Indonesia Disebut Serpihan Surga! Tulisan Orang Asing Ini Viral di Media Sosial

Oleh : Kormen Barus | Sabtu, 17 Oktober 2020 - 05:58 WIB

Raja Ampat, Papua. (Foto: Rachel Abygail / EyeEm)
Raja Ampat, Papua. (Foto: Rachel Abygail / EyeEm)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Tulisan bagus dari seorang warga asing yang memandang Indonesia dari luar. Ada hikmah yang dapat diambil dari tulisan viral warga asing tersebut yakni kita sebagai bangsa Indonesia, hanya perlu bersyukur. Ia memberi judul SORGA BUKAN CERITA.

Tulisan yang tidak mencantumkan namanya ini telah beredar luas di banyak grup whatsapp dan tak sedikit warganet memujinya.

Redaksi Industry.co.id memandang perlu menampilkan isi tulisan ini untuk mengugah rasa cinta terhadap tanah air. Berikut petikannya: 

'SORGA BUKAN CERITA'

Musim dingin, ketika salju turun, di Eropa atau Amerika Utara, suhu bisa mencapai minus 40 derajat celsius.   Artinya, kulkasmu masih lebih hangat.

Itulah saat semua tetumbuhan mati  kecuali pohon cemara. Itulah saatnya darahmu bisa berhenti menjadi es ketika kamu keluar rumah tanpa pakaian khusus.

Musim salju adalah ketika manusia bertahan hidup dan beraktivitas yang mungkin, tanpa bisa berjalan jika tak ada bantuan peralatan dan teknologi.

Tanpa itu, mati kedinginan. Dan ada satu periode di mana salju berbentuk badai.  

Badai salju. Terbayang apa yg bisa dilakukan selain bertahan hidup di ruangan berpemanas.

Padang Pasir. Begitu keringnya sampai-sampai manusia yang berdiam di sana membayangkan sungai-sungai yang mengalir sebagai surga.

Hanya ada beberapa jenis pohon yang bisa hidup dalam suhu bisa di atas 40 derajat celcius. Keringatmu bisa langsung menguap bersama cairan tubuhmu.  

Dan keberadaan air adalah persolan hidup mati. Sungguh bukan minyak.

Saya sungguh tidak mengerti ketika ada orang yang masih belum percaya bahwa Indonesia itu serpihan sorga. 

Cobalah kamu bercelana pendek, pakai kaos dan sandal jepit jalan jalan di Kanada ketika musim dingin.   Atau jalan jalan di padang pasir. Dijamin mati.

Di sini, di negaramu, kapan saja, mau siang mau malam kamu bisa jalan-berjalan  kaosan tanpa alas kaki. Mau hujan mau panas, Selamat. 

Di Eropa, Amerika Serikat paling banter kamu akan ketemu buah-buahan yang sering kamu pamer-pamerin. 

Apel, anggur, sunkist, pear dan semacamnya.

Di Timur Tengah paling kamu ketemu kurma, kismis, kacang arab, buah zaitun, buah tin.

Di Indonesia, kamu tak akan sanggup menyebut semua jenis buah dan sayur-sayuran, umbi-umbian, kacang-kacangan, bunga-bunga, rempah-rempah, saking banyaknya.

Di Amerika Serikat, Eropa, kamu akan ketemu makanan lagi lagi, sandwich, hot dog, hamburger.  

Itu saja yang divariasi. Paling banter steak, es krim dan keju.

Di Timur Tengah?, Roti, daging dan daging dan daging lagi.

Di Indonesia? Dari Sabang sampai Merauke, mungkin ada ratusan ribu varian makanan.  

Ada puluhan jenis soto, varian sambal, olahan daging, ikan dan ayam tak terhitung macamnya.

Setiap wilayah ada jenisnya. Kue basah, kue kering ada ribuan jenis. Varian bakso saja sudah sedemikian banyak. Belum lagi singkong, ketan, gula, kelapa bisa menjadi puluhan jenis nama makanan.

Dan tepian jalan dari Sabang sampai Merauke adalah garis penjual makanan terpanjang di dunia. Saya tidak berhasil menghitung penjual makanan bahkan hanya dari Kemayoran ke Cempaka Putih.

Di Indonesia, kamu bebas mendengar pengajian, shalawatan, lonceng gereja, dang dut koplo, konser rock, jazz, gamelan dan ecrek2 orang ngamen.

Di Eropa, Amerika Serikat, Timur Tengah, belum tentu kamu bisa menikmati kecuali pakai head set.

Saya ingin menulis Betapa Surganya Indonesia dari segala sisi.  

Hasil buminya, cuacanya, orang-orangnya yang cerdas, kreatif dan bersahabat, budayanya, toleransinya dan guyonannya.

Keindahan tempat-tempat wisatanya dan seterusnya.   Saya tidak mungkin mampu menulis itu semua meski pun jika air laut menjadi tintanya.

Saking tak terhingganya kenikmatan anugerah Allah SWT pada bangsa Indonesia.

Indonesia ini negara kesayangan Tuhan. 

Jika kamu tidak bisa mensyukuri itu semua, jiwamu sudah mati.

- Pesan -

Janganlah sorga kita ini kita hancurkan hanya karena syahwat berkuasa dan keserakahan ketamakan tiada batas.

Janganlah kehangatan persaudaraan yang dicontohkan oleh embah, kakek, opung kita dihancurkan hanya karena kita merasa paling benar dan paling pintar.

Tuhan hanya mensyaratkan kamu semua bersyukur agar sorga ini tidak jadi neraka.  

Bahkan andai kamu sering bersyukur maka nikmat-nikmat itu akan ditambah.

Bersyukur itu diantaranya, tidak merusak apa-apa yang sudah bagus.  

Baik alam lingkungan, sistem nilai, budaya asli, kebersihan dan semacamnya.

Jika kita merusak alam,Alam akan berproses membuat keseimbangan/keadilan.

Politik, berjangka pendek jangan sampai merubah sorga ini jadi neraka.

Jangan Berkelahi -

Pandai-pandailah menahan diri seperti orang berpuasa. Jangan jadi pengikut orang-orang yang haus kekuasaan dan ketamakan luar biasa.

Maka kenikmatan apa lagi yang hendak kita dustakan. MARI JAGA NKRI DEMI ANAK DAN CUCU.

(sumber diolah dari grup whatsapp).

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat memberikan arahan ke jajarannya

Senin, 26 Oktober 2020 - 12:46 WIB

Satu Tahun Kerja, Mentan Minta Pertajam Program Yang Sudah Berjalan

Memasuki satu tahun kinerja Kabinet Indonedia Maju, Kementerian Pertanian (Kementan) terus berupaya meningkatkan sinergitas dan kinerja sektor pertanian untuk meningkatkan perekonomian nasional.

Pasar Indonesia Kegiatan Tahunan KBRI Pretoria (Photo by Kemlu)

Senin, 26 Oktober 2020 - 12:15 WIB

Promosikan Kuliner Nusantara, KBRI Pretoria Selenggarakan Pasar Indonesia

Tahun ini walaupun diselenggarakan dengan skala lebih kecil, kami tetap menggelar Pasar Indonesia dengan semangat tinggi untuk memperkenalkan kuliner khas nusantara dan beragam produk Indonesia.

Trio Macan

Senin, 26 Oktober 2020 - 12:00 WIB

Artis Trio Macan Ramaikan Mancing Galatama PWI Jaya dan IBR Relation

Acara Lomba Mancing Galatama ini baru pertamakalinya kami gelar, peminatnya luar biasa banyak, tetapi karena kita membatasi 100 peserta maka banyak yang terpaksa kami tolak karena keterbatasan…

WK Migas

Senin, 26 Oktober 2020 - 11:44 WIB

Genjot Produksi WK Rokan, Ini yang Dilakukan SKK Migas

Heads of Agreement Wilayah Kerja (WK) Rokan yang telah ditandatangani pada 28 September 2020 memberikan ruang bagi SKK Migas untuk menjaga kelangsungan di WK Rokan hingga berakhirnya kontrak…

Presiden Joko Widodo saat meninjau kawasan industri terpadu Batang

Senin, 26 Oktober 2020 - 11:20 WIB

Luar Biasa, Tiga Perusahaan Raksasa Asal China, Korsel & AS Berebut Bangun Pabrik Baterai Triliunan Rupiah di KIT Batang

Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang benar-benar menjadi primadona bagi sejumlah perusahaan asing yang ingin mendirikan pabrik di kawasan yang rencananya akan memiliki luas lahan pembangunan…