur Ridwan Kamil menuturkan Jabar tengah membangun peradaban baru melalui ekonomi kreatif dalam rangka meningkatkan kesejahteraan warga.

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:56 WIB

Ridwan Kamil: Ekonomi Kreatif Peradaban Baru untuk Kesejahteraan

Jakarta — Gubernur Ridwan Kamil menuturkan Jabar tengah membangun peradaban baru melalui ekonomi kreatif dalam rangka meningkatkan kesejahteraan warga.

Shandy Purnamasari pendiri Kosmemask saat menerima penghargaan Rekor MURI untuk masker dengan nano silver d stopper

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:53 WIB

Kosmemask Raih Rekor Muri untuk Teknologi Nano Silver dan Stopper

Di masa PPKM ini, Masyarakat masih diwajibkan untuk menggunakan masker untuk pencegahan penyebaran Covid-19. Dengan meningkatnya penggunaan masker, Indonesia juga memiliki produk masker yang…

 Produk Smart IP Cam IMOU

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:37 WIB

Erajaya Active Lifestyle Hadirkan Produk Smart IP Cam Teranyar dari IMOU

Erajaya Active Lifestyle (EAL), bersama dengan Dahua Technology, perusahaan pengembang kamera IP, menghadirkan IMOU Smart IP Cam, melengkapi portofolio produk CCTV dan kamera pengawasan video.…