Ekonomi di Hantam Pandemi, Indocement (INTP) Tetap Kantongi Laba Rp 1,11 Triliun di Kuartal III

Oleh : Kormen Barus | Selasa, 10 November 2020 - 19:36 WIB

PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) melaporkan laba bersih periode berjalan per kuartal ketiga 2020 sebesar Rp 1,11 triliun. Realisasi ini turun 5,02% dari perolehan laba bersih INTP pada periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp 1,17 triliun.
PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) melaporkan laba bersih periode berjalan per kuartal ketiga 2020 sebesar Rp 1,11 triliun. Realisasi ini turun 5,02% dari perolehan laba bersih INTP pada periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp 1,17 triliun.

INDUSTRY.co.id, Jakarta- PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) melaporkan laba bersih periode berjalan per kuartal ketiga 2020 sebesar Rp 1,11 triliun. Realisasi ini turun 5,02% dari perolehan laba bersih INTP pada periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp 1,17 triliun.

Alhasil, laba per saham dasar INTP turun dari Rp 319,40 menjadi Rp 303,36 pada kuartal ketiga.

Penurunan laba bersih ini sejalan dengan penurunan pendapatan Indocement, Per kuartal ketiga 2020, konstituen Indeks Kompas100 ini membukukan pendapatan senilai Rp 10,15 triliun atau menurun 10,5%. Sebagai perbandingan, INTP membukukan pendapatan hingga Rp 11,47 triliun.

Secara rinci, penjualan semen kepada pihak ketiga masih mendominasi yakni senilai Rp 9,32 triliun atau 91,8% dari total pendapatan. Disusul oleh penjualan beton siap pakai senilai Rp  739,61 miliar, penjualan semen kepada pihak berelasi senilai Rp 82,94 miliar, serta penjualan agregat senilai Rp 1,53 miliar.

Penjualan di wilayah Jawa masih mendominasi, yakni mencapai Rp 7,68 triliun atau 75,5% dari total pendapatan. Disusul penjualan ke wilayah luar Jawa senilai Rp 2,38 triliun dan penjualan ekspor sebesar Rp 82,94 miliar.

Produsen semen merek Tiga Roda ini juga berhasil menekan sejumlah biaya. Beban pokok pendapatan misalnya, turun 12,51% menjadi Rp 6,71 triliun. Beban penjualan juga turun 6,8% secara tahunan menjadi Rp 1,83 triliun.

INTP juga berhasil menekan beban umum dan administrasi menjadi Rp 2,3 triliun dari sebelumnya Rp 2,49 triliun.

Per September 2020, jumlah aset INTP mencapai Rp 26,337 triliun, yang terdiri atas liabilitas senilai Rp 3,99 triliun dan ekuitas senilai Rp 22,34 triliun. Adapun posisi kas dan setara kas INTP per September 2020 sebesar Rp 6,83 triliun atau menurun 10,6% dari posisi per 31 Desember 2019 yang mencapai Rp 7,65 triliun.

Pemulihan Lebih Kuat Menghadapi Tahun 2021

Pemulihan Lebih Kuat Menghadapi Tahun 2021. Sejak awal tahun, pasar semen terganggu akibat curah hujan yang tinggi selama dua bulan pertama tahun 2020 kemudian diikuti oleh dampak ekonomi dari pandemi. Masa yang paling menantang tidak diragukan lagi adalah selama Q2 2020, namun risiko ketidakpastian dari pandemi masih ada karena pertumbuhan  ekonomi  di  Q3  2020,  meskipun  lebih  baik  dari  Q2  2020,  masih  berkisaran  di  angka  negatif.

Beberapa faktor yang akan membayangi pasar semen di tengah pulihnya permintaan antara lain  kedatangan La  Nina  yang  akan  menyebabkan  curah  hujan  tinggi di  seluruh  Indonesia  hingga  Februari, dan pilkada yang akan digelar pada Desember mendatang.

Namun demikian, dengan peningkatan anggaran infrastruktur Pemerintah tahun 2021 kembali menjadi sebesar masa pra-COVID dan ekspektasi efek pengganda dari selesainya proyek-proyek infrastruktur sebagai pendorong pengembangan kawasan industri dan pabrik, pertumbuhan permintaan tahun 2021 diperkirakan dapat bertumbuh positif antara +4% sampai +5% dengan catatan tidak ada pembatasan PSBB  yang  ketat  lagi  dan  dengan  asumsinya  pengadaan  vaksin  yang  sukses  dan  tertanganinya  masalah virus Covid 19 yang  jauh lebih baik di Indonesia. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto

Selasa, 22 Juni 2021 - 10:40 WIB

Berlaku Mulai Hari Ini, Inilah Ketentuan Pengetatan PPKM Mikro

Pemerintah akan kembali melakukan penebalan dan penguatan pelaksanaan PPKM Mikro yang berlaku pada tanggal 22 Juni hingga 5 Juli 2021.

Menkeu Sri Mulyani (ist)

Selasa, 22 Juni 2021 - 10:20 WIB

Asiiikk, Sri Mulyani Bawa Kabar Gembira! Insentif PPnBM Sektor Otomotif dan PPN Properti Diperpanjang Hingga Akhir Tahun 2021

Pemerintah memastikan sejumlah insentif fiskal atau perpajakan seperti diskon PPnBM mobil dan PPN properti diperpanjang hingga akhir Desember 2021. Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan (PMK)…

Industri fesyen muslim

Selasa, 22 Juni 2021 - 10:15 WIB

Kemenperin Dorong Sertifikasi Halal Produk Fesyen Muslim

Kementerian Perindustrian berperan aktif mendorong pengembangan industri halal karena memiliki potensi besar dalam memacu perekonomian nasional. Apalagi, Indonesia memiliki peluang emas untuk…

Tahan Laju Penularan Covid-19, Polda Metro Jaya Bersama Pemprov DKI Laksanakan Pembatasan Mobilitas di 10 Titik Penyekatan

Selasa, 22 Juni 2021 - 10:08 WIB

Penularan Covid-19 Kian Ganas, Polda Metro Jaya Bersama Pemprov DKI Laksanakan Pembatasan Mobilitas di 10 Titik Penyekatan

Jakarta-Dalam rangka menahan laju penularan Covid-19 yang semakin hari semakin melonjak, Kepolisian Daerah (Polda) Metro Jaya bersama dengan Pemerintahan Provinsi DKI melaksanakan pembatasan…

Pembangunan Bendungan

Selasa, 22 Juni 2021 - 09:59 WIB

Sebanyak 4 Bendungan Baru akan Dibangun Pada Tahun 2022

Direktorat Jenderal (Ditjen) Sumber Daya Air (SDA) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat akan terus melanjutkan pembangunan infrastruktur ketahanan SDA terutama bendungan pada tahun…