Impor Keramik Homogenues Tile Terus Mengalir, FOSBBI: Produsen Dalam Negeri Tak Perlu Khawatir, Bukan Apple to Apple

Oleh : Ridwan | Selasa, 19 Januari 2021 - 07:45 WIB

Ilustrasi keramik Homogeneus Tile
Ilustrasi keramik Homogeneus Tile

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Ketua Umum Forum Suplier Bahan Bangunan Indonesia (FOSBBI) Antonius Tan mengungkapkan bahwa importasi produk keramik premium salah satunya Homogeneus Tile (HT) sesungguhnya tidak akan menggangu keberlangsungan produk lokal.

"Bukan apple to apple, jadi tidak akan mengganggu. Justru saling melengkapi dan sasarannya adalah segmen kelas menengah atas," kata Antonius dalam keterangan resminya di Jakarta, Selasa (19/1/2021).

Menurut Antonius, importasi produk premium (Homogeneus Tile) akan terhenti dengan sendirinya tanpa perlu dihambat dengan ketentuan safeguard dan pelarangan penggunaan produk keramik impor, bila saja industri lokal siap dan mampu memproduksi produk premium. 

Lebih lanjut, Antonius menjelaskan, minimnya ketersediaan bahan baku di dalam negeri dan pendukung menjadi hambatan kalangan industri keramik dengan sasaran produk premium. 

Sejak awal berdirinya industri keramik sudah memanfaatkan red clay (tanah liat merah) yang melimpah didalam negeri, sehingga hanya memproduksi keramik red body. Sementara itu yang dibutuhkan untuk memproduksi produk premium, white body menggunakan white clay (kaolin). 

"Di Indonesia yang berlimpah hanya red clay, jadi wajar saja mayoritas industri lokal lebih fokus pada keramik red body, dengan segmen pasar kelas menengah kebawah, sementara itu pasar impor yang sudah tercipta sejak 15 tahun lalu mayoritas mengimpor keramik porselen dan granite (white body)," jelasnya.

Berdasarkan data yang dirangkum FOSBBI, kapasitas industri yang mampu memproduksi produk Homogenues Tile sebesar 160 juta meter persegi (m2) per tahun. Sedangkan, berdasarkan data Ceramic Wolrd Review 2020, impor keramik tahun 2019 sebesar 21% dari konsumsi dalam negeri. 

"Jika melihat angka tersebut, sesungguhnya kesiapan industri lokal untuk bersaing cukup tinggi, dengan cara menaikan utilitas produksi dan menuju harga produksi optimum, tanpa dihadang pun impor selesai dengan sendirinya," papar Antonius.

"Namun bila tidak siap, mau tidak mau impor produk premium (Homogenous Tile) akan berjalan terus karena ada permintaan pasar yang tidak dapat dipenuhi oleh industri lokal," tambahnya.

Proyek-proyek besar seperti bandara, hotel, perkantoran, mall, perumahan mewah sudah beralih menggunakan produk premium (Homogenous Tile) yang memang cocok untuk bangunan yang lalu lintas manusianya padat, karena produk Homogenous Tile memiliki keunggulan seperti kuat tekannya lebih besar dibandingkan dengan keramik red body, warna tidak pudar dalam jangka waktu lama, anti gores, permukaan ubin tampak seperti cermin (reflektif), masih banyak lagi keunggulan lainnya. 

Dikuatirkan bila proyek pemerintah yang membutuhkan ubin premium tersebut terganggu karena persediaan produk lokal tidak cukup dan jangan sampai industri lokal malah melakukan impor produk tersebut. 

"Kalau hal ini terjadi maka sesungguhnya industri lokal tidak merisaukan kehadiran produk impor dan para pelaku industri keramik tidak perlu menghambat kehadiran produk premium impor yang dibutuhkan," ungkap Antonius.

"Sampai kapan? sampai industri lokal siap dan mampu memproduksi produk premium yang melebihi permintaan impor, bahkan mampu melakukan ekspor, apalagi umumnya harga produk impor lebih tinggi dari produk lokal," tutupnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Presiden Joko Widodo

Selasa, 13 April 2021 - 08:04 WIB

Buka Hannover Messe 2021, Presiden Jokowi Sebut Transformasi Teknologi Digital Semakin Penting

Presiden Jokowi menyampaikan, tema transformasi teknologi yang diusung Hannover Messe kali ini sangat relevan dengan situasi pandemi COVID-19 yang tengah dihadapi saat ini.

Tol Jakarta - Cikampek II Elevated Resmi Ganti Nama Jadi Jalan Layang MBZ Sheikh Mohamed Bin Zayed

Selasa, 13 April 2021 - 07:50 WIB

Tol Jakarta - Cikampek II Elevated Resmi Ganti Nama Jadi Jalan Layang MBZ Sheikh Mohamed Bin Zayed

Menteri Sekretaris Negara Pratikno dalam sambutannya mengatakan, latar belakang pemberian nama Jalan Layang MBZ Sheikh Mohamed Bin Zayed adalah penghormatan bagi Uni Emirat Arab (UEA) yang telah…

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P.

Selasa, 13 April 2021 - 07:00 WIB

Panglima TNI Bicarakan Masalah Strategis Bersama Duta Besar LBBP India

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P. menerima Kunjungan Kehormatan / Courtesy Call Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh (LBBP) India Y.M. Shri Manoj Kumar Bharti, bertempat di…

Dankormar Mayor Jenderal TNI (Mar) Suhartono, M.Tr. (Han)

Selasa, 13 April 2021 - 06:30 WIB

Dankormar Mayjend Suhartono Pimpin Rapat Lomba Menembak KASAL Cup 2021

Dankormar ( Komandan Korps Marinir ) Mayor Jenderal TNI (Mar) Suhartono memimpin rapat kesiapan Lomba Menembak Kasal Cup Tahun 2021 di Ruang Rapat Gedung Agoes Subekti Markas Komando Korps Marinir…

Ilustrasi Putusan Pengadilan (ist)

Selasa, 13 April 2021 - 05:30 WIB

Komisi III Soroti Hak Eksekusi PTUN: Mentah Terus...

Wakil Ketua Komisi III DPR RI Adies Kadir menyoroti hak eksekusi Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) yang tidak dapat dilaksanakan, karena terganjal oleh Peraturan Pemerintah terkait Undang-Undang…