Densus 88 dan BNPT Perlu Waspadai akan Munculnya Aksi Terorisme

Oleh : Herry Barus | Selasa, 24 November 2020 - 11:51 WIB

Densus 88 (Foto Dok Industry.co.id)
Densus 88 (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Pihak kepolisian, terutama jajaran intelijen, Densus 88, dan BNPT perlu mewaspadai akan munculnya aksi terorisme di Indonesia. Sebab dengan maraknya aksi kerumunan massa dan meluasnya gerakan intoleransi akhir akhir ini telah membuat kalangan radikal dan jaringan terorisme seakan mendapat angin untuk beraksi, terutama saat menjelang akhir tahun.

“Dari pendataan Ind Police Watch (IPW), simpatisan ormas yang sering melakukan kerumunan massa pernah ada yang terlibat dalam aksi terorisme. Di tahun 2017 jumlah mereka yang ditangkap Polri mencapai 37 orang dari berbagai daerah, mulai dari Aceh, Jawa Tengah, Sulawesi Tengah, dll. Beberapa di antaranya sempat ditahan di Nusa Kambangan, Gunung Sindur Bogor dan LP lainnya. Namun kini mereka sudah bebas dan tidak terlacak keberadaannya. Keterlibatan mereka dalam aksi terorisme mulai dari menyembunyikan buronan terorisme hingga melakukan aksi teror itu sendiri, “ ujar Neta S PaneKetua Presidium Ind Police Watch, Selasa (24/11/2020)

Di khawatirkan dengan meluasnya aksi aksi kerumunan massa dan gerakan intoleransi belakangan ini mereka kembali bermanuver dan melakukan aksi teror. Saat ini jumlah narapidana terorisme yang tersebar di sejumlah lembaga pemasyarakat lebih dari 500 orang. Napi terorisme yang sudah bebas dan selesai menjalani hukuman dibina pemerintah melalui program deradikalisasi. Namun para mantan napi yang tidak terlacak keberadaannya memang perlu diwaspadai agar tidak bermanuver untuk melakukan aksi teror kembali.

Kabaintelkam Polri lanjut Pane perlu bekerja ekstra keras mencermati hal ini agar jajaran kepolisian tidak kecolongan. Sebab dalam kerumunan massa akhir akhir ini Baintelkam Polri seperti kecolongan. Aksi aksi kerumunan massa seperti terbiarkan dan tidak terantisipasi Baintelkam, sehingga tidak hanya melanggar protokol kesehatan tapi aksi kerumunan massa itu sempat mengganggu jadwal penerbangan di bandara Soetta dan kemacetan para di berbagai tempat.

“Menjelang akhir tahun ini Baintelkam Polri perlu memetakan situasi dan kondisi yang ada sehingga situasi Kamtibmas benar benar terkendali.”

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Petani membasmi hama tikus di persawahan

Kamis, 28 Januari 2021 - 08:48 WIB

Kementan Kawal Pengendalian Hama Tikus di Ciamis

Kementerian Pertanian (Kementan) melakukan respon cepat terhadap serangan hama tikus yang menyerang puluhan hektar pertanaman padi di Desa Cijulang, Kecamatan Cihaurbeuti, Kabupaten Ciamis,…

Ilustrasi Rupiah (ist)

Kamis, 28 Januari 2021 - 08:29 WIB

Catat! Kemenag Pastikan Wakaf Uang Hanya Diinvestasikan ke Produk Keuangan Syariah

Presiden Joko Widodo telah meluncurkan Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU) pada Senin, 21 Januari 2021. GNWU ini kemudian mendapat respon beragam dari masyarakat, terutama terkait penggunaan…

Buah Manggis (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 28 Januari 2021 - 08:24 WIB

Konsumsi Buah Matang Alami, Tingkatkan Imunitas Diri

Kandungan yang terdapat pada buah-buahan bisa meningkatkan daya tahan tubuh guna membantu sistem imunitas untuk melawan penyakit dan virus corona. Di sisi lain, kebutuhan akan buah menjadi prospek…

Mgr. P.C. Mandagi, MSC., Uskup Agung Merauke

Kamis, 28 Januari 2021 - 07:30 WIB

Uskup Agung Merauke Percaya Masyarakat Papua Tidak Emosional Menghadapi Konten Rasis A. Nababan

Mgr. P.C. Mandagi MSC., juga mengajak kepada semua pihak sebagai sesama anak bangsa untuk saling menghargai dengan tidak merendahkan dan melecehkan derajat seseorang dari kelompok suku, agama…

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat mencoba alsintan di lahan pertanian

Kamis, 28 Januari 2021 - 07:12 WIB

Alat Mesin Pertanian Diyakini Dongkrak Produksi

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi RI Luhut Binsar Pandjaitan optimistis modernisasi pertanian Indonesia bisa semakin cepat dilakukan, terutama dengan semakin berkembangnya…